Syarifah, S.Psi.: Sempat Ditolak Masuk SD dan Kini Guru PNS di HST

BANJARMASIN – Mental tegar tanpa minder, itu yang dirasakan Humas UIN Antasari saat ketemu Syarifah, S.Psi. Padahal fisiknya ada disabilitas di kedua lengan, yang ternyata tidak menghambatnya untuk tetap berprestasi, hingga kini menjadi PNS Guru Bimbingan dan Konseling.

Dari Madrasah Tsanawiyah Negeri 2 Hulu Sungai Tengah, ia melewati 4 kabupaten/kota untuk kembali berkunjung ke almamaternya, saat diundang Rektor Universitas Islam Negeri Antasari, Rabu (15/06).

Di jeda istirahat siang Sistem Seleksi Elektronik Ujian Masuk Perguruan Tinggi Keagamaan Islam Negeri (PTKIN) 2022, alumnus Fakultas Ushuludin dan Humaniora ini diajak berbagi inspirasi dan motivasi, kepada seluruh anak difabel Indonesia secara virtual, dipandu Ketua Forum Humas PTKIN H. Suhirman Adita, S.Ag., M.Pd.

“Sebenarnya kalian ada memiliki kelebihan, akan tetapi kalian tidak mengetahui kelebihan kalian. Untuk itu, jangan pernah merasa minder, ataupun putus asa terhadap apa kekurangan yang anda miliki. Mari kita asah, kita buktikan, dengan cara ayo tingkatkan pendidikan kita yang lebih tinggi lagi,” ajak Syarifah, S.Psi.

Perjuangannya terbilang berliku, bahkan sempat pula kecewa, lantaran semasa kecilnya ditolak masuk taman kanak-kanak dan SD.

Penolakan itu tak membuatnya patah arang, hingga diterima mengaji di TK Al-Qur’an.

Berkat kepedulian sang guru ngaji, Syarifah pun diajak masuk Madrasah Ibtidayah Swasta Darut Taqwa, di Kelayan Dalam Kota Banjarmasin.

Meski terlambat, karena baru di usia 9 tahun mendapatkan pendidikan dasar, Syarifah tidaklah rendah diri, bahkan bisa bergaul dengan teman se-angkatannya, berkat tubuhnya yang sama tinggi.

Tetap melaju, ia melanjutkan pendidikan ke SMP Negeri 23 Banjarmasin di Pekapuran Raya, hingga diterima di salah satu sekolah favorit di Provinsi Kalimantan Selatan SMA Negeri 7 Banjarmasin.

“Kemudian orang tua memberikan saran untuk memasuki kampus agama, akhirnya saya bergabung di UIN Antasari, dan tertarik mengambil prodi psikologi,” cerita Syarifah.

Gadis lajang kelahiran 1993 ini pun percaya UIN Antasari bisa terus berkembang, termasuk melayani lebih banyak lagi mahasiswa/i difabel di kemudian hari, apalagi telah hadir gedung-gedung yang lebih refesentatif di Banjarbaru.

“Saya sangat berkesan kuliah di UIN Antasari, berkat dukungan para dosen yang ramah, memahami kondisi saya, dan tidak membeda-bedakan dengan teman lainnya,” ungkap Syarifah.

Sekarang ia sedang mengamalkan ilmunya di madrasah, untuk membantu anak-anak berkembang dalam menempuh pendidikan.

Ia pun berharap bisa kembali melanjutkan studi ke jenjang lebih tinggi lagi, dan ketemu jodoh yang bisa saling pengertian.