MTQ dan MHQ Lengkapi Perolehan Medali Kontingen UIN Antasari

Malang – Kontingen UIN Antasari yang berkompetisi pada ajang PIONIR ke-IX di UIN Maulana Malik Ibrahim Malang, pada hari terakhir Sabtu (20/07/2019), menambah 3 (tiga) perolehan medali perak masing-masing juara 2 dari lomba Musabaqah Tilawatil Quran (MTQ) Putra atas nama Muhammad Rizqon, juara 2 dari lomba Musabaqah Tilawatil Quran (MTQ) Putri atas nama Dina Andriani dan juara 2 dari lomba Musabaqah Hifdzil Quran (MHQ)  atas nama Sofia Mawaddah Al Insyirah. Sebelumnya UIN Antasari telah memperoleh 1 (satu) perak dari cabang Kaligrafi sehingga sampai hari terakhir total medali yang dikumpulkan sebanyak 4 (perak) yang menempatkan UIN Antasari berada diurutan 25 dari 58 PTKIN yang berkompetisi pada PIONIR ke-IX kali ini.

Saat ditemui, Muhammad Rizqan dan Dina Andriani saat mengetahui hasil penjurian merasa bersyukur dan ada perasaan kecewa. “Alhamdulillah kami bersyukur dapat mempersembahkan 2 medali untuk UIN Antasari, walaupun hanya perak yang sebenarnya kami menargetkan bisa mendapatkan Emas” ujar Dina.

Namun keduanya legowo dengan hasil yang disampaikan juri untuk dapat menjadi evaluasi dan menambah motivasi kami tampil lebih baik kedepan. “Hasil ini akan kami jadikan pelecut kami untuk dapat tampil lebih baik pada perlombaan berikutnya termasuk PIONIR selanjutnya, kami minta doa dan restunya” tambah Rizqon.

Dina dan Rizqon sebelum mengikuti ajang PIONIR telah memiliki segudang prestasi pada lomba Musabaqah Tilawatil Quran (MTQ). Rizqon pernah memenangi Musabaqah Tilawatil Quran (MTQ) Nasional tahun 2018 di Medan untuk kategori Remaja Putra dan juga pernah menang pada lomba Musabaqah Tilawatil Quran (MTQ) Internasional di Turki tahun 2017. Begitu pula dengan Dina Andriani pernah menjadi juara 3 pada lomba Tilawah Al-Quran pada Ihtifal Institusi Pengajian Tinggi ASEAN tahun 2018 di USIM Malaysia.

Senada dengan Dina dan Rizqon, Sofia Mawaddah Al Insyirah yang tampil pada lomba Musabaqah Hifdzil Quran (MHQ) 5 Juz juga bersyukur dengan hasil yang diperoleh kali ini. “Penampilan kontestan yang lain sangat bagus semua, dan sempat gugup juga saat tampil dan pengumuman hasil penjurian. Alhamdulillah bisa menjadi juara 2” syukur Sofia yang pernah menjuarai lomba yang sama di Marokko.

Sementara itu ditempat berbeda, Dr. Hj. Nida Mufidah, M.Pd, Wakil Rektor 3 sekaligus Ketua Kontingen UIN Antasari pada PIONIR ke-IX kali ini menyampaikan apresiasi terhadap capaian mahasiswa UIN Antasari yang telah mempersembahkan 4 perak. “Kita bersyukur atas capaian ini, walaupun sempat ada harapan bisa memperoleh emas jika melihat hasil penyisihan. Tapi kita menghormati hasil penjurian, karena ternyata ada yang lebih bagus menurut juri” ungkapnya.

Hasil PIONIR ke-IX ini akan menjadi bahan evaluasi menyeluruh bagi kita untuk menghadapi perlombaan berikutnya. Akan ada pembinaan dan pengutan dibeberapa bidang perlombaan yang diharapkan kedepan dapat memperoleh hasil yang lebih baik. (rfn/rdh)