Kolaborasi Antar Pemeluk Agama Dalam Melawan COVID-19

Oleh  :  Ratna Kartika Irawati*

Munculnya virus corona jenis baru yang awalnya diduga berasal dari kelelawar, membuat kepanikan tersendiri bagi umat manusia dari berbagai penjuru negara. Covid-19 (corona virus disease 19), sejenis dengan virus SARS, telah mewabah di 199 negara sehingga World Health Organization (WHO) menetapkan bahwa kasus infeksi virus ini menjadi penyakit pandemik. Berdasarkan data yang dirilis oleh worldometers info coronavirus, menyebutkan bahwa sebanyak 721.330 orang terinfeksi dan 33.956 (18%) orang yang telah meninggal karena virus tersebut. Tidak terkecuali negara Indonesia, virus ini telah masuk di Indonesia pada tanggal 1 Maret 2020 dan hingga 30 Maret 2020 telah menginfeksi sebanyak 1.285 orang. Karena infeksi tersebut, sebanyak 114 warga Indonesia meninggal dunia, sehingga membuat angka kematian di Indonesia cukup tinggi dan berada pada posisi 4 dunia.

Penyebaran Covid-19 di Indonesia sangat pesat, membuat pemerintah dan masyarakat bersatu padu untuk melawan virus tersebut agar tidak semakin menyebar luas. Untuk menekan penyebaran infeksi virus tersebut, pemerintah Indonesia mencanangkan berbagai cara seperti physical distancing; Work from Home; melakukan hidup sehat (jaga kesehatan dan kebersihan); hingga meliburkan sekolah dan perguruan tinggi untuk melakukan pembelajaran online. Bahkan beberapa pemerintah daerah, telah menghimbau tempat-tempat ramai seperti mall, restoran, café dan tidak terkecuali tempat ibadah untuk ditutup sementara. Hal ini merupakan upaya untuk mencegah orang-orang berkumpul agar penyebaran virus tersebut tidak semakin luas.

Pemeluk agama di Indonesia menyadari bahwa peniadaan kegiatan peribadatan berjamaah di tempat ibadah merupakan salah satu upaya pencegahan Covid-19 sehingga dapat memutus mata rantai penyebaran virus tersebut. Misalkan yang terjadi pada beberapa kota di Indonesia, pemeluk agama Islam dihimbau tidak melaksanakan sholat Jumat dan menggantinya dengan sholat Dzuhur karena menghindari berkumpulnya massa pada saat sholat Jumat. Pemeluk agama lainnya, seperti Kristen, juga dihimbau oleh Ditjen Bimas Kristen Kementerian Agama untuk beribadah di rumah secara online, tidak di gereja seperti biasa di hari Minggu. Bagi umat Hindu, yang baru saja merayakan Nyepi dihimbau oleh pemerintah daerah untuk tidak melaksanakan proses sebelum dan sesudah Nyepi, seperti melasti, pawai ogoh-ogoh dan beramai-ramai sembahyang di pura. Ini merupakan langkah untuk menghindari kerumunan orang banyak yang dapat memperburuk penyebaran virus Covid-19.

Setiap pemeluk agama mempunyai pemikiran yang sama untuk tidak berkumpul atau bersama-sama melaksanakan ibadah pada satu tempat, tapi dilaksanakan di rumah sesuai dengan ajaran dan kepercayaan masing-masing. Selain itu, sebagai upaya menanggulangi wabah virus Covid-19 ini, kolaborasi antar pemeluk agama juga dibutuhkan dalam kegiatan kemanusiaan. Misalnya, pada kegiatan tanggap darurat Covid-19 dalam penyediaan rapid-test dan 50 ribu masker yang disumbangkan oleh Yayasan Budha Tzu Chi Indonesia, dimana sumbangan tersebut akan disalurkan ke Dinas Kesehatan DKI Jakarta karena warga DKI Jakarta paling banyak jumlah terinfeksi Covid-19.

Berbagai ormas keagamaan juga melakukan hal serupa untuk membantu penanganan dan pencegahan Covid-19, seperti membagikan masker bagi pengguna jalan yang tidak dapat bekerja dari rumah. Ada juga yang menggalang dana untuk bantuan penyediaan Alat Pelindung Diri (APD) bagi tenaga medis yang merupakan garda terdepan dalam penanggulangan virus Covid-19. Selain itu, kegiatan kemanusiaan juga dilakukan dengan membagi makanan gratis bagi tukang ojek (baik online maupun offline). Dalam hal ini, sebagai upaya membantu para pekerja yang harus keluar rumah untuk mencukupi kebutuhan hidup, di mana hal ini bertentangan dengan himbauan pemerintah.

Berbagai kegiatan kemanusiaan tersebut, membuktikan bahwa diperlukan kolaborasi dalam masyarakat tanpa memandang agama. Hal ini dilakukan sebagai dampak dari upaya pemerintah dalam mencegah penyebaran Covid-19.  Kegiatan kemanusiaan tersebut, diberikan kepada seluruh warga tanpa melihat perbedaaan agama yang dipeluk. Walaupun tidak dapat beribadah secara bersama-sama, tetapi ada hal lain yang perlu diselesaikan bersama, yaitu masalah kemanusiaan. Karena setiap agama mengajarkan pentingnya meringankan beban sesama tanpa memandang status sosial. Dengan demikian, kolaborasi antar pemeluk agama adalah hal yang paling utama dalam menanggulangi wabah Covid-19, sebagai bentuk rasa kemanusiaan.

*Penulis adalah Dosen Tadris Kimia pada Fakultas Tarbiyah dan Keguruan UIN Antasari Banjarmasin