Nilai-nilai Pendidikan Kemasyarakatan dalam Bingkai Modernitas

Oleh: Anwar Hafidzi* 

 

Christian Maier dari University of Bamberg berpendapat bahwa pada abad ke-21 ini, perkembangan keilmuan dan teknologi sudah menjerat kepribadian manusia yang bersifat sosial dalam technostress-nya. Bahkan, tidak menutup kemungkinan ideologi Barat menjadi sumber utama dan primadona pendidikan yang dikhawatirkan akan merusak kepribadian bangsa Indonesia saat ini juga menutup diri dari nilai-nilai kemasyarakatan yang mendasar, yaitu nilai sosial dan agama.

Hubungan antara modernitas dan religiuitas inilah yang menjadi kegelisahan pendidik pada saat ini, sehingga apa yang diajarkan dan dipelajari, belum menentukan bagaimana hubungannya dengan lingkungan dan masyarakat sekitar agar memberikan input positif sesuai dengan Syariat Islam.

Oke, pengantar tersebut merupakan bagian tantangan “era migrasi ke Digital” diantaranya Tsunami Informasi dan sesuai Traffic like/share. Pada saat ini jelas kita berada di Abad yang sudah “dianggap” anak-anak sekarang modern, jauh dari yang dirasakan mereka yang pernah berada di abad sebelumnya. Kita tidak mengingkari bahwa tingkat khayalan komikus zaman dulu ternyata sudah terjadi pada saat ini, bangunan yang tinggi, keindahan arsitektur bahkan sistem media yang sudah terkesan nyata. Padahal itu ditulis pada tahun 1940 an oleh komikus Barat semisal Stan Lee yang sudah menghasilkan Marvel dan semisalnya.

Pada masa itu perkembangan teknologi tidak menjadi halangan bagi mereka yang ingin berkreasi untuk melihat masa depan yang lebih baik. Terbukti hal-hal yang belum ada pada masa itu terlihat pada masa sekarang. Stan Lee lebih memilih berkreasi dan menatap optimis ke depan dibanding mereka yang hanya berdiam diri tanpa memikirkan apapun untuk persiapan masa tua dan bekal akhirat. Ia lebih senang memberikan gambaran positif pada anak-anak untuk terus berkreasi dan hidup sosial dengan masyarakat.

Media Sosial: Suatu Capaian menuju Rasa Stres

Sekarang, yang kita hadapi adalah bahwa teknologi dan pendidikan itu sudah menjadi bagian terpenting pada masa milineal saat ini. Kita juga tidak dapat menghindarinya bahkan kadang terjebak dengan hal-hal yang dianggap menarik di luar sana dibandingkan dengan yang ada disamping atau lingkungan mereka.

Seperti halnya jejaring sosial yang didesain untuk mempermudah orang-orang berkomunikasi secara langsung, nyatanya kadang membuat orang terpecah-pecah dan cuek terhadap alam sekitarnya. Meskipun kita dikelilingi ribuan orang di alam maya, tapi kenyataannya malah jadi semakin menyendiri. Hal ini terbukti ketika pemerintah pada tanggal 22 Mei 2019 mematikan sementara seluruh jaringan Media Sosial karena terkait Putusan KPU terhadap Pemilihan Presiden dan Wakil Presiden, banyak masyarakat yang berkeluh kesah karena kehilangan “teman” sejatinya yaitu SmartPhone. Hp yang dianggap teman terbaik kadang menjerumuskan pada tingkat stress yang tinggi, pemicunya adalah kehilangan teman yang seakan-akan sudah menjadi bagian dalam dirinya sendiri.

Inilah yang akan menjadi bibit bahwa teknologi akan menjadi media yang baik atau malah sebaliknya. Dia akan memprovokasi jiwa untuk terus berkomunikasi dan tidak terlepas dengan gadget yang dipegangnya. Keadaan ini akan terus meningkat jika tidak diimbangi dengan hal positif selain memegang Hp. Ada apa dengan Media Sosial?

