Ribuan Peserta Wisuda UIN Antasari Menangis, Kenang Almarhumah Lathifah

Noorlaila, Ibunda Almarhumah Latifah, tak kuasa membendung air mata, saat mau menerimakan ijazah anaknya (Foto-Humas-Yulida Rifani) - awal - Copy

Hj. Noorlaila, Ibunda Almarhumah Latifah, tak kuasa membendung air mata, saat mau menerimakan ijazah anaknya (Foto:Humas/Yulida Rifani)

BANJARBARU – Wisuda yang biasanya diisi momen bahagia, ternyata di Universitas Islam Negeri Antasari dihiasi isak tangis para peserta. Hal ini terjadi, saat ditampilkannya video kenangan Latifah, S.Sos., yang kini telah tiada, meninggalkan kesan mendalam bagi orang-orang terdekatnya.

Tak ayal, tetesan air mata pun tak terbendung, suara sendu sayup-sayup terdengar, padahal banyak yang belum mengenal sang almarhumah. Kini semuanya merasa dekat, merasa satu perjuangan, bersama menuntaskan lika-liku perkuliahan.

Namun sayang, Latifah tak bisa berhadir bersama teman-temannya, usai hembusan nafas yang terhenti, tak lama setelah sidang skripsi.

Akhirnya, ijazah diserahkan kepada kedua orang tua, sebagai bentuk penghargaan kampus, atas dedikasi almarhumah dalam meraih gelar sarjana.

“Aturannya dia yang di sini, bukan aku,” ungkap Hj. Noorlaila, ibu dari Latifah, yang kembali menangis saat diwawancarai humas di sela acara, Rabu (24/08/2022).

Ia turut mengucapkan terima kasih kepada UIN Antasari atas penghargaan ini, yang tetap mewisuda anaknya meski sudah tidak ada lagi di dunia.

Bahkan 2 anaknya yang lain turut ia kuliahkan di kampus ini, sebagai bentuk kepercayaan terhadap kualitas UIN Antasari.

Rektor pun mengaku salut atas kreativitas panitia, yang menyelipkan acara ini di tengah padatnya jadwal wisuda.

Apalagi momen ini bisa menjadi penguji, apakah alumni masih memiliki rasa peduli di dalam hati.

“Para ulama mengatakan, jika kita ingin merasakan hakikat kemanusiaan kita, maka sadarlah ketika kita terharu, baik itu suka ataupun duka,” jelas Rektor Prof. Dr. H. Mujiburrahman, M.A. saat pidatonya.

Penghormatan pun diberikan kepada orang tua almarhumah, atas jasa mereka mendukung penuh sang buah hati dalam menuntaskan pendidikan tinggi.

“Ya, kita terharu dan menghargai perjuangannya, karena seperti anda lihat di video itu kan beliaunya sudah skripsi, dan beberapa saat setelah itu meninggal. Jadi, ini sesuatu yang luar biasa, sehingga kami memberikan semacam apresiasi kepada orang tuanya,” jelas Rektor saat diwawancarai para awak media setelah acara.

Latifah binti H. Anang Ilmi, S.Sos., adalah wisudawati dari Program Studi Komunikasi dan Penyiaran Islam (Fakultas Dakwah dan Ilmu Komunikasi) angkatan 2018.

Ia dikenal sahabatnya sebagai orang periang dan suka mengajak kepada kebaikan.

Selama berkuliah, Latifah sering aktif berorganisasi, dan mampu menyelesaikan studi dalam waktu normal.

Malang pun terjadi setelah pulang dari Banjarbaru mengikuti sebuah acara.

Ia jatuh sakit, hingga akhirnya meninggal dunia di usia muda.

Seperti diketahui, Wisuda Sarjana ke-73 dan Magister serta Doktor ke-43 ini dilangsungkan di Kampus 2, Jalan Pandarapan Guntung Manggis, yang diikuti 1.260 peserta.

(Fur/Ali)

Video kenangan Almarhumah Latifah, S.Sos. yang dibuat rekan-rekannya, saat ditampilkan di Wisuda Agustus 2022 UIN Antasari (Foto-kanalkalimantan.com-Rizki)
Video kenangan Almarhumah Latifah, S.Sos. yang dibuat rekan-rekannya, saat ditampilkan di Wisuda Agustus 2022 UIN Antasari (Foto:kanalkalimantan.com/Rizki)
Rektor UIN Antasari menyerahkan penghargaan kepada Almarhumah Latifah, S.Sos. melalui kedua orang tuanya (Foto-Humas-Yulida Rifani)
Rektor UIN Antasari menyerahkan penghargaan kepada Almarhumah Latifah, S.Sos. melalui kedua orang tuanya (Foto:Humas/Yulida Rifani)