Memaknai Ibadah Puasa di Tengah Pandemi COVID-19

Oleh  :  Muhammad Zainal Abidin*

Dalam sejarah dunia Islam, adanya wabah menular bukanlah hal yang baru. Potret ini dapat dilacak pada sejumlah karya yang dilahirkan intelektual Islam masa lampau yang memotret fenomena tersebut. Sebagian dari mereka malah meninggal disebabkan wabah tersebut.

Gambaran ini misalnya bisa dilihat pada karya Umar bin Mudzaffar yang dikenal sebagai Ibnu al Wardi, yang mengambarkan dengan sangat detil tentang wabah (black death) yang melanda kota Damaskus dalam karyanya Risalat an Naba ‘an al Waba. Selanjutnya ada Taj al Din al Subki yang menulis Juz’un min al Thaun, yang meninggal 22 tahun sesudah Ibnu Wardi. Sesudah 5 tahun berselang ada lagi Syihab al Din Yahya al Tilmisani yang menulis kitab al Thibb al Masnun fi Daf  ‘an al Thaun, yang juga meninggal karena wabah.

Para dokter utama Islam seperti Ibnu Sina, al Razi, hingga Ibnu Ridwan juga membuat tulisan yang merespons fenomena wabah yang berkembang di Mesir pada saat itu. Elaine van Dalen, pemerhati studi Islam klasik dari Columbia University di tengah wabah covid-19, melalui akun media sosialnya banyak menyajikan karya-karya klasik seputar wabah dan penyakit. Beberapa karya klasik yang disebutkannya seputar wabah antara lain: Qustā b. Lūqā (d.912), Kitāb fī l-iʿdāʾ and Kitāb fī l-wabāʾ wa-asbābihi; Al-Rāzī (d. ca. 313/925), Al-Manṣūrī fī l-tibb; Al-Majūsī (wr. ca. 363-7/973-8), Kāmil al-ṣināʿa al-tibbiya; Ibn Sīnā (d. 436/1037), Al-Qānūn fī al-tibb; Ibn Riḍwān (d.c.1061), Kitāb Dafʿ maḍārr al-abdān.

Di Abad ke-21 ini, fenomena wabah menular kembali berulang, bernama corona atau covid-19, yang dimulai di Wuhan, Cina di penghujung tahun 2019. DI Indonesia pertama kali kasusnya mengemuka sesudah diumumkan oleh Presiden Jokowi pada 2 Maret 2020. Pada saat tulisan ini disusun, Sabtu, 25 April 2020 jumlah penderita positif di Indonesia ada 8.607 kasus, 1042 yang sembuh dan 720 yang meninggal dunia. Sedangkan pada tingkat global ada 2,8 juta orang yang terinfeksi, 779.877 yang sembuh, dan 196.931 yang meninggal dunia.

Berbagai kebijakan telah diambil diambil untuk mencegah penularan wabah corona atau covid-19 ini. Di antaranya dengan pemberlakuan PSBB di banyak wilayah di Indonesia, himbauan untuk menjaga jarak, memakai masker, meliburkan sekolah, meniadakan sholat jumat, tinggal di rumah, bekerja dari rumah, beribadah dari rumah.

 

Ramadhan 1441 H di tengah Wabah Corona

Hadirnya wabah corona atau covid-19 dengan sejumlah kebijakan pemerintah menjadi persoalan tersendiri bagi umat Islam yang saat ini sedang memasuki bulan Ramadhan 1441 H. Umat Islam yang menjalani ibadah puasa pada tahun ini, pastinya akan merasakan sesuatu yang berbeda dibandingkan ibadah puasa pada tahun-tahun sebelumnya.

Berbagai aktivitas yang biasa dilakukan umat Islam Indonesia pada saat menjalankan ibadah ramadhan pada tahun-tahun yang lampau, seperti buka puasa bersama, tarawehan berjamaah di masjid, tadarrusan, peringatan nuzulul qur’an, i’tikaf di masjid pada 10 akhir ramadhan, wisata pasar ramadhan, sahur keliling, termasuk tradisi mudik saat ini tidal lagi bisa dikerjakan. Adanya pembatasan dari pemerintah untuk berinteraksi secara fisik dan social (physical dan social distancing) serta keharusan tinggal di rumah (stay home) dan bekerja dari rumah (work from home), menjadikan menjadikan banyak tradisi yang mewarnai bulan Ramadhan menjadi tidak bisa lagi dilakukan.

Pertanyaannya kemudian, dengan segala perbedaan yang ada dalam menjalankan ibadah puasa di Ramadhan tahun ini, dapatkan kita lebih memaknai kehadiran puasa tahun ini sebagai anugerah tuhan di tengah wabah corona yang melanda dunia. Kemudian menyikapi secara positif wabah corona sebagai  ketentuan Tuhan yang berlaku bagi umat manusia, takdir Tuhan yang harus dijalani dengan penuh kesadaran bahwa dibalik kesulitan ada kemudahan, ada hikmah dan kebaikan dibalik setiap peristiwa yang ditetapkan oleh Tuhan.

