SPAN UM-PTKIN Ramah Disabilitas, Prof. Mujib: PTKIN Terbuka Bagi Difabel

BANJARMASIN – “Dia ini memiliki keistimewaan tersendiri, dia percaya diri dan punya semangat yang tinggi dibalik keterbatasan, banyak prestasi yang telah diraih”. Hal ini disampaikan Rektor UIN Antasari Banjarmasin, Prof. Dr. Mujiburrahman, MA, saat memantau Akhmad Nazimullah mengikuti Ujian SSE UM-PTKIN di Labkom 2 UTIPD, Gedung Pusat Sumber Belajar UIN Antasari.

Nazimullah adalah pendaftar dan peserta Uiian SSE UM-PTKIN Tahun 2022. Dia penyandang disabilitas netra yang bercita-cita melanjutkan ke jenjang Pendidikan tinggi setelah lulus dari SLB/A Negeri 3 Martapura. Pilihannya jatuh pada UIN Antasari dan memberanikan diri mendaftar pada Jalur UM-PTKIN Tahun 2022.

Berkaca dari Nazimullah, dibalik kedifabelannya tapi memiliki prestasi yang hebat, Rektor mengajak generasi muda untuk terus mengejar pendidikan kejenjang lebih tinggi.

“Anak-anak muda yang kebetulan seorang difabel, jangan merasa kurang, justru lebih bersamangat untuk melanjutkan pendidikan, PTKIN, UIN Antasari terbuka untuk kalian dan melalui UM PTKIN salah satu pintu mewujudkan itu” ujar Guru Besar Sosiologi Agama ini.

Ketua Umum Forum Pimpinan PTKN se-Indonesia, Prof. Dr. H. Mahmud, M.Si., CSEE., menyampaikan bahwa PTKN sebagai penyelenggara pendidikan harus memberikan fasilitas kepada seluruh anak bangsa bagaimanapun keadaannya.

“Bagi kita, pendidikan adalah hak bagi seluruh anak bangsa bagaimanapun keadaaan dan kondisinya. PTKN harus memfasilitasinya. Melalui UM PTKIN kita sudah menyiapkan itu dan apresiasi untuk panitia yang telah melayani peserta difabel” ujar Rektor UIN SGD Bandung ini.

Selaras dengan hal tersebut, Ketua Panitia Nasional Penerimaan Mahasiswa Baru SPAN UM PTKIN, Prof. Dr. H. Imam Taufiq, M.Ag menegaskan bahwa keramahan panitia seleksi penerimaan mahasiswa baru jalur UM PTKIN kepada para penyandang disabilitas dari sisi humanis merupakan tanggung jawab kemanusiaan dan pemberian hak kesetaraan.

Selain itu, pelayanan kepada calon mahasiswa berkebutuhan khusus menjadi komitmen perguruan tinggi dalam mensuport pendidikan inklusi yang berkeadilan.

“Panitia memberikan dan mempersiapkan sarana prasarana pendukung untuk mendampingi semua siswa dan santri berkebutuhan khusus yang mengikuti ujian SSE UMPKIN 2022 ini” tegas Imam Taufiq yang juga Rektor UIN Walisongo Semarang.

Atas nama panitia nasional, lanjutnya, sangat terima kasih dan mengapreseasi semua kampus PTKIN yang sudah merespon dengan baik dan mengafirmasi pendampingan tes bagi para disabilitas dengan ramah. “Kita tunjukkan bahwa kampus PTKIN memberikan layanan pendidikan inklusi dan terbuka untuk saudara kita yang berkebutuhan khusus” pungkasnya.