COVID-19 dan Toleransi Antar Umat Beragama

Oleh  :  Sitti Rahmasari*

Corona Virus Desease (COVID-19) berasal dari negara tirai bambu, namun bisa menginfeksi semua orang di dunia tak terkecuali Indonesia. Menurut Pusat Pemodelan Matematika dan Simulasi (P2MS) ITB disimpulkan bahwa puncak jumlah kasus COVID-19 di Indonesia yaitu pada akhir Maret 2020 dan akan berakhir pada pertengahan April 2020. Hal ini tentu bukan waktu yang singkat, terlebih penyebaran COVID-19 menimbulkan kekhawatiran pada masyarakat karena dapat menyebabkan kematian. Virus ini menyebar layaknya virus influenza yakni melalui udara dan menyerang sistem pernapasan. Berdasarkan sumber www.covid19.go.id bahwa 7,6% dari masyarakat yang dinyatakan positif COVID-19 di Indonesia telah meninggal.

Semua negara di dunia berusaha untuk mencari penanganan yang tepat untuk mencegah COVID-19 yang telah merenggut banyak nyawa ini. Fisikawan dari The University of Utah telah merancang penelitian untuk melihat bagaimana COVID-19 bereaksi ketika musim berubah dan apakah musim panas dapat memperlambat penyebarannya. Berdasarkan hasil penelitian diperoleh bahwa temperatur yang tinggi dapat membuat virus kehilangan infektivitas karena partikel kehilangan integritas struktural. Virus tidak dapat melakukan apapun karena perubahan panas dan kelembaman dapat merusak cangkang dan instruksi genetik di dalamnya. Hasil penelitian ini pun dapat diterapkan oleh seluruh orang di dunia bahwa dengan berjemur di bawah terik matahari dapat menjadi salah satu cara dalam menangkal COVID-19. Selain itu, hasil temuan peneliti barat ini juga dapat mewujudkan rasa syukur seluruh umat manusia, termasuk umat muslim untuk dapat bersyukur kepada Allah swt yang telah menciptakan matahari dengan segala manfaatnya.

Pencegahan lain infeksi COVID-19 yaitu dengan menghindari faktor-faktor yang dapat menyebabkan seseorang terinfeksi virus ini di antaranya, menghindari bepergian ke tempat-tempat yang ramai pengunjung, menggunakan masker saat beraktivitas, rutin mencuci tangan dengan sabun atau hand sanitizer, meghindari kontak dengan hewan liar, menutup hidung dan mulut saat batuk dan bersin dengan tisu sekali pakai. Hal ini tentu menyadarkan semua orang baik non-muslim maupun muslim untuk menjaga kebersihan, karena menjaga kebersihan merupakan sebagian dari iman.

Pemerintah Indonesia pun dengan segera mengambil keputusan agar warganya melaksanakan Social and Physics Distancing serta bekerja dari rumah atau dikenal dengan Work From Home (WFH). Hal ini tentu akan membawa pada kemaslahatan bersama agar dapat terhindar dari penyebaran COVID-19. Selain itu kita mempunyai banyak waktu untuk berkumpul bersama keluarga dan mengerjakan hal-hal yang bermanfaat secara bersama seperti beribadah bersama, olahraga dan memasak makanan sehat untuk disantap bersama. Namun, bagaimana dengan nasib para dokter dan perawat yang harus bekerja sangat keras tidak memandang libur, keluarga yang ditinggalkan, waktu istirahat dan sebagainya. Para dokter dan perawat berjuang sekuat tenaga untuk membantu meredakan gejala dan penyebaran virus dengan memberikan karantina di rumah sakit kepada pasien postitif agar dapat terus dikontrol setiap waktu tanpa memandang latar belakang agama, sosial, dan ekonomi pasien demi kemaslahatan. Banyaknya dokter dan perawat yang juga meninggal akibat COVID-19 yang menginfeksi diri mereka sendiri karena pengorbanan mereka membantu pasien yang telah positif.

Pandemi COVID-19 menyerang siapa saja tanpa memandang anak-anak, dewasa, orang tua, kaya,  miskin, muslim maupun non muslim. Tentu selain membawa kemudaratan, pandemi ini juga membawa banyak kemaslahatan di antaranya tidak adanya lagi perbedaan terlihat, namun rasa toleransi dan nilai nasionalisme yang semakin kuat. Hal ini ditunjukkan dengan tidak adanya perbedaan dalam pemberian pertolongan kepada pasien penderita COVID-19, semua orang senantiasa menjaga kebersihan dan kesehatan, pekerja-pekerja muslim maupun non muslim yang bekerja di kantor pemerintahan, swasta ataupun perusahaan asing juga menerapkan bekerja dari rumah (WFH), semua tingkat pendidikan dari sekolah dasar hingga perguruan tinggi dengan basis muslim maupun non-muslim meliburkan siswanya dan menerapkan pembelajaran online dari rumah, serta banyaknya donatur yang menyumbangkan penghasilannya baik dari kalangan artis, pemerintah maupun masyarakat memberikan donasi untuk membantu penangan COVID-19 diseluruh negeri tanpa memandang agama, suku bangsa, usia, kondisi sosial dan ekonomi.

*Penulis adalah Dosen Tadris Fisika pada Fakultas Tarbiyah dan keguruan UIN Antasari Banjarmasin.