Media sosial dapat menempatkan diri kita pada situasi stres dikarenakan kita suka mendambakan kehidupan orang lain dan ada rasa ingin memilikinya. Namun kenyataannya hidup kita biasa saja. Kita terlalu banyak melihat kehidupan orang lain hingga kita tidak mensyukuri hidup kita sendiri. Jika sudah begitu terikat dengan sosial media, maka ia akan menyebabkan stres dan kesedihan yang berkepanjangan. Ini adalah salah satu contoh bahwa pola seperti ini akan memicu rasa stres.

 

Apa yang Harus Dilakukan? Potensi Pendidikan untuk Masyarakat

Ibnu Khaldun (732H/1332M) –berdasarkan pengalamannya- pernah memberikan suatu asumsi bahwa untuk menghadapi modernitas dan lingkungan yang dianggap “bahaya” maka diperlukan suatu sistem yang dapat menyelesaikannya, diantaranya melalui pendidikan kemasyarakatan. Yaitu pendidikan yang didasarkan pada keadaan dan potensi ketika ia berada disuatu lingkungan masyarakatnya.  Dapat dikatakan, bahwa pendidikan dan masyarakat tidak dapat dipisah antara satu dan yang lainnya, melainkan saling berhubungan dan saling mengembangkan  dengan konsep equifinality, yaitu memiliki kemampuan untuk interaksi sosial, berdialog, komunikasi dan terbuka dengan semua pihak yang mempunyai latar belakang yang berbeda.

Sementara Ibnu Qayyim al-Jauzi berpendapat bahwa al-Tarbiyyah al-ijtima’iyyah adalah proses mendidik anak sejak kecil agar terbiasa menjalankan perilaku sosial, dasar-dasar kejiwaan yang mulia yang bersumber pada akidah islamiyah yang kekal dan kesadaran iman yang mendalam. Tujuan utamanya agar di tengah-tengah masyarakat nanti ia mampu bergaul dan berperilaku sosial dengan baik, memiliki keseimbangan akal yang matang dan tindakan yang bijaksana serta mampu berinteraksi dengan masyarakat yang dia hidup di dalamnya dengan penuh tanggung jawab. Meskipun perjalanan modernitas pada abad sekarang berjalan dengan cepat. Pendidikan kemasyarakatan ini bertujuan membangun hubungan yang kuat antara individu sebuah masyarakat dengan menerapkan sebuah ikatan yang terbangun di atas kecintaan sebagai realisasi sabda Nabi Saw. yang berbunyi,

حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ جَعْفَرٍ، حَدَّثَنَا شُعْبَةُ، وَحَجَّاجٌ، قَالَ: حَدَّثَنِي شُعْبَةُ، قَالَ: سَمِعْتُ قَتَادَةَ يُحَدِّثُ، عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ، عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، أَنَّهُ قَالَ: ” لَا يُؤْمِنُ أَحَدُكُمْ حَتَّى يُحِبَّ لِأَخِيهِ – أَوْ لِجَارِهِ – مَا يُحِبُّ لِنَفْسِهِ (الحديث الصحيح)

Artinya: Diceritakan dari Muhammad ibn Ja’far, dari Syu’bah dan Hajjaj ia berkata bahwa aku pernah mendengar Qatadah menceritakan yang diriwayatkan dari Anas ibn Malik, dari Nabi Muhammad Saw., beliau bersabda: “Bahwa tidak lah beriman salah seorang dari kalian jika tidak memiliki rasa cinta dan kasih sayang kepada saudaranya –atau tetangganya- seperti kecintaan yang dimiliki dalam dirinya. (al-hadits)

Anjuran untuk mencintai dan saling menghargai saudara dan lingkungan masyarakat menunjukkan iman di hatinya. Pendidikan memang merupakan suatu proses, di mana proses tersebut dapat berlangsung di mana dan kapan saja, tidak hanya dalam lingkungan yang formal, seperti sekolah atau kampus saja. Akan tetapi, bagaimana peserta didik dapat menyikapi problematika yang terjadi di masyarakat sehingga dapat memberikan nilai input dan output yang bernilai positif bagi masyarakat dan lingkungan.

