Saking Bagusnya, Artikel Dosen UIN Antasari Ini Dibebaskan Biaya Publikasi

  Dr. Ismi Rajiani, M.M., (kanan) didampingi Kepala Pusat Penelitian dan Publikasi Ilmiah 
LP2M UIN Antasari Dr. Adi Ansari, M.Pd.I saat menjadi narasumber pada kegiatan Klinik Penulisan Artikel Jurnal Internasional

BANJARMASIN – Menembus jurnal internasional bereputasi yang terindeks Scopus Q1, bukanlah perkara mudah, apalagi biaya publikasinya bisa hampir Rp30 juta. Namun ada artikel dari Dosen UIN Antasari yang sukses diterima, bahkan saking bagusnya, digratiskan biaya publikasi.

Setidaknya hal ini diceritakan Dr. Ismi Rajiani, M.M., salah satu pengulas Jurnal Heliyon, yang didatangkan Lembaga Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat (LP2M) Univesitas Islam Negeri Antasari Banjarmasin, saat Klinik Penulisan Artikel Jurnal Internasional, di Aula Zafri Zamzam, Kamis (30/06/2022).

Artikel yang dimaksud, adalah karya Guru Besar Fakultas Tarbiyah dan Keguruan UIN Antasari Prof. Dr. Ani Cahyadi, M.Pd., yang berjudul Emergency Remote Teaching Evaluation of the Higher Education in Indonesia.

“UIN Antasari itu sebenarnya punya orang yang sangat kompeten, bisa masuk di Elsevier Q1 dengan dibebaskan dari biaya pembayaran sepeser pun,” tegas mantan Dosen Universiti Teknikal Malaysia tersebut.

Ia juga menyebutkan nama dosen UIN Antasari lainnya, yakni Muhammad Iqbal, Ph.D., lulusan program doktoral Universitas Lille (Prancis), yang dikenalnya juga berbakat dalam menulis artikel jurnal internasional.

Sehingga lewat kesempatan ini, Dr. Ismi Rajiani, M.M. memberikan banyak tips dan trik agar bisa mengikuti jejak langkah 2 peniliti tadi, di antaranya mengindentifikasi jurnal-jurnal palsu, memahami proses pengulasan artikel, mengetahui pola pikir para pengulas, dan menguasai teknologi penunjang publikasi.

“Pertanyaan kunci, apakah topik yang mau dipublikasikan sesuatu yang baru dan menarik? Apakah topik tersebut masih hangat diperbincangkan? Sudahkah ada bayangan terkait solusi atas masalah yang diangkat? Kalau jawabannya tidak pada tiga pertanyaan ini, berarti tidak ada peluang artikel kita diterbitkan,” jelasnya saat menjadi narasumber.

Kegiatan ini sengaja digalakkan UIN Antasari, sebagai program percepatan para dosen S-3 menjadi profesor. Karena salah satu persyaratannya adalah menulis dan mempublikasikannya di sebuah jurnal internasional.

“Mari kita menulis, menulis karya ilmiah, menulis apa, menjelaskan sesuatu yang perlu dipahami oleh publik, atau dipahami oleh kaum intelektual sendiri. Karena kalau dibiarkan, saya kira akan berbahaya bagi anak cucu kita,” ajak Rektor Prof. H. Mujiburrahman, M.A. saat membuka acara.

Acara ini diikuti sekitar 25 peserta, yang sebelumnya sudah memiliki bahan riset untuk ditulis, guna diulas bersama, yang rencananya berlangsung 2 hari.

(Fur/Ali/Yad)