Menjadi Manusia Terbaik

Oleh: Hairul Hudaya*

 

Rasulullah saw. bersabda yang artinya: “Sebaik-baik manusia adalah yang bermanfaat bagi manusia yang lain’. Hadis ini diriwayatkan oleh al-Tabrani dalam Mu’jam al-Awsathnya dan dinilai dhaif oleh ulama karena kecatatan perawinya namun terdapat banyak jalur yang meriwayatkan hadis tersebut. Hadis tersebut cukup pendek dan singkat namun memiliki makna mendalam. Nabi mengisyaratkan satu hal untuk menjadi manusia terbaik yakni memberi manfaat bagi manusia yang lain. Sehingga jika seseorang ingin menjadi yang terbaik maka hidupnya mesti bermanfaat bagi yang lain. Kata kuncinya pada hadis di atas adalah manfaat. Manfaat artinya berguna atau berfaedah. Orang yang bermanfaat adalah orang yang berguna bagi orang lain. Menjadi orang bermanfaat tidak lah mudah. Setidaknya ia memiliki dua syarat lain yakni memiliki sesuatu yang bermanfaat dan bersedia memberikan manfaat apa yang ia miliki kepada yang lain. Jika salah satunya tidak terpenuhi maka ia belum menjadi manusia terbaik. Sehingga, ‘memiliki’ saja namun tidak ‘memberi’ maka belum menjadi yang terbaik. Sebaliknya, mau memberi namun tidak ada yang dapat diberikan maka tidak akan terpenuhi juga. Pepatah Arab mengatakan, faqidu al-syai la yu’thihi, orang yang tidak memilliki apa-apa maka ia tidak akan dapat memberikan apa pun. Artinya, sebelum memberi maka orang harus memiliki dulu. Memberi tetapi tidak memiliki adalah suatu kemustahilan. Sedang memiliki saja tetapi tidak memberi juga bukan satu keutamaan. Sehingga ‘memiliki’ dan ‘memberi’ menjadi syarat mutlak untuk mendapatkan kriteria manusia terbaik.

Apa yang dapat kita berikan kepada orang lain dan itu mendatangkan manfaat bagi mereka? Untuk menjawab hal tersebut, Nabi saw. dalam sebuah sabdanya menyebutkan tiga hal yang jika itu dimiliki dan memiliki nilai manfaat maka nilai kebaikannya tidak akan putus pada orang yang memilikinya yakni harta yang disedekahkan, ilmu yang diambil manfaatnya oleh yang lain dan anak yang mendoakan orang tuanya. Nabi bersabda yang artinya: “Jika seseorang telah meninggal maka terputuslah semua amalnya kecuali tiga perkara, yakni: sedekah jariah, ilmu yang bermanfaat dan anak shaleh yang mendoaka orang tuanya.” (HR. Muslim)

Memiliki harta, ilmu dan anak merupakan keinginan hampir semua orang. Tidak ada orang yang tak tertarik dengan harta. Demikian halnya tidak ada juga orang yang tidak tertarik dengan ilmu atau anak. Untuk mendapatkan ketiga hal tersebut orang akan berusaha dengan sungguh-sungguh. Ada orang yang untuk mendapatkan harta yang banyak ia rela bekerja siang dan malam tanpa kenal lelah. Ada juga orang yang untuk mendapatkan ilmu, ia harus belajar bertahun-tahun merantau jauh meninggalkan kampung halamannya. Demikian, ada juga orang yang ingin anaknya menjadi shaleh ia harus mengorbankan banyak hal; tenaga, biaya dan waktu untuk mendidik anaknya. Ia memilihkan tempat dan lingkungan yang terbaik bagi anaknya. Sehingga anak pun tumbuh menjadi anak yang baik.

Setelah semua yang diinginkan di atas didapat apakah ia akan menjadi manusia terbaik? Ternyata tidak. Ia baru memasuki langkah pertama untuk menjadi manusia terbaik. Ada langkah selanjutnya yang harus dilalui yakni bersedia ‘memberikan’ kemanfaatan atas apa yang dimiliki. Bukan hanya untuk diri dan keluarganya namun juga untuk orang lain. Hadis kedua di atas selanjutnya menyebutkan nilai manfaat dari harta, ilmu dan anak. Harta akan bermanfaat apabila ia disedekahkan untuk orang lain dalam berbagai amal kebaikan. Semakin luas nilai peruntukan dan besar manfaatnya bagi yang lain maka semakin besar pula kebaikannya. Namun jika harta yang banyak hanya untuk sekedar dikumpulkan atau sebatas menjadi ajang asesoris dan pajangan untuk kebanggaan pemilikinya maka harta tersebut belum memberi nilai manfaat. Ilmu yang banyak yang dimiliki oleh seseorang juga belum memberikan nilai manfaat sebelum ia bersedia mengajarnya kepada yang lain tanpa harus memperhitungkan nilai rupiah yang akan didapatnya. Sementara itu, anak memiliki nilai manfaat apabila ia mendoakan untuk orang tuanya. Dengan demikian, banyaknya harta, tingginya ilmu dan banyaknya anak belum menjadi ukuran bagi kebaikan seseorang sebelum ketiganya memberikan nilai manfaat bagi yang lain.

