Untung Atau Buntung Saat Pandemi???

Untung Atau Buntung Saat Pandemi???

(How To Manage Our Finance In Crisis With Islamic Financial Planning)

 

Oleh  :  Atika Zahra Maulida*

 

#gaji80juta VS #gaji20juta

Ketika memasuki masa awal pandemi, netizen dihebohkan dengan beberapa tweet-an dari seseorang yang menceritakan keadaan temannya yang punya gaji sekitar 80 jutaan/ bulan, tapi ketika memasuki masa krisis seperti ini, si karyawan harus dirumahkan dan keuangan sang teman mulai “collaps” tidak berdaya.

Wow! Gaji 80 juta tapi bisa juga hidup susah saat pandemi seperti ini, bagaimana nasibnya yang punya gaji hanya lewat sekejap mata.

Belum reda kehebohan kasus gaji 80 juta, muncul lagi tweet curhat dari seseorang karyawan yang punya nasib hampir sama seperti kasus pertama. Karyawan sebuah perusahaan swasta di Jakarta ini mempunyai gaji sekitar 20 jutaan /bulannya, tapi semenjak dicanangkannya WFH (Work from Home) di beberapa perusahaan di Jakarta, gaji karyawan tersebut hanya dibayarkan sekitar 50% saja, otomatis si karyawan hanya mendapat gaji sekitar 10 juta saja, yang mengakibatkan si Karyawan koar koar di tweeter minta bantuan pemerintah, karena sekarang si karyawan sudah tidak bisa memenuhi kebutuhan dasar hidupnya dan keluarganya.

Mari kita kupas dua kasus di atas dengan perspektif Islamic Financial Planning!

Kasus pertama, gaji senilai 80 juta termasuk nominal yang besar untuk skala gaji ibu kota yang punya UMP sekitar 4,2 juta pada tahun 2020 ini. Seharusnya secara rasional, dengan gaji tersebut si Karyawan A sudah bisa memiliki aset kekayaan yang sudah bisa Ia nikmati saat pandemi seperti ini, tapi kenyataannya pemasukannya yang bisa dikatakan besar tersebut Ia gunakan untuk membayar “cicilan” mobil mewah dan rumah mewah di daerah elit kota wisata, sehingga bisa dikatakan karyawan ini bangkrut karena tidak punya “dana darurat” karena hampir seluruh gajinya habis hanya untuk membayar mahalnya gaya hidupnya.

Kasus kedua, nominal gaji memang lebih kecil dibandingkan dengan gaji karyawan A, namun nominal sebesar Rp 20 juta untuk gaji di ibukota bisa kita katakan cukup besar untuk ukuran ibukota, setelah gaji harus berkurang sekitar 50%, ternyata nominal tersebut tidak cukup untuk membiayai hidupnya. Kenapa tidak cukup? Ternyata yang membuat gaji sebesar itu tidak cukup karena si karyawan B harus memebayar cicilan mobil sebesar Rp 4,5 juta/bulan, ditambah cicilan KPR Rp 5 juta/bulan sehingga uang yang tersisa hanya sebesar Rp 500 ribu untuk biaya hidup perbulannya.

 

Islamic Financial Planning

Dalam memandang harta, Islam bersikap moderat dan seimbang, seperti pandangan Islam terhadap kehidupan duniaitu sendiri. Islam tidak condong kepada paham yang menolak dunia secara mutlak, yang menganggap dunia adalah sumber kejahatan yang harus dilenyapkan. Sebagaimana yang kita dapatkan dalam ajaran-ajaran Brahma dalam Hindu, Budha, Manuwiyah, Ruwaqiyah, prinsip rahib atau kependetaan dalam Kristen dan lain sebagainya. Islam juga tidak condong kepada paham yang menjadikan dunia sebagai “sembahan” mereka dan tujuan akhir kehidupan manusia. Islam mengambil sikap pertengahan di antara dua pemikiran tersebut.

Harta merupakan titipan dari Allah, bukan milik manusia secara mutlak. “Harta yang banyak” oleh Al-Quran disebut dengan “khair”  (QS. Al-Baqarah:180),  yang arti harfiahnya adalah “kebaikan”. Ini bukan saja berarti bahwa harta kekayaan adalah sesuatu yang dinilai baik, tetapi juga mengisyaratkan bahwa perolehan dan pengelolaannya harus dengan baik pula.

