Wujud Sebenarnya Masjid Peradaban

Oleh: Restu Khaliq*

Lari-lari kecil dua anak yang masih usia balita disertai tawa riang mengiringi langkahku sholat maghrib berjamaah di masjid terdekat dengan rumah. Sembari berjalan rasa senang berselimut kekhawatiran menguasai hati dan pikiran. Senang karena kecerian buah hati yang semangat dalam mengikuti tarbiyah orang tuanya untuk mencintai masjid. Khawatir akan kemungkinan keributan yang bisa mereka berdua ciptakan saat jamaah masjid sedang khusyuk beribadah.

Pada dasaranya masjid adalah pusat pendidikan atau lembaga yang mumpuni untuk menginternalisasi nilai-nilai agama pada anak usia dini. Terlebih 80% otak anak berkembang pada usia 0 hingga lima tahun yang dikenal dengan periode “golden age” atau masa-masa keemasan. Otak anak berkembang sangat cepat untuk menyerap semua informasi tanpa melihat baik atau buruk. Karenanya orang tua harus mengoptimalkan periode ini untuk memasukkan informasi positif ke dalam otak anak sehingga menjadi pondasi yang kuat dalam aqidah dan akhlaqnya.

Sebagian orang tua membawa anak-anaknya ke masjid dengan tujuan agar mereka terbiasa melakukan shalat berjamaah dan sekaligus mentarbiyah mereka akan ilmu-ilmu agama. Sebagian lainnya terkadang merasa terganggu ibadahnya di masjid karena anak-anak yang membuat keributan. Tidak jarang ada yang mengusir dan melarang anak-anak agar mereka tidak datang lagi ke masjid. Jika hal ini terjadi maka sangat disayangkan potensi “golden age” anak-anak untuk mendapatkan tarbiyah pembentuk pondasi agama mereka menguap begitu saja.

Perlu adanya sinergi pola tarbiyah anak-anak dari orang tua dengan pengurus masjid untuk meledakan potensi “golden age” mereka memperlajari pondasi agama. Internalisasi nilai-nilai agama pada usia dini dimulai dari keluarganya yang bersinergi dengan pengurus masjid sehingga masjid bisa menjadi tempat yang ramah anak usia dini untuk membentuk karakter spiritualis anak. Hal pertama yang harus dilakukan oleh orang tua adalah agar tetap bisa membawa anak-anaknya ke masjid adalah mengajarkan adab-adab di dalam masjid sehingga bisa beribadah dengan tenang. Berikan pemahaman kepada anak-anak untuk mencegah hal-hal negatif sebagai reaksi dari jamaah yang merasa terganggu ibadahnya karena keributan anak-anak.

Selain dari orang tua, fokus utama proses tarbiyah ini adalah peran masjid yang harusnya mendukung anak usia dini belajar agamanya sendiri. Kebutuhan anak-anak usia dini harusnya tercermin dalam pengadaan fasilitas yang ramah anak usia dini. Fasilitas tempat wudhu yang bisa dijangkau dan aman untuk anak-anak, tersedianya mukena anak serta perpustakaan masjid yang menyediakan buku-buku bertema anak adalah salah satu indikator terbukanya pengurus masjid untuk kehadiaran anak-anak di masjid. Selain itu lembaga pendidikan anak yang berada di lingkungan masjid adalah indikator lain masjid yang ramah anak. Kegiatan yang sifatnya kondisional juga bisa dilakukan oleh masjid untuk mendukung pendidikan anak usia dini dengan melakukan lomba-lomba hafalan qur’an sampai pada program pesantren ramadhan khusus anak-anak beserta orang tuanya.

Proses pembelajaran lembaga pendidikan yang berada di sekitar masjid bisa bersinergi dengan kegiatan-kegiatan ibadah di masjid seperti pelatihan berwudhu, praktik langsung sholat berjamaah di masjid saat waktu-waktu sholat fardhu. Terlebih lagi, akhir-akhir ini banyak lembaga pendidikan yang memasukkan program tahfidz qur’an pada anak-anak yang bersekolah di PAUD dan taman kanak-kanak. Akan sangat baik jika program hafalan tersebut dilakukan di dalam masjid. Penyediaan lapangan bermain anak yang berada di sekitar lingkungan masjid akan sangat baik untuk mendekatkan kegiatan sehari-hari mereka dengan masjid. Masa anak-anak mereka akan sangat indah jika terisi dengan memori kesenangan bermain di lingkungan masjid.

Permasalahan bermain pada anak adalah hal yang wajar diusianya. Terkadang anak-anak mudah merasa bosan dan mencari kegiatan lain selain mengikuti sholat berjamaah di masjid karena mereka belum mengenali esensi sholat berjamaah, akan tetapi dengan praktik langsung dan proses pembelajaran bagi anak di dalam masjid untuk memberikan pondasi agama yang bagus pada masa “golden age” adalah suatu yang sangat berharga untuk dilewatkan. Mendesain “masjid ramah anak” membutuhkan kesiapan manajemen, tata ruang, dan kesadaran tinggi seluruh jamaah sehingga “masjid peradaban” akan tercipta dengan kedekatannya dengan anak-anak. Candaan mereka yang mengganggu kenyamanan ibadah jamaah perlu disikapi dengan lemah lembut tanpa bentakan dan hardikan.

Desain dan kebijakan masjid yang ramah anak pada akhirnya dimasa mendatang akan memberikan kader remaja masjid yang militan sebab di waktu kecil mengenal sifat Allah yang Maha Rahman melalui manifestasi di dalam perilaku jama’ah dan pengurus masjid yang ramah ketika mereka masih kecil. Inilah wujud sebenarnya dari “masjid peradaban” di era “golden age” anak-anak.

 

*Profil Penulis

Restu Khaliq, lahir pada 14 Februari 1986 di Banjarmasin, Kalimantan Selatan. Berasal dari keluarga sedehana yang beruntung dapat mengenyam pendidikan formal di SD Muhammadiyaah 8-10 Banjarmasin, SLTP Negeri 1 Banjarmasin, SMA Negeri 1 Banjarmasin. Melanjutkan kuliah S1 Akuntansi di Universitas Lambung Mangkurat Banjarmasin dan S2 di Universitas Brawijaya Malang.

Selepas menyelesaikan pendidikan S2, ia tetap menggeluti dunia pendidikan dengan menjadi dosen di IAIN Antasari yang kini telah beralih status menjadi UIN Antasari Banjarmasin. Berfokus pada keilmuan di bidang manajemen pada program studi Manajemen Dakwah Fakultas Dakwah dan Ilmu Komunikasi membuat ia tertarik mengaitkan keilmuannya tentang kepada lembaga-lembaga dakwah.

Aktif menulis karya ilmiah, beberapa karya yang telah diselesaikan adalah “Memahami Manajemen Sumberdaya Manusia” terbitan Antasari Press. Editor buku “Kasus Sedehana Zahir Accounting” dan beberapa tulisan di jurnal nasional.

Penulis ini dapat dihubungi pada alamat berikut. Alamat kantor: Program Studi Manajemen Dakwah Fakultas Dakwah dan Ilmu Komunikasi UIN Antasari Banjarmasin, Jalan Ahmad Yani KM. 4,5. Alamat e-mail: [email protected]