 

Memaknai Puasa di Tengah Wabah Corona

Sebagai seorang muslim kita meyakini bahwa apa yang menjadi perintah Allah adalah kebaikan bagi pelakunya. Tuhan sebagai rabb kita telah mewajibkan kita untuk menjalankan ibadah puasa selama sebulan penuh pada bulan Ramadhan, dan kebaikan dari ibadah ini tidak diperuntukkan bagi Tuhan, karena Dia tidak membutuhkan ibadah kita, semuanya berpulang kepada kita dalam bentuk pahala (ujrah) yang kita peroleh di dunia ini maupun di akherat kelak.

Puasa sendiri sebagai sebuah bentuk aktivitas telah dikenal lama oleh umat manusia. Ajaran berpuasa ada di semua tradisi agama dan kepercayaan manusia dengan berbagai macam bentuknya. Puasa ada yang berkaitan dengan objek tertentu, seperti makanan, minuman dan sikap. Puasa ada yang terkait dengan dimensi waktu seperti durasi waktu dan jumlah hari. Di Barat juga dikenal puasa untuk kesehatan seperti diet dan puasa sebelum operasi.

Dalam Islam, puasa tentunya bukan sebatas orientasi yang sifatnya duniawi seperti kesehatan. Kewajiban puasa adalah untuk mendapatkan ridha Allah, karena Allah Ta’ala sebagaimana niat berpuasa yang wajib dilafalkan di malam hari sebelum menjalan ibadah puasa. Dalam Al Qur’an juga ditekankan bahwa kewajiban berpuasa adalah untuk mendapatkan derajat taqwa (Q.S. Al Baqarah: 183).

Puasa dalam Islam diperintahkan selama sebulan penuh di bulan Ramadhan, yang pelaksanaannya mulai terbit fajar hingga terbenam matahari. Selama menjalankan ibadah puasa, pelakunya tidak diperbolehkan memenuhi kebutuhan mendasar manusia (physical needs) menurut teorinya Abraham Maslow, yaitu makan, minum, dan seks.

Definisi puasa sebagaimana disebut di atas, dalam tradisi sufi, disebut paling minimalis untuk melepaskan kewajiban syariat (level awam). Puasa yang lebih tinggi, level khusus, yaitu menjaga indera kita dari hal-hal yang tidak sepatutnya dilakukan, seperti indera pendengaran, penglihatan, penciuman, tangan, kaki dan organ tubuh lainnya. Puasa yang level paling tinggi, sangat khusus, yang menjadi amaliah para sufi, yaitu menjaga hati dari orientasi selain Allah SWT.

Hakikat puasa memang pengendalian diri. Pengendalian pada gilirannya berbuah taqwa. Pengendalian diri membutuhkan kesabaran yang tinggi dan ini semakin meningkat di tengah wabah corona. Pertama, sabar dalam berpuasa dan keduanya sabar dalam menghadapi wabah corona.

Wabah corona tidak hanya berdimensi pada aspek kesehatan, tetapi juga berdampak besar pada aspek lainnya, ekonomi, sosial, budaya, agama, dan politik. Secara sosial budaya, kita tidak dapat lagi berinteraksi dengan yang lain, secara ekonomi, banyak yang pendapatannya berkurang, lahirnya pengangguran baru, tingkat kemiskinan melonjak drastis. Kondisi ini menimbulkan ketidakpastian pada banyak hal. Kita tidak bisa memprediksi seberapa lama wabah ini berlangsung, seberapa lama kita harus stay home, melaksanakan aktivitas dari rumah. Inilah pentingnya pengendalian diri, yang dalam puasa juga dilatih untuk dibiasakan.

Selain dimensi pengendalian diri, mekanisme puasa sebagaimana yang dipahami umat manusia memiliki dimensi positif berupa penyembuhan (healing). Sehingga sering disebutkan berpuasa itu menyehatkan. Dalam sufi healing dan tradisi kedokteran di dunia timur dipahami bahwa tubuh memiliki mekanisme sendiri dalam mengatur dirinya.

Secara ajaib disebutkan bahwa pengobatan yang paling efektif itu dilakukan sendiri oleh tubuh kita. Tubuh kita diciptakan oleh Tuhan dengan sangat lengkap dan memiliki mekanisme self healing. Puasa sebagai ajaran Tuhan memberikan ruang kepada tubuh kita beristirahat, melakukan perbaikan diri. Sehingga kita dapat menjalani kehidupan pada fase berikutnya dengan lebih baik.

Pada gilirannya ketika ada wabah seperti covid-19 yang datang, secara fisik dan psikis kita sudah siap, terlebih puasa selain memiliki nilai tambah bagi kesehatan fisik, yang lebih utama adalah penyiapan mental kita berupa sikap sabar dan pengendalian diri, serta nilai spiritual berupa orientasi hidup hanya kepada Allah SWT. Sebagaimana ikrar setiap muslim dalam do’a iftitah pada setiap sholat: Sesungguhnya sholatku, ibadahku, hidup dan matiku hanya untuk Allah, Tuhan penguasa alam. Wallahu ‘alam bi al shawab.

*Penulis adalah Dosen Psikologi Islam pada Fakultas Ushuluddin dan Humaniora UIN Antasari Banjarmasin.