Daya tarik harta kadang membutakan manusia, harta dianggap segalanya hingga melupakan hakikat harta itu sendiri yang hanya titipan. Kita, sebagai penerima titipan seyogyanya mengelola dan merawat harta tersebut dengan baik, dan Islamic Financial Planning adalah salah satu ikhtiar kita menjaga amanah tersebut.

 

Look Rich or Be Rich???

Kedua kasus yang dijelaskan di awal punya benang merah yang sama, terdapat missmanagement dalam pengelolaan harta keduanya, rasio hutang mereka lebih dari 35% dari penghasilan/tahun, sedangkan keuangan yang sehat itu salah satu indikatornya adalah rasio hutang antara 0%-20% dari penghasil tiap tahunnya.

Ada kesalahan besar dari pengelolaan keuangan mereka berdua, yaitu biaya gaya hidup yang mahal. Sebesar apapun gaji sesorang dia akan tetap miskin jika masih bergaya hidup jetset, padahal posisi masih karyawan yang selalu ada risiko PHK, sakit dan pensiun. Menurut Prita Ghozie seorang Financial Planner “Gaji tidak berhubungan dengan KAYA, tapi dengan LIFESTYLE”. Ada yang bergaji Rp 20 juta /bulan, tapi terus merasa kurang dan bahkan habis tanpa sisa, sedangkan ada yang yang Cuma bergji 3 juta/bulan tapi masih bisa mengalokasikan Rp 900 ribu untuk investasi/bulan. Menurut kutipan dari sebuah quote “Saat Allah naikkan level keuanganmu, jangan naikkan level gaya hidupmu. Tapi naikkanlah level sedekahmu.”

 

How to make A Good Money Habit?

Good Money Habit adalah fondasi terpenting dalam mencapai kesejahteraan finansial. Unsur utama dalam menjalankan sebuah rencana keuangan adalah kemampuan dan komitmen untuk menabung dan berinvestasi. Prita Ghozie membagi perencanaan keuangan menjadi 3 metode:

  1. Metode Komitmen : metode ini dipakai jika penghasilan kita setara dengan UMP atau dibawahnya. Alokasi pembagiannya sebesar 75 % penghasilan untuk biaya hidup dan pengeluaran penting lainnya, 25% bisa begantian untuk dana darurat dan tabungan.
  2. Metode Simple : metode ini dipakai jika penghasilan kita sudah di atas UMP hingga double digit. Dengan alokasi pembagiannya sebagai berikut Living (Biaya hidup / kewajiban) sebesar 50%, Saving (tabungan, investasi, asuransi, dana darurat dll) sekitar 30%, Playing (lifestyle) sebesar 20%. Untuk alokasi playing bisa dikurangi untuk ditambahkan di bagian Saving.
  3. Metode ZAPFIN : metode ini dipakai jika penghasilan sudah mumpuni diatas Rp. 30 juta, dengan alokasi pembagiannya:

Zakat                         :  5%

Assurance                 :  10 %

Present Consumption         : 70 %

Future Spending      : 5 %

Investment                : 10 %

Kasus-kasus di atas mengajarkan kita seseorang yang kaya raya akan habis kekayaannya jika tidak mengelola dan merencanakan keuangannya dengan baik dan benar. Sebaliknya, seseorang yang punya penghasilan tidak besar akan bisa berhasil dengan pengelolaan keuangan yang baik.

Islamic Financial Planning merupakan solusi terkini untuk para keluarga Muslim dalam mengahadapi pandemi. Islam selalu mempunyai solusi di setiap masalah umatnya, ZISWAF merupakan unsur pembeda yang tidak ditemui di teori Financial Planning kontemporer. Karena dalam Islam kita percaya ZISWAF dapat melindungi harta dan jiwa kita bahkan melipat gandakan harta kita. Hikmah pandemi ini mengajarkan kita untuk terus menjadi pembelajar yang baik. Ketika krisis keuangan terjadi pada usaha/keluarga kita, teruslah belajar beradaptasi dan mencari ilmu baru untuk bertahan pada kondisi tersulit sekalipun.

Semoga pandemi ini segera berakhir, and Welcome To New Normal Life.

 

*Penulis adalah dosen di Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam Universitas Islam Negeri Antasari Banjarmasin.