Kebaikan Versus Keburukan

Oleh: Dr. Siti Aisyah, M.Ag.*

Kebaikan dan keburukan adalah potensi yang ada pada setiap manusia. Nilai agama identik dengan kebaikan, sementara itu nilai keburukan identik dengan kejahiliyahan. Agama Islam datang kedunia tujuannya untuk membumihanguskan sifat dan perilaku jahiliyah ini. Zaman jahiliyah sudah lenyap dengan datangnya Islam yang membawa banyak sekali nilai-nilai kebaikan, dan Islam memang identik dengan nilai-nilai kebaikan itu. Akan tetapi meski jaman jahiliyah memang sudah berakhir, tetapi sifat dan perilaku jahiliyah berpotensi siap selalu muncul dan menampakkan ‘dirinya’ lewat perilaku, kebijakan, ucapan, postingan, tulisan, dan perbuatan manusia dalam menjalani kehidupannya. Seseorang yang berbuat baik dan kebaikan dia menjalankan perintah Allah SWT, dan menjalankan sunnah kenabian, sementara sebaliknya, seseorang yang berbuat dan berperilaku keburukan, dia menjalankan dan identik ‘meneruskan’ atau melestarikan perilaku Abu Jahal sebagai simbolitas jahily.

Didalam sebuah perkumpulan, WA-WA group, komunitas, organisasi, dilembaga pendidikan, dikomunitas masyarakat, dan bahkan diperkumpulan manusia yang tengah dan sedang memperjuangkan moralitas agama (lembaga atau organisasi keagamaan), dan atau diberbagai tempat yang terdapat kumpulan manusia, selalu dan seringkali terjadi konflik seperti salah paham, fitnah,  prasangka, iri dengki, saling sindir, saling ingin menguasai dan menenggelamkan peran dan kesempatan orang lain, tidak ingin menyaksikan orang lain serba lebih dan berprestasi dan lain sebagainya.

Perilaku demikian adalah sebuah ‘ujian” dari Allah SWT untuk kita manusia. Ujian bagi yang berperilaku demikian, apakah dia mampu untuk tidak melakukan perbuatan buruk tersebut, ataukah dia tidak  mampu untuk tidak terjebak pada perilaku itu. Selain itu merupakan ujian pula bagi seseorang yang ditimpakan atau yang terkena timpa dari perilaku buruk tersebut, apakah dia mampu bersabar dengan keadaan tersebut atau bagi yang terkena timpa perbuatan buruk orang lain tersebut, bisa jadi pula ujian tersebut adalah sebuah sarana pelajaran spiritual untuk mengingatkan atau peringatan untuk tidak ambisius terhadap sesuatu hal yang jadi justru bumerang dan menyesatkan dirinya.

Kebaikan dan keburukan seringkali bertarung ketika berada pada situasi ambisi dan keinginan terhadap kekuasaan  yang tidak berkesudahan. Ketika keburukan dapat dikalahkan, maka kebaikan  untuk dirinya sendiri, dan juga mashlahat untuk orang lain. Hal tersebut juga berarti bahwa dia tengah dan bakal menerima rencana-rencana kebaikan dari Tuhan, berupa pahala, anugerah, berkah dan keselamatan baginya dalam menjalani kehidupan.Tetapi, ketika perbuatan keburukan tidak dapat dikendalikan, maka keburukan untuk dirinya sendiri dan mudharat serta  penderitaan untuk orang lain. Dan hal itu berarti pula bahwa dia tengah menunggu murka, dan kemudharatan, dari Tuhan untuk kehidupannya sendiri.

Pada pertarungan tingkat paling akhir, antara kebaikan dan keburukan ini,  kebaikan akan selalu menang dan keburukan pasti  tenggelam. Tingkat akhir yang dimaksud adalah ketika Tuhan cepat atau lambat menampilkan dua hal yang paradoks atau berlawanan itu kehadapan manusia, atau Tuhan menampakkannya lewat  ‘memberitahukan’ kedalam ruang hati atau ruang rasa atau qalbu terdalam setiap manusia, bahwa kebenaran itu ternyata ‘milik dia’ atau “datang dari dia’ atau seseorang itulah yang benar dan berada dalam kebenaran. Selanjutnya kemudian ditemukan bahwa dia atau seseorang itulah sang pembawa keburukan atau yang pantas di vonis bersalah. Kadangkala,  bahwa seseorang itu berada dalam proses kebenaran terberitakan atau ‘tersiar’  kekalangan manusia adalah dari perbuatan dirinya sendiri, dan sebaliknya, seringkali pula bahwa seseorang itu berada dalam  keburukan, terberitakan atau tersiar kekalangan manusia adalah dari  perbuatan dirinya sendiri. Nurani manusia pada akhirnya atas petunjuk Tuhan akan mampu ‘membaca’ siapa yang pantas diberi gelar sebagai orang yang benar dan siapa yang layak diberi cap sebagai orang yang bersalah atau memiliki pribadi dan sifat buruk.

Jadi, semestinya tidak perlu ada rasa takut dan khawatir bersarang dalam pikiran kita dengan segala kalkulasi atau perhitungan manusia. Perhitungan atau kalkulasi manusia seringkali bersemanagat atau dilandasi oleh ‘suka’ dan ‘tidak suka’, serta seringkali memandang ‘bulu’ seperti, ‘karena dia temanku’, ‘karena dia keluargaku’, karena dia pilihanku’ dan lain sebagainya. Sementara itu perhitungan Allah SWT dalam persoalan kebaikan dan keburukan manusia ini, tidak pernah pandang bulu dan tidak ada kalkulasi apapun selain yang ‘bernama benar’ dan yang ‘bernama salah’  itu…

 

*Profil Penulis

Siti Aisyah, adalah dosen pada Jurusan Pendidikan Agama Islam ( PAI), Fakultas Tarbiyah dan Keguruan (FTK), Universitas Islam Negeri (UIN) Antasari Banjarmasin. Riwayat pendidikan di mulai dari  Strata Satu (S1) sampai Strata Tiga (S3) di UIN Antasari Banjarmasin. Dimulai S1 Fakultas Dakwah jurusan Bimbingan Penyuluhan Agama ( BPA) UIN Antasari, kemudian melanjutkan ke Strata Dua (S2) Jurusan Filsafat Islam konsentrasi Pemikiran Pendidikan Islam  UIN Antasari, dan kemudian menyelesaikan Pendidikan Doktor (S3) di Program Pascasarjana UIN Antasari Banjarmasin.