Membenci Vs Mencintai

Oleh: Imadduddin*

Sesungguhnya siapa saja yang mencintai seseorang karena orang tersebut menberinya sesuatu, maka dia tidaklah mencintai selain pemberian itu. Dan siapa yang mengatakan bahwa dia mencintai orang yang memberinya itu karena Allah, maka ini merupakan sebuah kedustaan, kemustahilan dan ucapan dosa. Demikian pula, sesungguhnya seseorang yang berkata mencintai orang lain karena orang tersebut sudah menolongnya, maka yakinlah bahwa dia hanyalah mencintai pertolongan tersebut, bukan mencintai orang yang sudah menolongnya itu.

Kalimat di atas tersebut merupakan nasehat yang pernah di tulis oleh Ibnu Taimiyah. Ibnu Taimiyah adalah seorang ulama besar yang diberi gelar Syaikul Islam dan hidup hidup antara tahun 1263-1328 yang lalu. Banyak karya-karya yang sudah dihasilkan oleh beliau dan banyak sekali hal-hal yang disampaikan beliau pada beberapa ratus tahun yang lalu tersebut tampaknya sampai sekarang masih relevat untuk menafsirkan fenomena zaman sekarang yang penuh dengan kepalsuan.

Apabila di uraikan lebih lanjut maka benang merahnya dari apa yang disampaikan Ibu Taimiyah dengan nasehatnya tersebut menyadarkan kepada kita bahwa manusia itu sejatinya  sangat mudah untuk ditipu oleh kepentingannya sendiri.  Termasuk dalam hal ini adalah membedakan perihal yang baik dan perihal yang buruk. Kepentingan kita itu muncul karena adanya dorongan nafsu dan keinginan pada sesuatu yang sering tersamarkan dan dikemas karena kecintaan kita kepada Allah SWT.  Contoh nyata adalah seperti keinginan kita untuk dapat segera naik haji ke tanah suci Mekkah  sehingga kita berusaha dengan keras  untuk memanipulasi data kependudukan agar lebih cepat berangkat haji, pertanyaannya adalah apakah semua manipulasi atau tindakan itu karena sejatinya karena kecintaan kita kepada Allah atau karena apa. Barangkali hanya kita sebagai manusia yang melakukan tindakan manipulatif itu saja yang mengetahui jawabannya.

Kadang-kadang kita sebagai manusia  memiliki kecenderungan yang sangat kuat untuk menganggap bahwa yang sesuai dengan kepentingan atau keinginan kita adalah sebagai sesuatu yang baik, dan menganggap bahwa yang tidak sesuai dengan kepentingan kita sebagai hal yang buruk.

Ditambah lagi, pada masa revolusi 4.0 sekarang ini, kepentingan dan nafsu syahwat orang lain dengan sangat mudahnya disusupkan atau di tanamkan ke dalam keinginan kita. Cara paling mudah untuk menyusupkan nya adalah dengan menggunakan media sosial. Dalam realitasnya, kita yang sebenarnya tidak mengetahui sepak terjang tentang apa yang telah dilakukan seseorang itu, tiba-tiba dapat menjadi sangat memusuhi orang itu. Demikian juga sebaliknya. Kita menjadi sangat menyukai seorang tokoh atau seseorang padahal kita tidak tahu sama sekali prestasi apa yang sudah ditorehkan oleh tokoh atau seseorang itu. Apalagi kalau tokoh tersebut di bungkus dengan sentimen agama, maka proses membenci dan menyukai itu semakin cepat.

Terkadang, disebabkan oleh adanya informasi atau kabar yang menarik di dalam kabar yang kita terima di media sosial itu kita pun tergoda untuk ikut menyebarluaskan kabar atau informasi  yang bahkan kita sendiri tidak tahu apakah berita atau informasi  itu benar adanya atau bohong belaka. Kalau hal itu kita lakukan, sesungguhnya kita telah  menjadi korban di dalam perangkap permainan orang-orang yang sengaja memproduksi kabar itu. Saat kita menyebarkan berita yang tidak jelas derajat kebenarannya itu maka kita secara tidak sadar sudah menjadi perpanjangan tangan atau alat mereka untuk mencapai tujuan buruk untuk mengadu domba sesama anak bangsa sehingga akhirnya hancurlah persatuan dan kesatuan bangsa.

Di era revolusi 4.0 yang penuh banjir informasi digital, kita dengan sangat mudah untuk terjerumus menjadi korban dan menjadi alat atau diperalat untuk saling menyikut satu sama lain dan saling baku hantam dengan sesama anak bangsa tanpa sedikitpun sempat untuk mencari tahu atau mencari  kebenaran dari apa yang  kita bela dan kejahatan yang kita musuhi. Karena dalam kondisi sekarang ini, kebenaran dan kejahatan itu juga sangat mudah untuk dimanipulasi. Kondisi cinta dan benci yang berhubungan dengan kepentingan itu dapat dibentuk dengan mudah.

Contoh nyata di tengah-tengah masyarakat adalah ketika ada seorang tokoh bangsa yang pada hari Rabu  diagung-agungkan dan digambarkan  seperti seorang manusia yang baik, sempurna, arif, bijaksana di seluruh aspek kehidupannya, dan dianggap oleh kebanyakan orang mampu menyelesaikan semua permasalahan bangsa  namun tiba-tiba saja pada hari Sabtu masih dalam minggu yang sama tokoh yang disanjung-sanjung tadi  di hina dan dinistakan, dianggap pengkhianat bangsa, dan tidak arif bijaksana oleh para penggemarnya dan pendukungnya sendiri pada hari Rabu kemaren.

Pada saat tokoh bangsa tersebut berada dalam satu barisan yang sama dengan para penggemar dan pendukungnya, tidak ada satupun penggemar dan pendukungnya yang berbicara tentang kelemahan, namun ketika dia menyampaikan sikap dan pendapat berbeda dengan penggemar dan pendukungnya, tiba-tiba saja semua kesalahan dan sangkaan tentang kelemahan dan kejahatan di masa lalunya diobral dan dicari-cari lagi. Seorang ulama yang pada hari Rabu di puji sebagai pewaris Nabi dan di hari berikutnya digelari sebagai ulama perusak umat di hari berikutnya.

Oleh karena itu, di masa disrupsi yang serba maya ini, alangkah baiknya kita kembali merenungkan nasehat ulama Ibnu Taimiyah di atas. Saat kita memutuskan untuk memuji atau memaki seorang tokoh, pastikan berkali-kali  apakah pujian atau makian itu karena Allah Swt, ataukah karena kepentingan kita, atau karena kebodohan kita semata.

 

*Profil Penulis

Lahir di Banjarmasin, 25 September 1982. Menempuh pendidikan S1 Psikologi di Fakultas Psikologi Universitas Muhammadiyah Malang (lulus tahun 2006), dan melanjutkan S2 Psikologi di Fakultas Psikologi Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta (lulus tahun 2008). Sekarang menjadi dosen tetap di Prodi Psikologi Islam, Fakultas Ushuluddin dan Humaniora UIN Antasari Banjarmasin. Aktif melakukan penelitian terkait Psikologi sosial, Psikologi Lintas Budaya,  HIV dan AIDS. Dapat dihubungi melalui alamat rumah: Jl. Sultan Adam. Kompl Madani No 27B, RT 31. Banjarmasin Utara. Kota Banjarmasin. Kalimantan Selatan. Email: [email protected]. No handpone: 087720976464.