Gandeng UIN Antasari, Pemkab Balangan Bersiap Intensifkan Pembinaan Mualaf

(Bupati Balangan didampingi Wakil Rektor UIN Antasari membuka resmi Bahtsul Masail Al Ummah)

BALANGAN – Banyaknya para mualaf di pedalaman, membuat Pemerintah Kabupaten Balangan memfasilitasi gelaran Bahsul Masail Al-Ummah, yang menggandeng Lembaga Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat (LP2M) Universitas Islam Negeri Antasari.

Forum ini dibuka langsung Bupati H. Abdul Hadi, S.Ag., M.I.Kom, di Aula Benteng Tundakan, Jumat malam (24/06/2022).

Di hadapan puluhan ulama dan tokoh agama dari berbagai daerah, alumnus Fakultas Dakwah ini menceritakan blusukannya ke pedalaman.

(Perwakilan MUI se-Kalsel hadiri Bahtsul Masail alUmmah di Balangan)

Awalnya ia mengira di daerah tersebut didominasi pemeluk agama kepercayaan, yang ternyata malah sudah banyak ber-Islam.

“Di atas sana setiap tahun ada acara aruh. Ada aruh baharin, ada aruh bawanang. Bagi yang tidak mendapatkan pembinaan, yang dikhawatirkan mereka ikut lagi acara aruh tersebut, padahal sudah mengikrarkan syahadat,” ucap bupati dalam sambutannya.

Karena dalam acara aruh ini, sering dihidangkan makanan yang tidak halal, sehingga seharusnya dijauhi seorang muslim.

Oleh karena itu, pihaknya telah menyiapkan anggaran hingga Rp3 miliar rupiah untuk pembinaan keagamaan, termasuk bagi para mualaf.

“Ulun gembira sekali kita hari ini melakukan acara hingga 2 hari ke depan. Mudah-mudahan ini memberikan jalan keluar dan berkah bagi perkembangan siar Islam, khususnya pembinaan mualaf di daerah pedalaman,” harapnya.

Turut berhadir dalam acara ini Wakil Rektor Bidang Administrasi Umum, Perencanaan, dan Keuangan Dr. H. Akhmad Sagir, M.Ag., yang mewakili Rektor Prof. Dr. H. Mujiburrahman, M.A.

“Beliau juga menyampaikan dan berpesan, UIN Antasari siap bergandengan tangan, siap _support_ apa yang kita bisa berikan untuk umat di Kalimantan Selatan, _wa bil_ khusus terkait dengan tema kita hari ini,” ucapnya.

Adapun tema yang diangkat adalah Problematika dan Strategi Pembinaan Mualaf di Daerah Pedalaman Kalsel, yang juga menggandeng Majelis Ulama Indonesia Kabupaten Balangan.

“Kita menghadirkan berbagai narasumber yang akan berbicara dari bermacam perspektif, mulai aspek fikihnya, kemudian pendidikannya, kemudian hubungan antaragama, antarkeyakinan di pedalaman Kalsel kita, sehingga kemudian berbagai macam problematika yang sering muncul bisa diatasi,” jelas Ketua LP2M Dr. Muhammad Zainal Abidin, M.Ag. saat menyampaikan laporan panitia.

(Ketua LP2M UIN Antasari sedang menyampaikan laporan panitia)

Di antara yang menjadi narasumber adalah Dr. H. Sukarni, M.Ag., H. Hafiz Nasaruddin, M.Pd., M. Rif’at, M.Ag., Drs. H. Ilham Masykuri Hamdi, Amrullah, S.Pd., Sahwani, S.H., Badaruddin, S.Pd., dan Majdi.

Semuanya diikuti perwakilan MUI se-Kalimantan selatan, unsur akademisi, hingga tokoh masyarakat, yang di akhir acara akan menghasilkan rekomendasi.

(Bahtsul Masail Al-Ummah di Balangan)

(Fur/Ali)