Saling Memberi Hadiah, Wujud Moderasi Agama

Oleh  :  Wiwik Agustinaningsih*

Adil dan berimbang, dou prinsip dasar moderasi beragama. Demikian yang tertulis dalam kajian konseptual moderasi beragama yang diterbitkan oleh Kementerian Agama RI. Harapannya ada cara pandang, sikap, atau tarikan dan dorongan untuk bereaksi secara wajar tidak melampaui batas.

Berkenaan dengan tarikan dan dorongan ini mengambil dari pengertian gaya dalam salah satu konsep ilmu fisika. Dimana gaya merupakan penyebab dari perubahan gerak berupa tarikan dan dorongan. Gaya yang disimbolkan F (Force) ini merupakan besaran yang mempengaruhi keseimbangan suatu benda. Dalam buku Fisika untuk Sains dan Teknik yang ditulis oleh Serway dan Jewett, disebutkan kondisi yang dibutuhkan benda untuk mencapai keseimbangan adalah penjumlahan dari seluruh gaya luar yang bekerja pada benda untuk bergerak secara translasi dan rotasi harus bernilai nol, yakni saling meniadakan. Resultan gaya eksternal sama dengan nol. Pada konsep ini, faktor interaksi dari luarlah yang mempengaruhi keseimbangan.

Lebih lanjut agar mencapai resultan nol, maka diperlukan gaya yang sama besar namun berlawanan arah (saling). Bagaimana konsep ini dalam interaksi antar umat beragama?

Haya binti Mubarok Al Barik dalam Bukunya Ensiklopedi Wanita Muslimah menyebutkan diantara akhlak terhadap kawan berbeda keyakinan ialah boleh saling memberi hadiah. Siapapun yang mendapat hadiah tentu merasa sangat senang apalagi dibungkus dengan cantik hingga kita pun penasaran dengan isinya. Apalagi diberikan pada saat momen membahagiakan seperti kelahiran, pernikahan. Bahkan menjenguk yang sakit dengan membawa hadiah atau makanan pun terasa menyenangkan bagi yang sakit. Hingga dapat menghibur hatinya. Tentu dengan tidak mengharapkan pemberian hadiah balasan yang banyak sebagai gantinya kelak.

Syari’at menganjurkan pemberian hadiah untuk menumbuhkan rasa senang dan menghilangkan rasa iri dengki serta permusuhan. Firman Allah Subhanahu Wa Ta’ala dalam surah An-Naml [27]: 35 menghikayatkan kisah Nabi Sulaiman dan Ratu Balqis, dimana Ratu Balqis mengirimkan hadiah sebagai bentuk diplomasi dengan Nabi Sulaiman. Dengan keimanan kepada Allah SWT, Nabi Sulaiman menolak hadiah dan memaksa Ratu Balqis bersedia datang menemui beliau seperti pesan surat yang disampaikan sebelumnya. Hingga akhirnya Ratu Balqis berserah diri bersama Sulaiman kepada Allah, Tuhan seluruh alam, setelah melihat Ilmu dan kelebihan yang diberikan Allah Subhanahu Wa Ta’ala kepada Nabi Sulaiman.

Dalam buku Al-Wafi: Syarah Hadis Arba’in Imam an-Nawawi oleh Musthafa Dieb al-Bugha dan Muhyiddin Mistu menuliskan hadist riwayat at-Tirmidzi, “Saling memberi hadiahlah kamu, sesungguhnya hadiah dapat melenyapkan kesempitan dalam dada”.

Menurut kajian psikologis pendidikan, pemberian hadiah (reward) merupakan usaha pendidik untuk memperbaiki perbuatan serta budi pekerti anak didik. Dengan demikian dapat dipahami bahwa hadiah bisa memantik nilai positif pada diri seseorang untuk mengarahakannya pada sikap yang lebih baik. Berbeda dengan hukuman yang justru dapat menimbulkan efek sebaliknya yakni emosional negatif. Dampaknya dapat membawa pada kerugian hingga permusuhan karena merasa ada ketidakadilan.

Petunjuk Allah Subhanahu Wa Ta’ala dalam Al Qur’an surah Al Mumtahanah [60]: 8 telah dahulu ada dalam hal bersikap adil. Selama lawan interaksi kita tidak memerangi dalam urusan agama dan mengusir dari kampung halaman, maka tidak ada larangan dari Allah SWT untuk kita berlaku baik dan adil terhadap orang-orang disekitar kita. Diantara makna adil dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia berarti sepatutnya atau tidak sewenang-wenang. Saling memberi hadiah adalah kebaikan. Inilah wujud keadilan dan keseimbangan dalam tatanan sosial kita yang multikutural.

Umat Islam sebagai “umat pertengahan” disebutkan dalam surah Al Baqaroh [2]: 143. Umat yang menjadi teladan, rahmatan lil alamin, demi terwujudnya keadilan dan keseimbangan bagi lingkungan sosial kita, teladan orangtua bagi anak-anaknya di rumah agar terhindar dari segala bencana akibat gesekan sosial. Sebagaimana kisah Nabi Sulaiman yang memiliki 3 karakter penting dalam teladan adil dan berimbang, yakni kebijaksanaan dengan iman dan ilmunya, tahan godaan terhadap bujukan, serta keberanian.

Semoga Allah Subhanahu Wa Ta’ala senantiasa memberikan kita petunjuk-Nya yang lurus agar terhindar dari bencana duniawi dan ukhrawi. Amiin ya Rabbal alamin.

*Penulis adalah dosen pada Fakultas Tarbiyah dan Keguruan Universitas Islam Negeri Antasari Banjarmasin.