Memaknai Hubbul Wathan dalam Keberagaman

Oleh  :  Sri Anafarhanah*

 

Hubbul Wathan atau cinta tanah air merupakan kewajiban bagi setiap warga negara yang bernaung di dalamnya. Mencintai negeri ini tidak cukup hanya dengan mengatakan “Aku Cinta Indonesia” atau menggaungkan “NKRI Harga Mati”, tidak cukup jika hanya lisan yang berucap, namun seluruh jiwa raga juga harus berpadu padan. Ketika negeri ini terluka, maka insan mana yang akan bahagia. Dan ketika negeri ini merdeka, maka seluruh penjuru alam bahagia. Oh negeri ku, sungguh engkau telah menjadi tempat berlindung paling nyaman untuk kami. Membuat kami merasa damai dalam naunganmu, membuat kami selalu rindu dengan kampung halaman meski telah merantau ke negeri seberang, selalu ada rasa ingin kembali kepangkuanmu. Lantas apakah yang bisa kami lakukan untukmu? Dengan menjaga kelestarianmu, menjaga kedamaianmu, rela berkorban untuk menjagamu, serta mengharumkan namamu, kami berharap setidaknya itu dapat mewakili rasa cinta kami padamu wahai negeriku tercinta.

Negeri ini diisi oleh keberagaman, keberagaman diartikan sebagai suatu kondisi masyarakat yang terdapat banyak perbedaan dalam berbagai bidang. Indonesia sebagai negara kepulauan memiliki keberagaman, diantaranya keberagaman suku bangsa, keberagaman agama, dan keberagaman bahasa. Namun kita disatukan dalam Bhinneka Tunggal Ika yang artinya berbeda-beda tetapi tetap satu. Kita diikat oleh satu ikatan kokoh, yaitu sebagai warga Negara Indonesia. Sejalan dengan semboyan negeri kita, Islam pun mengajarkan bahwa perbedaan itu adalah rahmat, berbeda boleh tetapi tetap bersatu. Tidak boleh terpecah belah dengan alasan apapun demi menjaga kesatuan negeri ini.

Rasulullah SAW selalu mengajarkan kepada ummatnya untuk selalu menjaga dan menjunjung tinggi kehormatan negerinya, serta mencintai negerinya. Jika ada perbedaan maka selesaikan dengan jalan sebaik mungkin, yang tidak menyisakan perpecahan antar sesama golongan sehingga kesatuan tetap terjaga.

Keberagaman dapat memberikan dampak positif dan juga negatif jika kita sebagai warga negara tidak dapat memahaminya. Keberagaman menjadi saksi dalam sejarah negeri ini, keberagaman memberikan rasa kesatuan yang terbukti menjadi falsafah negeri ini yakni Pancasila. Keberagaman membuat kita memahami indahnya perbedaan, serta mampu membuat kita mempunyai sikap saling toleransi. Di satu sisi, kita juga tidak boleh kecolongan bahwa dengan keberagaman bisa menjadi pemicu adanya perpecahan yang dikobarkan oleh orang-orang yang ingin memecah belah bangsa ini.

Segala macam usaha yang dilakukan oleh orang yang ingin memecah belah bangsa ini akan selalu ada. Hal ini dapat dilihat dari berbagai macam bentuk perpecahan yang dibuat oleh orang-orang yang bersikap egois dan apatis, adanya sekelompok orang yang bersikap ekstrim ke kiri dan ke kanan, ada orang yang selalu suka menghujat dan menyebar fitnah yang sekarang didunia maya lebih dikenal dengan istilah hoax, ada yang suka berdebat dan selalu merasa bahwa mereka benar. Namun perdebatan bukanlah menjadi solusi. Akan tetapi sangat diperlukan sikap yang bijaksana untuk mengatasi semua hal ini. Jangan biarkan negeri ini terpecah oleh warganya sendiri hanya karena kurang arifnya kita dalam mengambil sikap. Kepentingan menjaga negara jauh lebih penting dari pada kepentingan pribadi dan golongan.

Pentingnya rasa kebersamaan dalam bangsa ini jika kita kaitkan dengan kondisi sekarang, dimana Indonesia sedang dilanda kesedihan karena menyebarnya virus corona (covid-19) diseluruh negeri bahkan dunia, maka selayaknya kita bersatu untuk menyelesaikan permasalahan ini. Faktanya sebagian masyarakat Indonesia belum bisa menjalankan prosedur dengan baik karena berbagai faktor seperti permasalahan ekonomi keluarga. Banyak masyarakat yang tidak punya penghasilan jika tidak bekerja keluar rumah. Maka sangat pantas jika sebagian yang mempunyai harta berlebih untuk mengulurkan tangannya. Tidak peduli apakah mereka berbeda agama, berbeda suku, atau pun berbeda golongan, namun yang paling penting adalah apakah ia mampu merasakan kebersamaan sebagai sesama warga, merasakan apa yang dirasakan oleh saudaranya. Seperti halnya seorang Muslim yang akan merasa sakit jika saudara seimannya merasa sakit, maka begitu pula rasa yang harus dibangun dengan sesama warga negara ini.

Sebagai warga negara yang hidup dalam keberagaman, kita tidak boleh saling menghujat satu sama lain, berani menerima perbedaan dan menyatukannya dalam sebuah jalinan persaudaraan. Menjaga negeri ini adalah tugas kita bersama sebagai warganya. Suatu negara akan kokoh jika bangsanya kuat dan bersatu. Maka selayaknya rasa cinta tanah air, dan mengedepankan kepentingan negara menjadi prioritas setiap warga negara ini. Bersatu kita menang, bercerai kita runtuh. Ayo gerakkan rasa Hubbul Wathan, rasa cinta tanah air mulai sejak dini dengan saling menjaga dan menghormati satu sama lain, menghargai perbedaan, menghindari perdebatan dan bergerak untuk kemajuan bangsa.

*Penulis adalah dosen pada Fakultas Dakwah dan Ilmu Komunikasi Universitas Islam Negeri Antasari Banjarmasin