Sadari Etika Curhat di Media Sosial

Oleh: Yulia Hairina, M.Psi, Psikolog*

Hari gini, siapa sih yang tidak pernah bersentuhan dengan media sosial? dari bangun tidur sampai mau tidur lagi, wajib hukumnya mengecek and ricek media sosial, maka tidak berlebihan kalau penulis katakan bahwa di zaman now ini media sosial sudah menjadi sesuatu yang “memabukkan” dan kebutuhan primer artinya sudah menjadi bagian hidup yang tidak dapat dipisahkan bagi banyak orang. Apabila kita telusuri pada awalnya eksistensi media sosial sebenarnya bertujuan untuk mempermudah seseorang dalam mencari informasi atau memperluas pertemanan. Namun, kecenderungan pada masa kini yang penulis amati media sosial juga kerap digunakan sebagai “ladang curhat” yaitu mengungkapkan apa yang mereka sedang rasakan. “What’s on your mind?” ketika di sodori pertanyaan itu pastinya setiap orang akan menuliskan apa yang ada di pikirannya, bahkan apa yang ada dalam hatinya pun dia akan ungkapkan.

Mungkin kita masih ingat sebuah kasus di Yogyakarta pada tahun 2014 silam dimana Mahasiswi Strata 2 Universitas Gadjah Mada (UGM) Florence Sihombing merasa jengkel pada Pertamina di kawasan Lempuyangan. Yang bersangkutan geram, karena saat itu ia ditolak petugas pihak SPBU saat ingin mengisi Pertamax untuk sepeda motornya di tengah kesemerautan kelangkaan subsidi bahan bakar minyak (BBM) dan saat itu ia juga merasa dipermalukan lantaran disoraki setelah dituding menyerobot antrian. Ia pun melupakan amarahnya lewat media sosial, tidak cuma pada Pertamina, umpatan Florence juga mengarah pada warga Yogyakarta. Dalam sekejap, buah ketikan jemari Florence menyebar, warga Yogyakarta pun berang. Florence diminta angkat kaki dari kota pelajar itu. Ujungnya, dia divonis hukuman 2 bulan penjara dan masa percobaan selama 6 bulan oleh Pengadilan Negeri Kota Yogyakarta. Florence juga didenda Rp 10 juta.

Kasus heboh lainnya yang menjadi viral adalah video wanita dengan alis tebal dan bulu mata yang cetar membahana.  Ia curhat soal rumahtangga yaitu bahwa suaminya yang tidak pernah pernah mengajaknya pergi jalan-jalan, termasuk ke minimarket dekat rumah. Walaupun curhatannya tidak termasuk kategori melanggar hukum dan undang-undang ITE ( Informasi dan Teknologi Eloktronik) namun video itu langsung mendapat tanggapan heboh dari warganet. Masalah keluarga yang seharusnya disimpan rapat-rapat, menjadi konsumsi publik dan jadi pergunjingan banyak orang.

Pengungkapan emosi yang dirasakan di media sosial merupakan hal yang biasa dan lumrah pada saat ini, bahkan terkadang media sosial pada saat ini dibuat seperti buku diary atau semacam media untuk menyalurkan emosi-emosi yang dirasakan oleh si penggunanya. Menyalurkan emosi atau dalam teori psikologi disebut dengan katarsis. Coba saja kita cermati dari status-status update di media sosial sekarang umumnya ada yang berisikan ekspresi kekesalan, kemarahan, keluhan, rasa kecewa, ratapan kesedihan, adakalanya pula berupa sindiran kepada orang lain. Hal ini dilakukan di media sosial ini sebagai salah satu upaya untuk menyalurkan emosi. Walaupun pada akhirnya tujuannya adalah pengakuan sosial dan pencarian eksistensi diri.

Curhat di media sosial merupakan salah satu bentuk katarsis verbal yaitu melalui kata-kata yang dimaksud dalam tulisan ini ialah menulis ekspresif di media sosialnya, yang berisi pengungkapan atau ekspresi emosi. Disebut demikian karena dalam aktivitas ini juga terjadi proses pelepasan dan pencurahan berbagai emosi  yang menjadi sumber ketegangan ke dalam bentuk kata-kata. Secara psikologis menulis (status) yang mengekspresikan emosi di media sosial mungkin memang dapat berguna untuk meredakan ketegangan dan kecemasan yang dirasakan, daripada membiarkan emosi tersebut terus-menerus ditekan, walaupun mungkin sifatnya sementara. Namun, apabila katarsis di media sosial dilakukan secara spontan, terus menerus, tanpa melalui proses memilih dan memilah kata-kata yang akan diungkapkan, yang kemudian bisa diakses oleh orang banyak secara langsung, tentunya hal tersebut justru akan berdampak negatif bahkan bisa menjelma bumerang bagi penggunanya.

