Rektor Lantik Senat dan Dewan Eksekutif Mahasiswa Periode 2018 – 2019

Senin (26/03/2018), bertempat di Aula Jafri Zam Zam Rektorat Lantai 3, Rektor UIN Antasari Prof. Dr. Mujiburrahman, MA melantik kepengurusan Senat Mahasiswa (Sema) dan Dewan Eksekutif Mahasiswa (Dema) UIN Antasari periode Tahun 2018 – 2019 sekaligus menyaksikan serah terima jabatan dari pengurus Sema dan Dema periode tahun 2017 – 2018 kepada pengurus Sema dan Dema yang baru. Turut hadir menyaksikan Wakil Rektor Bidang Kemahasiswaan dan Kerjasama, Dr. Nida Mufidah, M.Pd, Wakil – Wakil Dekan Fakultas Bidang Kemahasiswaan dan Kerjasama, Kepala Biro Administrasi Akademik, Kemahasiswaan dan Kerjasama serta Kepala Bagian Akademik dan Kemahasiswaan.

Susunan kepengurusan Sema dan Dema periode tahun 2018 tertuang dalam Surat Keputusan Rektor UIN Antasari Nomor 155 dan 156 tahun 2018 tertanggal 26 Maret 2018. Ketua Umum Sema terpilih adalah Hermadik dengan wakil ketua umum Abdul Hakim. Sedangkan untuk ketua umum Dema terpilih adalah Miftah Al Farhan dan wakil ketua umum M. Abdan Almuhajir. Ketua dan wakil ketua umum sema dan dema terpilih berdasarkan hasil pemilihan umum raya menggunakan electronic voting (e-voting) yang telah terselenggara tanggal 28 Februari 2018.

Ketua Dema terpilih, Miftah Al Farhan menyampaikan bahwa banyak yang harus diperbaiki dan evaluasi segera demi efektifitas dan efisiensi kerja Dema. “Kita harus bekerja bersungguh – sungguh dan bersama – sama, disatu sisi kita harus fokus pada organisasi tapi disisi lain jangan melupakan akademik” ujar mahasiswa Pendidikan Bahasa Inggris ini mengingatkan.

Ketua Sema terpilih, Hermadik dalam sambutannya mengharapkan organisasi intra kampus menjadi penopang bagi individu masing – masing mahasiswa. “Mahasiswa itu terutama aktivis itu selain hebat berorasi dan membuat konsep kegiatan, tapi juga bagaimana mengembangkan literasi keilmuan. Kita harus mencontoh bapak Rektor, yang juga seorang aktivis tetapi juga pintar menulis buku” pesannya.

Dalam sambutannya Rektor UIN Antasari mengingatkan kepada seluruh pengurus Sema dan Dema dan organisasi kemahasiswaan lainnya bahwa kunci dalam berorganisasi itu adalah komunikasi. “Effective leadership need effective communication artinya kepemimpinan yang berhasil itu membutuhkan komunikasi yang baik, dalam hal ini jangan sekali – kali bertindak, berpendapat apalagi menghakimi sebelum jelas duduk permasalahannya”.

Rektor juga berpesan bahwa komunikasi itu tidak akan jalan kalau kita merasa lebih tinggi, angkuh dan takabur, “Adab itu adanya diatas ilmu”. Jadi pemimpin harus memiliki kerendahan hati dan akhlak yang baik, sehingga mendukung kemajuan kampus.

Terakhir, Rektor mengajak semua untuk bersama – sama menyatukan langkah, bergandeng tangan dan  maju bersama – sama, demi kebaikan kampus, masyarakat, dan bangsa Indonesia. Mari saling mendukung dan mendoakan demi kemajuan dan cita – cita kita menjadikan kampus UIN Antasari yang berbasis lokal berwawasan global menjadi kampus yang maju. (rfn/humas)