UIN Antasari Diminta Bekali Pembina Mualaf Ilmu Dalam

 

(Mualim Abdul Mugni dari HST [tengah] saat menghadiri Bahsul Masail Al Ummah di Balangan)

BALANGAN – Bahsul Masail Al Ummah di Aula Benteng Tundakan Kantor Bupati Balangan, berlangsung menarik dengan berbagai pemikiran para ulama se-Kalsel, termasuk usulan ke UIN Antasari untuk membuka pelatihan ilmu dalam.

Setidaknya permintaan ini datang dari Mualim Abdul Mugni dari Kabupaten Hulu Sungai Tengah. Menurutnya, ilmu tersebut diperlukan bagi para pembina mualaf yang sering memasuki hutan dan menaiki gunung, agar terhindar dari hal yang tidak diinginkan.

“Supaya mantap waktu turun ke pelosok tadi, kalau di kota tidak apa-apa, banyak saja orang yang menolongi, yang sendirian di tengah hutan itu bagaimana? Nah ini penting,” tegasnya saat sesi dialog kedua.

Namun tentunya keinginan tersebut diakui salah satu narasumber dari dosen Universitas Islam Negeri Antasari Drs. H. Ilham Masykuri Hamdie, M.Ag., agak sulit diwujudkan, tetapi diakuinya tetap diperlukan sebagai pembekalan, yang bisa didapat dengan bekerja sama lewat pihak lain.

(Drs. H. Ilham Masykuri Hamdi, M.Ag. [tengah] saat menjadi narasumber sesi ke-2)

“Minimal bisa kuntau, bisa karate, jadi kalau dianu orang bisa melawan,” ungkapnya saat menanggapi sesi dialog.

Selain dari segi fisik, berbagai ide juga bermunculan, agar pembinaan mualaf bisa lebih tertata.

Di antaranya pengadaan organisasi induk di tingkat kabupaten/kota yang membawahi per kecamatan.

Bekerja sama dengan para donatur, termasuk Baznas, agar rutin mengalokasikan bantuan bagi para mualaf.

Pembentukan lembaga khusus di tingkat provinsi yang memantau dan mengevaluasi program pembinaan mualaf yang dilaksanakan.

“Jadi pengen saya, antara MUI bisa bekerja sama dengan UIN Antasari untuk membuat lembaga, yang memantau kinerja lembaga pembinaan mualaf di kabupaten-kabupaten, agar terprogram, dan ada pertemuan khusus yang rutin, sehingga terorganisir,” jelas Drs. H. Ilham Masykuri Hamdi, M.Ag.

Sedangkan terkait kekurangan SDM yang sering dikeluhkan, telah siap ditindaklanjuti Lembaga Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat (LP2M) UIN Antasari, yang sering menerjunkan mahasiswa lewat program Kuliah Kerja Nyata (KKN).

“Kami di LP2M akan siap untuk memback-up, dan insyaAllah kita punya SDM, paling tidak kita punya KKN Tematis ya, kita punya lebih seribuan setiap angkatan untuk diterjunkan, untuk memback-up pelaksanaan kegiatan pembinaan mualaf,” jelas Ketua LP2M UIN Antasari Dr. M. Zainal Abidin, M.Ag.

Pembahasan ini berlangsung di hari kedua, usai dibuka Bupati H. Abdul Hadi, S.Ag., M.I.Kom., yang juga alumnus Fakultas Dakwah.

Pihaknya berharap ada program yang lebih intensif dan terkoordinir dalam membina mualaf, agar warganya yang baru masuk Islam bisa kuat menjalankan syariat, dan terayomi dalam menjalani aktivitas kehidupan.

Kegiatan ini bertemakan “Problematika dan Strategi Pembinaan Mualaf di Daerah Pedalaman Kalsel”, yang dihadiri para tokoh agama, tokoh masyarakat, dan unsur akademisi, untuk merumuskan rekomendasi yang bisa ditindaklanjuti pihak-pihak terkait.

(Fur/Ali)

(Banyak ulama se-Kalsel hadiri Bahsul Masail Al Ummah di Balangan)