Di masa silam, di zaman para nabi hingga Rasulullah, orang-orang biasa mengadukan segala masalahnya kepada Allah dan memilih diam di hadapan manusia. Bahkan urusan sepatu yang rusaklah, bumbu dapur yang habis, dari masalah yang remeh temeh hingga masalah sebesar gunung, mereka hanya mengadukannya kepada Allah. Karena mereka tahu, Allah adalah tempat curhat yang paling baik dan terbaik. Dalam QS.Qaf:16 Allah berfirman “Kami lebih dekat kepadanya daripada urat lehernya. ” Jika Allah sangat dekat, mengapa tidak mendatangi-Nya saja. Allah pun Maha Mendengar dan pemberi solusi terbaik. Curhat kepada Allah amat sangat cukup bagi seorang hamba. Sebagaimana firman-Nya, “Bukankah Allah itu cukup untuk hamba-Nya.” (QS Az Zumar: 36). Rasulullah juga bersabda, “Jika kamu meminta, mintalah kepada Allah. Jika meminta pertolongan, mintalah pertolongan kepada Allah.” (HR. At Tirmidzi). Dari ayat dan hadis tersebut maka bisa kita simpulkan jika kita  ingin mengadu tentang kehidupan, laporkan saja pada Rabb Ar Rahman, Allah  yang akan memberikan kelapangan hati  dan solusi dari permasalahanyang di alami hambanya. Jadi apa dengan begitu kita tidak boleh curhat dan menutup diri dengan keberadaan media sosial ??

Allah berfirman dalam Q.S Al-Ma’arij 70:19  “Sesungguhnya manusia diciptakan bersifat keluh kesah lagi kikir.” Dalam ayat tersebut mengandung bahwa berkeluh kesah adalah hal yang manusiawi, menurut hemat penulis sah-sah saja menumpahkan isi hati di media sosial, lagipula Islam sama sekali tidak alergi terhadap perkembangan teknologi. Masalahnya, kita perlu tahu  batasan yang jelas mana yang harus di-share dan mana yang tidak. Jangan-sampai oversharing, kita  perlu mem-filter apa yang kita share di media sosial. Kita perlu tahu adab atau etika dalam bermedia sosial sehingga mampu memahami batasan-batasan mana yang boleh atau mana yang tidak boleh. Jangan sampai emosi yang berlebihan yang tidak di dasari kesantunan dalam berpikir membuat kita lupa dengan etika menyampaikan pendapat atau menyampaikan perasaan pribadi.

Kita perlu membangun kesadaran dan memilih apa saja yang perlu diposting atau tidak di media sosial atau dengan kata lain berpikirlah sebelum mem-posting sesuatu. Pilah-pilih apa saja yang seharusnya di-posting ke media sosial. Kalaupun memang ingin sekali mengungkapkan sesuatu melalui akun media sosial, maka gunakanlah kata-kata yang pantas. Kita perlu “aware” dan memahami bahwa dampak dari  curhat di media  sosial. Harapannya dengan langkah bijak ini, kita semua akan terhindar dari kerugian. Insya Allah.

 

*Profil Penulis

Yulia Hairina, lahir pada 18 Maret 1984 di Banjarmasin, Kalimantan Selatan. Pendidikan dasarnya bermula di SD Kasuari Banjarmasin. Setelah itu, ia melanjutkan tingkat pertama di SMPN 19 Banjarmasin. Tingkat pendiidkan menengah atas, ia selesaikan pada tahun 2002 di SMAN 7 Banjarmasin.

Lulus dari SMAN 7, anak sulung dari tiga bersaudara pasangan H. Syahib Natarsyah dan Hj. Umi Kulsum meneruskan pencarian ilmu di Universitas Muhammadiyah Malang (UMM). Di kampus itu, perempuan penyuka buku ini menyelesaikan studi pada Fakultas Psikologi. Gelar magister sekaligus profesi psikolog ia rengkuh dari Fakultas Psikologi Universitas Islam Indonesia (UII), Yogyakarta.

Selesai menyelesaikan S2 pada tahun 2011, ia diterima sebagai dosen di Fakultas Ushuluddin IAIN Antasari pada Jurusan Psikologi Islam. Sejak tahun 2018, ia diangkat menjadi Ketua Jurusan Psikologi Islam pada fakultas tesebut. Selain itu, dia diminta mengajar di beberapa perguruan tinggi lain dan terlibat pada organisasi profesi psikologi, seperti APSI (Asosiasi Psikolog Sekolah Indonesia) dan HIMPSI (Himpunan Psikologi Indonesia).

Penelitian, publikasi, dan seminar ilmiah yang dilakukan sejak selesai mengikuti pendidikan S2, lebih fokus pada bidang psikologi pendidikan (Anak) dan parenting (pengasuhan), di antaranya:

  1. Komunikasi Konseling Guru BK dalam Upaya Pengembangan Kepribadian Siswa-Siswi SMPIT Ukhuwah Banjarmasin (Seminar Nasional, 2017);
  2. Storytelling sebagai Metode dalam Menanamkan Akhlak Mulia pada Anak Usia Dini (Konferensi Nasional, 2017);
  3. Profil Kesiapan Sekolah Dasar Anak Pra-Sekolah Memasuki Sekolah Dasar (Jurnal Muadalah, 2017);
  4. Dinamika Pola Pengasuhan Anak Pada Masyarakat Banjar (Konfrensi, 2016)
  5. Prophetic Parenting sebagai Model Pengasuhan dalam Pembentukkan Karakter (Akhlak) Anak (Jurnal Studia Insania, 2016).
  6. Intervensi untuk Mengatasi Gangguan Perilaku Menentang Anak dengan Parent Management Training (Jurnal Mua’adalah, 2013)