Memiliki harta yang banyak tidak lah mudah. Jika mudah maka tidak akan ada orang miskin. Memiliki ilmu pun juga tidak mudah dan jika mudah maka tidak akan ada orang yang bodoh. Memiliki anak yang baik, hormat dan patuh kepada orang tua, yang mau mendoakan orang tuanya disetiap saat juga bukan merupakan hal yang mudah. Jika mudah maka tidak akan ada anak yang durhaka kepada orang tuanya. Jika syarat pertama untuk menjadi orang terbaik yakni ‘memiliki’ itu adalah berat maka syarat kedua tidak jauh lebih beratnya yakni ‘memberi’ manfaat, apa yang dimiliki tersebut memberikan nilai tambah berupa kemanfaatan bagi yang lain. Bermanfaat bukan hanya untuk diri dan keluarganya tetapi juga bermanfaat bagi masyarakat secara luas. Melihat betapa beratnya yang harus dijalani seseorang untuk mendapatkan dua syarat tersebut maka wajar lah apabila kemudian Nabi Saw. menyematkannya sebagai manusia terbaik. Seseorang yang memiliki sesuatu dan ia tidak enggan untuk berbagi kemanfaatan.  Kepemilikan terbesar ada pada harta, ilmu dan anak dan kemanfaatan terbesar ada pada amal jariah, mengajar dan anak shaleh. Ketiga hal tersebut yang jika ada pada seseorang maka kata Nabi saw. akan menjadi amalan yang tidak akan putus kebaikannya meski pemiliknya sudah tiada. Akhirnya, menjadi manusia yang terbaik akan diraih apabila seseorang memiliki sesuatu yang bermanfaat dan bersedia memberikan manfaatnya kepada yang lain. Wallahu a’lam.

 

*Profil Penulis

Nama saya Hairul Hudaya. Lahir di Banjarmasin, 23 Oktober 1975. Anak ke tiga dari enam bersaudara yang semuanya perempuan. Hanya saya seorang yang laki-laki dari semua saudara saya. Setelah menyelesaikan sekolah enam tahun di SDN Karang Mekar 2 Banjarmasin, sempat mampir 1 catur wulan (4 bulan) di Pondok Pesantren al-Falah Banjarbaru untuk selanjutnya diantar oleh ayah saya mesantren di Pondok Modern Darussalam Gontor Ponorogo pada tahun 1990 hingga selesai 1995. Karena tidak lulus tes masuk Gontor, saya mondok di Pesantren al-Risalah Slahung Ponorogo selama 1 tahun. Tahun 1996, setelah mengabdi 1 tahun di Pondok Pesantren al-Iman Ponorogo, saya melanjutkan kuliah S.1 di IAIN Sunan Kalijaga Yogyakarta pada Jurusan Tafsir Hadis Fakultas Ushuluddin dan selesai tahun 2000. Setelah lama mengembara di tanah Jawa, saya kembali ke Banjarmasin dan bekerja sebagai Tata Usaha pada SMA Islam Sabilal Muhtadin dari tahun 2001 hingga 2005. Selama tahun itu pula, sempat memiliki usaha sebagai distributor buku bacaan Islam untuk wilayah Kalimantan Selatan dengan nama Nadya Agency. Di sela-sela kesibukan sebagai TU dan berbisnis, saya melanjutkan kuliah S.2 di Pascasarjana IAIN Antasari Banjarmasin tahun 2002 dan selesai 2005 dengan mengambil konsentrasi Tasawuf. Tahun 2009, saya melanjutkan kuliah S.3 di UIN Alauddin Makassar dan selesai tahun 2013 dengan mengambil konsentrasi Hadis. Dari tahun 2006 hingga sekarang saya aktif sebagai pengajar di Fakultas Tarbiyah dan Keguruan UIN Antasari Banjarmasin dan Pascasarjana UIN Antasari mengampu mata kuliah Hadis dan Ilmu Hadis. Sempat keranjingan menulis di majalah Gontor dan Koran Harian Banjarmasin Post di tahun 2009 hingga 2011. Beberapa tulisan yang dimuat di majalah Gontor adalah UN dan Dilema Pesantren, Risywah Pemilu, Perasaan Keagamaan dan Caleg dan Menjerakan Para Koruptor. Di Banjarmasin Post, tulisan yang sempat dimuat adalah Mengukur Kadar Diri, Meneladani Semangat Kenabian, Mendidik Mentalitas Pemimpin, Pelajaran dari Kaum Nabi Musa, Menyikapi Hasil Pemilu Legislatif, Perlunya Fatwa Politik Uang, Bercermin dari Kebinasaan Umat Terdahulu, Membangun PT Banua, Maret 2011. Semua tulisan tersebut merupakan respon saya terhadap kondisi masyarakat saat itu dan melihatnya dari sudut pandang agama.