Menggali Hikmah Lewat Tafakkur

Oleh: Rabiatul Adawiah*

 

Pada dasarnya manusia terbentuk dari tiga substansi, yaitu: jasad, ruh dan nafs. Jasad (al-jasma>niyyah) memiliki natur tersendiri. Al-Farabi mengungkapkan substansi ini dari alam ciptaan yang memiliki rupa dan bentuk, bergerak dan diam, berkadar, berkualitas, serta berjasad yang terdiri dari beberapa organ. Ruh (al-ru>ha>niyyah) juga memiliki natur tersendiri. Al-Ghazali menyatakan ruh merupakan lathifah (sesuatu yang halus) yang dapat berpikir, mengingat, mengetahui, dan sebagainya. Ruh adalah penggerak bagi keberadaan jasad manusia dan bersifat gaib. Sedangkan nafs (al-nafsa>niyyah) dapat berarti jiwa. Nafs memiliki natur gabungan antara jasad dan ruh.

Muhammad Baqir menyebutkan bahwa melalui ketiga substansi itulah manusia menjalani kehidupannya. Kehidupan sendiri adalah sebuah kesadaran, karena tanpa kesadaran berarti tidak hidup. Kesadaran manusia terhadap jasadnya atau fisiknya akan terealisasi melalui indera. Kesadaran manusia terhadap nafs/psikologinya akan terealisasi melalui pikiran (melibatkan banyak daya, indera, fantasi, imajinasi, memori, perasaan, emosi, dan rasio). Selanjutnya kesadaran manusia terhadap ruhnya/spritualnya akan terealisasi melalui hati. Manusia yang utuh adalah manusia yang menyadari potensi ketiga substansi ini, terlebih lagi menyadari potensi ruh atau spritualnya.

Ketika manusia mampu merealisasikan kesadaran itu dalam kehidupannya, maka ia akan menyadari hakikat kehidupan sesungguhnya. Contoh sederhananya adalah ketika menghadapi permasalahan dalam kehidupan. Manusia hidup tidak lepas dari masalah, bahkan masalah itulah esensi kehidupan sesungguhnya.

Berapa banyak kisah yang kita dengar orang menghabisi hidupnya karena tidak mampu menyelesaikan masalah. Atau ketika mempunyai masalah, maka diselesaikan dengan narkoba yang justru menambah masalah. Kehidupan berkeluarga juga tidak lepas dari masalah dan tidak jarang berujung perceraian. Sebagai pendidik baik dosen atau guru pun, juga tidak lepas dari masalah, baik ketika mengajar maupun dalam menyelesaikan tugas lainnya. Sebagai mahasiswa juga sering menghadapi masalah, baik persoalan pribadi, organisasi, skripsi hingga disertasi. Tetapi itulah masalah, selalu hadir dalam kehidupan, datang silih berganti. “Maka apabila kamu telah selesai (dari sesuatu urusan), kerjakanlah dengan sungguh-sungguh (urusan) yang lain”, demikian Allah menjelaskan dalam kalimat-Nya, Al-Insyirah ayat 7.

Masalah sendiri datang bisa berbentuk cobaan, ujian, musibah, bala seperti ketakutan, kelaparan, kesengsaraan, bencana dan sebagainya. Bahkan kekuasaan dan nikmat juga bisa menjadi masalah berupa cobaan atau ujian. Hal ini seperti disebutkan dalam Alquran surah Al-A’raf ayat 168 yang berbunyi: “Dan kami bagi-bagi mereka di dunia ini menjadi beberapa golongan; di antaranya ada orang-orang yang saleh dan diantaranya ada yang tidak demikian. Dan kami coba mereka dengan (nikmat) yang baik-baik dan (bencana) yang buruk-buruk, agar mereka kembali (kepada kebenaran).

Demikian masalah selalu datang dalam kehidupan seseorang. Oleh karena itu, titik persoalan sesungguhnya bukan pada masalah, tapi kemampuan  memahami makna atau hakikat masalah. Untuk memahami hakikat dari masalah, maka potensi kesadaran dari ketiga substansi manusia di atas harus direalisasikan dalam kehidupan. Dengan jasad/inderawi ia mampu “membaca” persoalan. Dengan nafs/berpikir, ia mampu mempertimbangkan persoalan, mana jalan yang baik dan buruk. Dengan hati/spritual, ia dapat menyimpulkan atau memutuskan. Bahkan ketika seseorang mampu merealisasikan kesadaran pikiran dengan kesadaran spritual (hati), maka tidak ada permasalahan yang datang melainkan hikmah yang didapat. Hal ini karena proses berpikir sebagaimana disebutkan dalam Alquran surah Sha>d ayat 29, melibatkan dua faktor penting yaitu hati sebagai objek tadabbur (penghayatan) dan akal dalam proses tadzakkur (mengingat-ingat).  Dalam proses keduanya dinamakan tafakkur (berpikir).

Tafakkur  menghasilkan ilmu pengetahuan. Al-Ghazali dalam Ihya> Ulumuddi>n menyatakan, “Buah dari tafakkur itu adalah ilmu pengetahuan, hal ihwal, dan amal perbuatan. Tetapi buahnya yang khusus adalah ilmu, tidak yang lainnya. Apabila ilmu berhasil di dalam hati, maka keadaan hati menjadi berubah. Apabila keadaan hati telah berubah maka amal perbuatan akan mengikuti keadaan. Keadaan mengikuti ilmu dan ilmu mengikuti pikiran. Jadi, tafakkur adalah dasar dan kunci bagi segala kebaikan semuanya.

