Pencarian Buah Keabadian, Pidato Menarik Rektor UIN Antasari di Wisuda Agustus 2022

Rektor UIN Antasari Prof. Dr. H. Mujiburrahman, M.A. saat memberikan sambutannya di Wisuda Sarjana ke-73 dan Pascasarjana ke-43 (Foto-Humas-Yulida Rifani)

Rektor UIN Antasari Prof. Dr. H. Mujiburrahman, M.A. saat memberikan sambutannya di gedung baru (Foto:Humas/Yulida Rifani)

BANJARBARU – Ada cerita penuh hikmah dari Rektor Universitas Islam Negeri Antasari Prof. Dr. H. Mujiburrahman, M.A., saat mengisi sambutan di Wisuda Sarjana ke-73 dan Pascasarjana ke-43, di Laboratorium Keagamaan Kampus 2, Rabu (24/08).

Cerita ini didengarkan seksama 1.260 alumnus, terkait pencarian buah keabadian, karya Penyair Sufi Persia Jalaluddin Rumi.

Dalam kisahnya, ada seorang raja di Timur Tengah, yang memerintahkan menterinya ke India untuk mencari buah keabadian.

Namun saat tiba di sana, dan bertanya dengan banyak orang, sang menteri malah ditertawakan, dan belum juga ketemu menjelang usia senja.

Ketika hati sudah menyerah, dan ingin pulang saja melapor ke rajanya, ternyata di pertengahan jalan ia menemukan maksud dari buah tersebut dari seseorang yang bijaksana.

“Dia mengatakan: wahai bapak menteri, sesungguhnya buah keabadian itu ada, tetapi yang disebut dengan buah/pohon itu, sesungguhnya hanyalah simbol, hanyalah tanda, hanyalah ayat, bukan hakikat buah itu sendiri,” urai Rektor.

Orang bijak itu pun menegaskan, bahwa buah keabadian itu adalah ilmu!

“Ilmu sebagai pelita hidupmu, ilmu sebagai petunjuk hidupmu, adalah salah satu yang bisa membawamu kepada kebahagiaan abadi, bahkan itu adalah syarat utama untuk bisa mencapai kebahagiaan di dunia dan akhirat,” tegas Rektor.

Di hadapan para wisudawan/wisudawati, Rektor pun mengajak semuanya meresapi hal ini, agar seluruh jerih payah selama perkuliahan bisa berbuah manis, bukan hanya sekadar lembaran ijazah yang dibawa pulang, melainkan mesti membawa serta ilmu yang bermanfaat.

“Ilmu yang mendatangkan kebaikan bagi kehidupan, kebaikan bagi diri kita, keluarga kita, masyarakat kita, bahkan kebaikan bagi seluruh umat manusia,” jelas Rektor.

Lulusan S-3 Universitas Utrecht Belanda ini pun menekankan, bahwa pembekalan banyak ilmu telah pihaknya berikan kepada para mahasiswa, sesuai visi perguruan tingginya “Unggul dan Berakhlak”.

Sehingga dengan berbagai keterampilan yang didapat, Rektor mendorong para alumnus dapat lebih aktif dan kreatif, guna bisa bertahan sukses menghadapi tantangan zaman.

“Tidak hanya menunggu nasib, entah menunggu tes CPNS atau menunggu dilamar, anda harus kreatif dan bergerak,” ajak pak Rektor.

Apalagi UIN Antasari telah menyediakan layanan inovatif di Unit Pengembangan Karier dan Kewirausahaan, yang bisa menjadi sarana bagi alumni untuk mencari kerja, maupun mandiri membuka usaha.

Acara wisuda ini menjadi yang perdana digelar di Banjarbaru, sekaligus yang pertama tatap muka secara penuh, usai dilaksanakan terbatas akibat pandemi.

(Fur/Ali)

Para Wisudawati UIN Antasari Agustus 2022 antusias mendengarkan pidato Rektor (Foto-Humas-Yulida Rifani)
Para Wisudawati UIN Antasari Agustus 2022 antusias mendengarkan pidato Rektor (Foto-Humas-Yulida Rifani)