Pemondokan Bertahap Mahasiswa, Komitmen UIN Antasari Lahirkan Lulusan Berakhlak

Rektor UIN Antasari Buka Program Pemondokan Tahap ke-6 2021/2022

BANJARMASIN – Program pemondokan mahasiswa angkatan 2021/2022, kini sudah memasuki tahap ke-6, yang resmi dibuka langsung Rektor Universitas Islam Negeri Antasari, di Masjid Kampus Abdurrahman Ismail, Kamis malam (29/06).

Total ada sekitar 189 mahasantri dan mahasantriwati yang mendaftar di tahap ini, terbagi ke dalam 3 asrama putri, dan 1 putra.

Jumlah tersebut diakui Kepala Unit Pelaksana Teknis Ma’had Al-Jamiah H. Muhammad Syamsudin Noor, M.A., jauh lebih sedikit dibandingkan tahap lainnya yang bisa berkisar 400 orang, menyesuaikan dengan kapasitas pemondokan.

“Jadi sepertinya alasannya yang paling mungkin itu tadi, tidak ingin terpisah dengan keluarga saat Hari Raya Iduladha,” ungkapnya saat menyampaikan laporan panitia.

Ya, karena para mahasiswa memang dibebaskan memilih ikut di tahap yang ke berapa (dari total 7 tahap) dalam satu tahun, untuk bergabung di asrama.

Oleh karena itu, Rektor Prof. Dr. H. Mujiburrahman, M.A. mengajak para mahasantri/mahasantriwati dapat memanfaatkan momen berharga tersebut sebaik mungkin.

Apalagi pihak kampus telah menyediakan berbagai program menarik, guna membentuk lulusan terbaik, sesuai visi Unggul dan Berakhlak.

“Makanya kami wajibkan semua mahasiswa baru menandatangani pernyataan di atas meterai bersedia masuk asrama. Kalau tidak, tidak usah masuk ke UIN. Kenapa? Karena kalau tidak masuk asrama tidak masuk pembinaan akhlak,” tegas rektor dalam ceramahnya.

Sehingga lewat pembiasaan hal-hal yang baik saat pemondokan, rektor berharap tumbuh para mahasiswa berkarakter terbaik, yang mengetahui mana yang buruk dan mana yang baik, mengamalkannya dalam kehidupan sehari-hari, hingga berguna bagi banyak orang.

“Kami pun di sini memikirkan masa depan anda,” jelas rektor.

Selain penguatan di bidang keagamaan, lewat pemondokan ini juga dilakukan pendeteksian minat dan bakat para mahasiswa, yang nantinya diarahkan ke setiap program yang tersedia.

Antara lain ada pelatihan menjadi pemandu acara dan kepribadian, menjadi penulis kreatif, koki, barber, qari, kaligrafi, hingga dilatih membuat daftar riwayat hidup yang menarik, sampai tata cara menghadapi wawancara lamaran kerja, termasuk bimbingan berwirausaha.

Amun handak umpat. Ini urang pengumuman apa kada tahu, haur main futsal aja gawian, imbah tamat lalu tenganga, jangan sampai seperti itu,” ujar rektor dengan Bahasa Banjarnya yang artinya:

“Itu pun kalau kalian mau mengikutinya. Jangan sampai ketika ada pengumuman-pengumuman program ini kalian tidak tahu menahu, sibuk dengan rutinitas biasa, sehingga dikhawatirkan ketika tamat kuliah nanti malah tidak menjadi apa-apa”.

Seperti diketahui, di angkatan 2021/2022 ada 2.009 mahasiswa yang masuk UIN Antasari. Sampai tahap ke-5, sudah 1.374 orang yang diasramakan, dengan program pembinaan selama satu bulan.

Sisanya di tahap ke-7 nanti, diperkirakan masih ada sekitar 350 lagi, minus mahasiswa program studi Pendidikan Khusus Ulama, Pendidikan Khusus Dai, dan Perbandingan Mazhab yang tidak wajib asrama.

Mahasantri dan Mahasantriwati Tahap ke-6 hadiri Pembukaan pemondokan bersama Rektor UIN Antasari
Mahasantri dan Mahasantriwati Tahap ke-6 hadiri Pembukaan pemondokan bersama Rektor UIN Antasari

(Fur/Ali)