Hadirkan Peserta dari Berbagai Kampus, PSGA UIN Antasari Gelar Kajian Fikih Perempuan

Banjarmasin – Hadirkan para mahasiswa sebagai peserta dari berbagai perguruan tinggi se-Kota Banjarmasin, Lembaga Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat (LP2M) melalui Pusat Studi Gender dan Anak (PSGA) Universitas Islam Negeri Antasari Banjarmasin, gelar Kajian Fikih Perempuan secara hybrid (luring dan daring), Kamis (16/06/2022).

Kegiatan yang terpusat di Aula Jafry Zamzam Gedung Rektorat lantai 3 dan dialirkan langsung melalui Aplikasi Zoom Meeting tersebut menghadirkan 3 narasumber, yakni Dr. Hj. Norlaila, M.Ag, M.Pd. (Ketua PSGA UIN Antasari), Nor Fadillah, Lc., M.H., dan Mufti Ramadhan, Lc., M.H. (keduanya dari Sekolah Tinggi Agama Islam Al Falah Banjarbaru).

Ketua LP2M UIN Antasari Dr. Muhammad Zainal Abdin, M.Ag. mengatakan, Kajian Fikih Perempuan merupakan salah satu dari 3 fokus utama program pihaknya, terutama di PSGA. Ia menjelaskan, kajian fikih adalah kajian utama dalam khazanah ke-Islaman.

“Bahkan sering dikatakan, peradaban Islam itulah peradaban fikih,” ungkapnya saat sambutan.

Sementara itu, Rektor Prof. Dr. H. Mujiburrahman, M.A. yang membuka secara resmi kegiatan tersebut, menyatakan dukungannya atas diadakannya kajian ini.

“Saya mengapresiasi kegiatan yang diinisiasi teman-teman LP2M, khususnya Pusat Studi Gender dan Anak,” tuturnya.

Lebih lanjut, rektor juga menegaskan, Indonesia adalah negara nomor 1 di dunia Islam dalam membela hak-hak perempuan, seperti mendapatkan pendidikan dan penghasilan yang setara dengan laki-laki.

“Ini adalah sesuatu yang patut kita syukuri, bahwa semangat untuk membela kaum yang lemah, dalam hal ini termasuk kaum perempuan, secara perlahan bisa kita wujudkan,” kata alumnus salah satu perguruan tinggi di Belanda tersebut.

Sisi lainnya, urai rektor, masih ada kekerasan terhadap perempuan seperti KDRT, belum lagi pernikanan dini dan perceraian yang berdasarkan data statistik masih cukup tinggi. Menariknya, tambah rektor, gugatan perceraian yang dilakukan oleh istri juga makin tinggi.

“Satu sisi ini mengindikasikan perempuan makin percaya diri dan mandiri, di sisi lain perceraian bukanlah sesuatu yang kita idam-idamkan,” kata Mujiburrahman.

Ia pun menginginkan perkembangan seperti ini bisa menjadi perhatian bersama, termasuk dari pihak kampus. Sehingga rektor menyambut positif dengan diangkatnya tema “Perempuan dan Persiapan Pernikahan” di kajian ini, untuk mengetahui bagaimana tuntunan agama tentang hukum perkawinan, begitu juga dengan hukum dan perundangan-undang perkawinan di Indonesia.

“Saya berharap kegiatan ini diikuti dengan sebaik-baiknya. Percayalah bahwa kegiatan ini bukan untuk ujian agar mendapat nilai A, tetapi untuk menghadapi sekolah kehidupan setelah anda tamat menjadi mahasiswa,” pungkasnya.