COVID-19 dan Narasi Agama

Oleh  :  Noor Hasanah*

Di awal tahun 2020, masyarakat dunia digegerkan oleh Coronavirus Disease atau yang lebih populer dengan singkatan Covid-19. Angka 19 menunjukan tahun, yaitu kasus terinfeksi virus ini pertama kali yang terjadi di Wuhan, China pada pertengahan Desember 2019. WHO yaitu organisasi kesehatan dunia menetapkan virus ini sebagai pandemi pada tanggal 11 Maret 2020. Pandemi adalah istilah bagi virus yang menyebar ke seluruh negara secara global. Ini berarti bahwa kendati virus ini pertama kali mewabah di China namun juga menyebar ke negara-negara lainnya. Beberapa negara bahkan melakukan lockdown atau larangan masuk dan meninggalkan area disebabkan oleh keadaan yang darurat (genting). Maka masyarakat dihimbau hanya berdiam di rumah saja.

Mengapa demikian? Hal ini dikarenakan Covid-19 sangat cepat menyebar terutama di tengah kerumunan manusia. Maka salah satu alternatif pencegahannya adalah social distancing atau menjaga jarak terhadap sesama dan menghindari pertemuan yang melibatkan banyak orang. Ini tentu tidak mudah bagi manusia yang sifatnya adalah sebagai makluk sosial.

Di tengah pandemi ini, anehnya ada kalangan yang menggunakan narasi agama (baca: Islam) bukan pada tempatnya. Beberapa misalnya:

Covid-19 ini buatan orang kafir, nanti akan kembali ke mereka juga.”

Covid-19 ini tentara Allah Swt, dikirim untuk orang yang mendustakan agama Allah Swt. Orang Islam tidak akan terkena.

Covid-19 bukan untuk orang Islam.

Covid-19 adalah rahmat bagi Mukmin dan laknat bagi orang kafir.

Dan sebagainya…

Argumen ini sama sekali tidak menenangkan masyarakat Indonesia yang multi agama, namun dapat menyulut emosi dan perpecahan. Tentu saja ini merusak keharmonisan Indonesia yang sejatinya di masa sulit ini harus memperkuat persatuan dan kesatuan, saling bantu, dan saling mendukung antara satu dengan yang lainnya. Apa salahnya narasi agama? Narasi agama memang penting dalam dakwah, tetapi hendaknya ditempatkan sesuai dengan tempat dan kondisi. Rasulullah Muhammad Saw mengajarkan dakwah dengan mau’izhoh hasanah wa  jâdilhum bi allati hiya ahsan (QS. An-Nahl [16] : 125). Sama sekali tidak diperkenankan mengucapkan ujaran kebencian!

Dakwah hendaknya dilakukan dengan perkataan yang lembut dan menyejukan jiwa (rohani), sikap yang santun dan nyaman dipandang. Sehingga dapat memotivasi umat untuk semakin bersemangat menjadi Muslim yang baik dan membangun peradaban.

Bagaimana Muslim Bersikap?

Sebagai Muslim, hendaknya kita melakukan: Pertama, kita tetap meminta perlindungan kepada Allah Swt dengan memperbanyak dzikir, shalawat dan ibadah lainnya untuk mendekatkan diri dengan khusyu. Bukan malah menyombongkan diri dengan menyebut bahwa Muslim tidak akan terjangkiti Covid-19. Lebih parah lagi bahkan menyebut Non Muslim saja yang akan terjangkiti virus ini. Pemikiran ini sangat dangkal dan konyol! Faktanya, negara-negara Muslim seperti Saudi Arabia dan Malaysia juga mengalami pandemi ini bahkan mereka melakukan lockdown sebagai upaya pencegahan persebaran Covid-19.

Kedua, komitmen dan konsisten secara berjamaah untuk melakukan pencegahan penyebaran Covid-19. Seperti menjaga social distancing. Seperti tidak keluar rumah kecuali untuk urusan yang sangat penting dan menghindari keramaian yang tidak diperlukan.  “Biar aja orang terjangkiti, semoga kita tidak.” Hei, jangan egois! Ketika ada orang di sekitar Anda terjangkit, maka Anda dapat terjangkiti juga karena berinteraksi. Begitu pun sebaliknya. Kita semua saling terhubung.

Ketiga, kembali mengikuti sunnah Rasulullah Muhammad Saw yang intinya menjaga kebersihan bukan hanya secara fisik, namun juga mental (hati). Hal ini dapat dilakukan seperti sanitasi, senantiasa menjaga wudhu, sering mencuci tangan, memperhatikan fungsi drainase, tidak membuang sampah sembarangan dan lain-lain.

Semua yang ada di dunia ini tidak ada yang abadi. Demikian pula virus ini. Meskipun begitu tidaklah benar jika kita menyombongkan diri, menantang pandemi ini dengan angkuh terlebih meraup keuntungan Rupiah darinya dengan melipatgandakan harga alat-alat kesehatan yang sangat dibutuhkan masyarakat. Disini keshalehan vertikal dan keshalehan horizontal kita diuji. Secara vertikal yaitu hubungan kita kepada Yang Maha Pelindung. Secara horizontal yaitu hubungan kita kepada sesama makhluk Sang Pencipta. Benarkah kita Muslim yang baik?

*Penulis adalah Dosen Pendidikan Agama Islam pada Fakultas Tarbiyah dan Keguruan UIN Antasari Banjarmasin