Dukung Peningkatan Kualitas Sumberdaya Manusia, Paman Birin Siap Bantu UIN Antasari

Paman Birin saat menghadiri dan memberikan sambutan pada HUT Resimen Mahasiswa Suryanata  Satuan 602 Ke-56 dan Temu Alumi Menwa UIN Antasari Banjarmasin

Banjarmasin – Gubernur Kalimantan Selatan Dr. (HC) H. Sahbirin Noor, SH., MH atau yang akrab disapa Paman Birin siap membantu pembangunan Kampus 2 Universitas Islam Negeri (UIN) Antasari di Guntung Manggis Banjarbaru.

“Harapan UIN untuk dibantu, kita bantu pa. Bantuan akan direaliasasikan insya Allah pada 2023, karena akan dianggarkan dulu pada tahun ini,” ucap Paman Birin saat menghadiri dan memberikan sambutan sebagai Ketua DPP IARMI Provinsi Kalimantan selatan dalam acara peringatan Hari Ulang Tahun (HUT) Resimen Mahasiswa Suryanata Satuan 602/Antasari dan Temu Alumni Menwa UIN Antasari Banjarmasin di Auditorium Mastur Jahri UIN Antasari Banjarmasin, Sabtu (26/06/2022).

Alumni Universitas Islam Kalimantan Muhammad Arsyad Al Banjari Banjarmasin itu menegaskan bahwa dirinya sangat respek terhadap peningkatan kualitas sumber daya manusia. Perguruan tinggi merupakan salah satu wadah dalam peningkatan kualitas sumber daya manusia termasuk UIN Antasari.

Ucapan Paman Birin langsung mendapatkan sambutan serta aplaus yang meriah dari selurah tamu undangan yang terdiri dari unsur pimpinan UIN Antasari, Perwakilan Polda Kalsel, Perwakilan Kodim 1007 Banjarmasin, Ikatan Alumni Resimen Mahasiswa Indonesia (IARMI) Kalsel, Perwakilan Unit Kegiatan Mahasiswa di lingkungan UIN Antasari dan tamu undangan lainnya.

Hal tersebut disampaikan Paman Birin sebagai respon permintaan Rektor UIN Antasari Banjarmasin Prof. Dr. H. Mujiburraman MA. dalam sambutannya yang dibacakan oleh Wakil Rektor Bidang Kemahasiswaan dan Kerja Sama Dr. Irfan Nor, M.Hum.

Walil Rektor Bidang Kemahasiswaan dan Kerja Sama Dr. Irfan Noor, M. Hum saat memcakan sambutan Rektor UIN Antasari Banjarmasin

Dalam Sambutan Rektor UIN Antasari yakin Visi UIN Antasari yaitu Unggul dalam Keilmuan dan Berakhlak dalam Kepribadian sangat sejalan dengan visi Paman Birin sebagai Gubernur.

“Kami berharap, Pak Gubernur terus mendukung kemajuan pendidikan di UIN Antasari sebagai jembatan bagi generasi muda menuju masa depan. Kami berharap, pak Gubernur akan bermurah hati membantu pembangunan akademik maupun fisik yang kini tengah kami kerjakan.” harap Rektor.

Rektor menjelaskan UIN Antasari kini terus bergerak mengikuti perubahan dan tantangan zaman. Tahun ini pembangunan Kampus 2 di Guntung Manggis, Banjarbaru, akan selesai. Kampus 2 memiliki lahan yang sangat luas, yaitu sekitar 70 hektar. luasnya hampir 7 kali lipat kampus 1 saat ini. Untuk proyek sekarang, UIN Antasari membangun 10 gedung, yang mencakup gedung-gedung kuliah, aula pertemuan, perkantoran, laboratorium terpadu, asrama mahasiswa dan perpustakaan. UIN Antasari akan memiliki sarana dan prasarana yang canggih, dengan teknologi terkini.

Selain pembagungan infrastruktur UIN Antasari juga terus bergerak dalam membangun budaya akademik. Salah satu yang menjadi titik tekan kebijakan UIN Antasari adalah empat pilar filosofi keilmuan UIN Antasari, yang salah satunya adalah berbasis lokal, yakni mengkaji, mengapresiasi dan mengembangkan budaya lokal, khususnya budaya Banjar yang lekat dengan budaya Islam.

Hal ini dapat dapat dilihat dengan adanya Banjar Corner dan Melayu Corner di perpustakaan UIN Antasari yang mendapat dukungan dari berbagai pihak, termasuk para ulama dan keturunan Syekh Muhammad Arsyad al-Banjari. Selain itu juga UIN Antasari bekerjasama dengan berbagai universitas di luar negeri untuk kajian-kajian budaya Melayu yang di dalamnya termasuk budaya Banjar. (Yad/Ali)