Hal yang sama juga dikemukakan oleh Ibn Qayyim al-Jauziyyah bahwa kegiatan berpikir atau tafakkur, akan mengarahkan seseorang pada kedalaman makna objek ilmu pengetahuan. Demikian pula ketika seseorang mendapatkan masalah, baik berupa cobaan, ujian, atau pun musibah. Maka melalui tafakkur   segala cobaan, ujian, atau pun musibah tidak lagi menjadi masalah tapi membawa hikmah. Lalu apa hakikat atau hikmah dari setiap masalah kehidupan? Pada hakikatnya masalah adalah kebutuhan manusia. Sama halnya dengan ikan yang tidak bisa hidup tanpa air, maka manusia tidak bisa hidup tanpa masalah. Jika masalah sudah tidak ada, berarti kehidupannya juga sudah tiada. Adanya masalah menjadi saksi keimanan kepada Allah, karena masalah datangnya dari Allah dan Dia juga yang memberi jalan keluar. Adanya masalah akan mendekatkan seorang hamba pada Tuhannya, karena seorang yang beriman akan selalu meminta pertolongan kepada Tuhannya. Masalah juga merupakan tanda kecintaan Allah kepada hamba-Nya. Jika itu merupakan musibah karena kemurkaan atau hukuman dari-Nya, maka itu merupakan jalan untuk segera bertaubat. Masalah menjadi sarana dalam melatih diri untuk bersabar dan bersyukur. Demikianlah, ketika seseorang melakukan tafakkur (berpikir), ia tidak hanya memperoleh informasi, namun juga hikmah dan kebijaksanaan dalam memecahkan persoalan. Hal ini sebagaimana disebutkan dalam surah Al-Baqarah ayat 269 sebagai berikut: “Allah memberikan hikmah kepada siapa yang dikehendaki-Nya. Dan barang siapa yang diberi hikmah, sungguh telah diberi kebajikan yang banyak. Dan tidak ada yang dapat mengambil pelajaran kecuali orang-orang yang berakal.”

Semoga kita termasuk orang yang senantiasa bertafakkur dan menjadi bagian orang yang disebutkan dalam Al-Quran surah  A>li Imra>n ayat 190 – 191 “Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi orang yang berakal. Yaitu orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadaan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata): “Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia. Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka.” Aamiin.

 

*Profil Penulis

Rabiatul Adawiah, dilahirkan di Amuntai, Ahad, 13 April 1976. Pendidikan yang telah dtempuh adalah SDN Paliwara 3 Amuntai, lulus pada tahun 1988. Kemudian MTSN Amuntai lulus tahun 1991, dan dilanjutkan ke MAN 2 Amuntai lulus tahun 1994. Selanjutnya kuliah di S1 PAI Tarbiyah IAIN Antasari Banjarmasin dan lulus tahun 1999, dan melanjutkan S2 Filsafat Islam (Tasawuf) IAIN Antasari Banjarmasin lulus tahun 2002. Pendidikan terakhir adalah S3 Pendidikan Agama Islam di UIN Antasari Banjarmasin, lulus tahun 2019.

Pengalaman kerja penulis, pernah menjadi Guru Honorer MIN Pemurus Dalam Banjarmasin (2004-2008). Kemudian menjadi Dosen Luar Biasa IAIN Antasari Banjarmasin (2004-2008). Dan Dosen Tetap UIN Antasari Banjarmasin (2008-sekarang).

Karya ilmiah yang pernah ditulis berupa penelitian, jurnal dan buku. Dalam bentuk penelitian seperti “Kiprah Organisasi Perempuan dalam Pembinaan Keluarga Sakinah di Wilayah Kalimantan Selatan”, tahun 2013). “Hubungan Self-Efficacy dan Self-regulated Learning dengan Academic Procrastination Mahasiswa IAIN Antasari Banjarmasin”, tahun 2015. “Pengaruh Daya Juang dan Sikap Optimis Terhadap Regulasi Belajar dan Penyesuaian Akademik Mahasiswa UIN Antasari Banjarmasin” tahun 2018. “Pengembangan Model Pembelajaran Filsafat dengan Story and Problem Based Learning untuk Meningkatkan Kemampuan Berpikir Kritis Mahasiswa” (Disertasi, 2019), dan lain-lain.

Adapun karya ilmiah dalam bentuk jurnal, di antaranya adalah “Sains Dalam Perspektif Tasawuf: Titik Temu antara Sains dan Tasawuf”, tahun 2012. ”Filsafat Sains dalam Perspektif Alquran”, tahun 2014. “Aliran Eksistensialisme Dalam Pandangan Filsafat Pendidikan Islam”, 2015). “Integrasi Sains dan Agama dalam Pembelajaran/Kurikulum PAI (Perspektif Islam dan Barat serta Implementasinya)”, 2016), dan lain-lain. Adapun buku berjudul “Pengantar Filsafat: Paradigma Berpikir dari Klasik  Hingga Kontemporer”, terbit tahun 2018. Harapan penulis, semoga apa pun yang dilakukan selalu dalam cinta dan ridha-Nya.