Webinar Internasional, Kaji Pemikiran Said Nursi dalam Persoalan Pemuda

UIN Antasari Banjarmasin bersama Yayasan Nur Semesta Jakarta dan Istanbul Foudation for Science and Culture selenggarakan Webinar Internasional yang bertemakan “Youth and Spiritual Values Under the Ligth of the Quran Lessons from Said Nursi’s Works” secara virtual melalui aplikasi Zoom Meeting dan Live Streaming di Youtube UIN Antasari Banjarmasin. Selasa (16/12/2020) Siang.

Acara yang menghadirkan Prof. Dr. Ismail Latif Hacınebioğlu (University of Istanbul) dan Dr. Osman Yapar (Dhofar University Oman) sebagai narasuber ini diawali dengan sambutan oleh Wakil Rektor Bidang Kemahasiswaan dan Kerjasama Dr. Hj. Nida Mufidah, M.Pd dan Dr. Said Yüce (Chairman of the Executive Board of Istanbul Foundation for Science and Culture) dan Keynote Speech oleh Rektor UIN Antasari Prof. Dr. H. Mujiburrahman, MA. sekaligus membuka webinar secara resmi.

Nidah Mufidah dalam kesempatan tersebut menyambut dengan gembira serluruh peserta webinar internasional terutama para penyaji/narasumber, menurutnya tema yang diangkat kali ini merupakan tema yang luar biasa yang memberikan pengetahuan dan pencerahan dalam persoalan pemuda terkait pemikiran Said Nursi.

Menurutnya Said Nursi adalah ulama terkemuka sekaligus pemimpin gerakan, dia berupaya  untuk melihat persatuan umat Islam di seluruh dunia. Dia berjuang di negaranya (Turki) sejak awal abad ke-20. Said Nursi berpendapat bahwa umat Islam harus selalu dekat dengan Alquran. Ia mengatakan bahwa alam semesta ini juga harus dibaca seperti tertulis pada  kitab suci Alquran, ayat-ayat quraniyah dan kauniyah untuk dipelajari dan diamalkan.  Dengan demikian, tentunya menumbuhkan masyarakat untuk meneliti dan mengembangkan ilmu pengetahuan.

Lebih jauh, Said Nursi adalah sosok yang menyerukan pembaharuan pemikiran Islam dengan pendekatan integratif. Yakni integrasi dengan memadukan ilmu agama dan ilmu modern. Keduanya bisa saling melengkapi, karena semua ilmu memiliki sumber yang sama yaitu Allah SWt. Semuanya untuk menjunjung tinggi nilai moral, dan akhlak.

“Banyak pelajaran yang dapat diambil pemikiran Said Nursi bahwa peradaban yang memadukan nilai keislaman di satu segi dan nilai kemajuan sains serta teknologi di segi lain.  Peradaban demikian ini menjadi cita-cita luhur Islam” tutupnya.

Said Yuce dalam kesempatan tersebut juga menyampaikan ucapan terima kasih kepada Rektor UIN Antasari Banjarmasin Prof. Dr. H. Mujiburrahman, MA, Wakil Rektor Bidang Kemahasiswaan dan Kerjasama Dr. Hj. Nida Mufidah, M.Pd., panitia pelaksana, para dosen dan mahasiswa yang terlibat dalam kegiatan webinar ini. Ia mengatakan bahwa sudah beberapa kali datang ke Indonesia namun karena krisis pandemi COVID-19 ia tidak bisa datang dan bertatap muka secara langsung.

Lebih lanjut, ia mengatakan bahwa tema yang terkait dengan generasi muda ini sangat bagus, persoalan ini bukan saja persoalan yang dihadapi umat Islam namun juga persoalan generasi muda di seluruh dunia. “Saya sudah melakukan kunjungan ke beberapa negara Arab, seperti Qatar, Saudi Arabia dan bebepara negara, itu persoalan yang sama yang kami bincangkan dengan para ahli” Ujarnya.

Said Yuce juga menyampaikan bahwa Istanbul Foundation for Science and Culture mengadakan seminar Internasioal mengenai pemikiran Said Nusri setiap tiga tahun sekali, tahun 2020 ini telah direncanakan kegiatan tersebut namun karena pandemi COVID-19 ditunda ketahun 2021 pada bulan Oktober. Ia berharap UIN Antasari ikut berpartisipasi dalam kegiatan tersebut.

Sementara itu, Rektor UIN Antasari Prof Mujiburahman sebelum membuka secara resmi menyampaikan poin penting tentang pemikiran Said Nursi terkait tentang masa muda yaitu jika masa muda tidak dipakai dengan baik, akan ada kepedihan dan kesedihan. “Said Nursi’s thoughts about youth, if youth is not used properly, there will be misery and sadness” pungkasnya.

Kemudian acara yang moderatori oleh  Siti Muflichah, Ph.D (Dosen UIN Antasari) ini dilanjutkan dengan diskusi, pembicara pertama, Prof. Dr. Ismail Latif Hacınebioğlu mempresentasikan tentang Dilema Ada dan Dilema Keabadian dan pembicara kedua Dr. Osman Yapar menyampaikan tentang Nilai Moral dalam Pendidikan. Acara dilanjutkan dengan tanya jawab dan ditutup tepat dua jam kemudian.