Memaknai Ukhuwah Wathaniyyah Bagi Warga Negara Indonesia

Oleh : Elida Mahriani

Seperti yang diketahui bahwa Indonesia merupakan bangsa yang besar yang terdiri dari berbagai agama, suku, adat-istiadat dan bahasa daerah yang masing-masing yang tetap dijaga kelestariannya. Disini juga Warga Negara Indonesia diajarkan untuk saling hormat-menghormati, saling toleransi, gotong royong, ramah-tamah, dan itu menjadi bagian dari kepribadian bangsa ini melebur menjadi semboyan bangsa Indonesia yang tergambar pada lambang burung garuda yaitu Bhinneka Tunggal Ika.

Ukhuwah Wathaniyyah (persaudaraan kebangsaan) bukan hanya slogan, melainkan juga sudah menjadi keperibadian bangsa, khususnya bangsa Indonesia. Semua suku yang hidup di bawah atap Indonesia mengejawantahkan slogan ini di dalam bentuk keperibadian. Konsep persaudaraan yang dibingkai oleh nilai-nilai kebangsaan merupakan keniscayaan sejarah (min lawazim al-tarikh). Warga Negara  Indonesia memang terdiri dari berbagai suku bangsa, bahasa, pilihan partai politik dan bahkan agama. Kebhinnekaan ini harus tetap dijaga, di rawat dan dikelola dengan baik, agar keutuhan dan persatuan bangsa tetap terjaga.

Persaudaraan seperti ini pun sebenarnya sudah diakui oleh agama Islam. Pada saat kehadiran Islam, meskipun mengenalkan jenis persaudaraan baru yang berdasarkan kesamaan iman dan agama, tidak lantas membasmi jenis persaudaraan yang lain. Ini dapat kita tangkap dari sikap Rasulullah saw. yang mengikat warga Madinah dalam sebuah ikatan perjanjian yang dalam sejarah kemudian dikenal dengan Piagam Madinah atau Konstitusi Madinah, yang sukunya beragam seperti suku Aus, Khazraj, Bani Qaynuqa’, Banî Nadhir, dan sebagainya.

Urgensi Ukhuwah Wathaniyyah di Masa Pandemi

Di masa pandemi Covid-19 yang dirasakan di seluruh dunia saat ini, tidak terkecuali di Indonesia yang seluruh wilayahnya tepapar virus ini dan berdampak pada tatanan sosial ekonomi kemasyarakatan. Dimana pertumbuhan ekonomi pada saat ini mengalami menurun, pemasukan berkurang bahkan Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) trejadi dimana-mana karena ketidakmampuan perusahaan untuk menjalankan sistem operasionalnya sehingga mereka pun tidak dapat mendapatkan income seperti biasanya, hal ini lah yang memunculkan para pengangguran baru. Sedangkan para pedagang kecil, buruh harian lepas yang biasanya mendapatkan nafkah perhari sekarang penghasilannya berkurang bahkan tidak ada penghasilan sama sekali. Nah disinilah pentingnya kita meningkatkan Ukhuwah Wathaniyyah (persaudaraan kebangsaan) yang dilakukan oleh semua Warga Negara Indonesia dan membantu saudara-saudara sebangsa kita yang memerlukan.

Memaknai Ukhuwah Wathaniyyah

Ukhuwah Wathaniyyah yang telah diajarkan oleh Rasulullah Saw ini adalah contoh yang sempurna bagi kita, disini diajarkan untuk mempunyai jiwa kepedulian sosial yakni saling merangkul, membantu dan menjaga seluruh warga negara agar keselamatan jiwa, kesehatan dan hartanya dapat dijaga serta kemakmuran dapat dirasakan oleh seluruh lapisan masyarakat. Ukhuwah Wathaniyyah ini tidak hanya menjadi kewajiban bagi pemerintah yang tugasnya adalah wakil dari rakyat untuk menjada dan melindungi rakyatnya tetapi juga hal ini terimplementasi dari banyaknya Warga Negara Indonesia yang memiliki kesadaran dan jiwa sosial yang tinggi karena terikat pada Ukhuwah Wathaniyyah (persaudaraan kebangsaan) dengan bahu-membahu membantu masyarakat yang memang saat ini sangat memerlukan khususnya dalam memenuhi kebutuhan dasarnya (kebutuhan pokok), membantu untuk membuat APD (khususnya untuk tenaga kesehatan) dan masker. Selain itu Warga Negara Indonesia juga mematuhi protokol kesehatan dengan memakai masker, tetap menjaga phsycal distancing dan social distancing agar mata rantai penyebaran Covid-19 ini dapat diputuskan.

Membantu dengan cara memberikan sesuatu kepada orang lain bukan berarti kita menjadi rugi. Jika manusia mengukurnya dengan materi dan hitungan matematis, mungkin saja merasa berkurang karea telah memberika sesuatu kepada orang lain. Padahal sejatinya sikap memberi itu tak sama sekali merugi. Asalkan nilai pemberian itu dilandasi dengan ketulusan, keikhlasan, dan juga keimanan. Dalam hal ini, membantu dalam kebaikan seberapapun besar dan kecil nilainya pasti akan terasa ringan apabila dilakukan dengan tulus dan ikhlas. Dengan menyadari bahwa apa yang kita miliki hanyalah titipan Allah semata, maka budaya saling berbagi dan peduli dalam Islam pun begitu kuat.

*Penulis adalah dosen pada Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam dan dapat dihubungi melalui [email protected]