Terdapat beberapa ayat Al-Qur’an yang berkaitan dengan pendidikan dan masyarakat, diantaranya: bahwa setiap mukmin bersaudara (Q.S. Al-Hujurat (49): 10-12); masyarakat bertanggung jawab terhadap adanya hukum perubahan (Q.S. Ar-Ra’d (13): 11); prinsip saling menasehati dan tolong-menolong (Q.S. Al-‘Ashr (103): 1-3 dan Al-Maidah (5): 2); keenam, prinsip musyawarah sebagai upaya pemecahan masalah, (Q.S. Ali Imran (3): 159); dan prinsip toleransi yang didasari oleh rasa persamaan dan persaudaraan, tidak hanya kepada sesama muslim, tetapi juga dengan agama lain (Q.S. Al-Baqarah (2): 256).

Pada akhirnya modernitas dan media sosial tetap berjalan seperti apa dan atau semestinya, tinggal kita mampu untuk meluangkan waktu untuk berinteraksi denga diri sendiri melalui pendekatan Agama(muhasabah diri) dan kurangi berinteraksi dengan dunia maya yang dapat membuat kita menjadi stres karena perkembangan zaman tidak mampu kita imbangi dengan baik. Inilah diantara nilai-nilai pendidikan kemasyarakatan yang dianggap Ibnu Khaldun mampu untuk membendung dan meningkatkan peradaban pada masa sekarang dan akan datang. Kuncinya terletak pada bagaimana kita menghargai orang lain dan menyikapinya dengan baik.

 

*Profil Penulis

Nama Dr. H. Anwar Hafidzi, Lc., MA. Hk, Dosen Fakultas Syariah UIN Antasari. Dilahirkan di Kelua, 28 Juli 1985. Istri dr. Astarini Hidayah, Sp. A dan masih dua orang anak. Strata Satu Universitas al-Azhar Kairo Mesir,  Strata Dua di Sekolah Pascasarjana Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta. Strata Tiga UIN Antasari selesai tahun 2018. Adapun karya tulis yang pernah dipublikasikan Proceeding Seminar International: Filosofi Bahuma Urang Kalua: Tendensi Pendidikan Dan Perubahan Sosial Kemasyarakatan, A Celestial Leadership: Pendidikan Politik dan Demokrasi dalam al-Qur’an dan Hadits (Telaah terhadap Ayat-ayat Politik Q.S. Yusuf dan Membumikannya . Pendidikan Berbasis Minat dan Bakat: Perubahan IAIN menjadi UIN dalam Pandangan Ibnu Khaldun, “Fikih Sosial Kemasyaraktan Banjar”. Jurnal terakreditasi Sinta 2 Nasional: “Mappenretasi Tendensius Kepercayaan antara Budaya dan Syariat Islam terhadap Kearifan Lokal Suku Bugis”, “Maslahah Mursalah: Pra-Syarat Berpoligami dalam Pernikahan (Analisis Bab Nikah Kitab Fiqh Islam Wa Adilatuhu dan Kompilasi Hukum Islam)”. “Penolakan Nasab Anak Li’an dan Dhihar dengan Ta’liq (Analisis Komparatif Naskah Kitab Fiqh al-Islam wa Adillatuhu dengan al-Mughni)”, Proceeding International dengan judul “Radikalisme Agama: Sebuah Upaya Deradikalisme melalui Konseling Religius-Multikultural terhadap Komunitas Dakwah Online”, “Paradigma Dan Alienasi Konsep Maslahat Al-Tufi Sebagai Legalitas Sumber Syariah”, “Mappanretasi: Tendency of Faith between Culture and Religion on Bugis Local Wisdom” Proceeding Terindeks Thomson Reuters, “Topic And Genre Familiarity In Affecting Reading Comprehension On Male And Female Readers” dan “Bahilah in the Banjar Islamic Community’s Death Ritual”