Mantap! SPP Kampus Ini Tembus Rp25 Juta Per Semester

Para peserta dari UIN Antasari antusias mendengarkan peluang beasiswa ke Universitas Islam Internasional Indonesia. Foto Humas-Hadi Rustami

Para mahasiswi UIN Antasari antusias mendengarkan sosialisasi kampus Internasional. Foto Humas/Hadi Rustami.

BANJARMASIN – Kuliah S-2 memang perlu pengorbanan, termasuk biayanya yang terkenal mahal. Di UIN Antasari saja yang terbilang terjangkau bisa berkisar Rp4 juta rupiah. Namun, ada yang tembus Rp25 juta lo, bahkan ditawarkan gratis bagi para mahasiswa yang lolos seleksi.

Kampus tersebut dikenalkan saat sosialisasi di Aula Zafry Zamzam, yakni perguruan tinggi baru di Depok (Jawa Barat), dengan nama Universitas Islam Internasional Indonesia (UIII).

Dua dosen muda lulusan luar negeri dihadirkan, berdialog bersama mahasiswa yang tertarik dengan tawaran tersebut, agar bisa berkuliah di Fakultas Studi Islam (FSI).

“Untuk sekarang kita menyediakan full scholarship. Mungkin sampai 5 tahun ke depan Lembaga Pengelola Dana Pendidikan dan Kementerian Agama akan berikan beasiswa penuh untuk semua mahasiswa yang direkrut,” jelas Dosen UIII Zezen Zaenal Mutaqin, Ph.D., Senin (25/07/2022).

Selain biaya pendidikan, beasiswa tersebut juga termasuk uang bulanan, yang bila lulus akan meraih gelar Master of Arts (M.A.), gelar yang sering didapat jika berkuliah di luar negeri.

Sedangkan kuotanya, tersedia 150 orang, dengan pendaftaran dibuka sepanjang tahun, yang di antara persyaratannya meraih 550 poin di ujian bahasa Inggris dan Arab terstandarisasi (TOEFL/TOAFL)

“Jadi, mahasiswa di kelas kita sekarang, kalau dia kaku omong Bahasa Inggris, switch langsung ke Bahasa Arab,” ujar lulusan University of California Los Angeles tersebut.

Tawaran beasiswa ini mendapat apresiasi dari Wakil Rektor UIN Antasari Bidang Kemahasiswaan dan Kerja Sama Dr. Irfan Noor, M.Hum. Apalagi menurutnya, para dosen muda terkenal telah berkumpul di sana, termasuk dengan sejumlah mata kuliah menarik, seperti tentang Digital Islam.

“Perlu saya tegaskan juga, bahwa dekan dari Fakultas Studi Islam ini adalah Pak Noorhaidi, dan Pak Noorhaidi itu orang Banjar,” ungkapnya.

Selain itu, ada juga mantan Dosen Fakultas Dakwah dan Ilmu Komunikasi UIN Antasari yang hijrah ke UIII, yakni Syamsul Rijal, Ph.D. yang kini menjadi Ketua Program Magister Studi Islam.

Selanjutnya, kerja sama 2 universitas ini diresmikan lewat penandatanganan nota kesepahaman (MoU) untuk pengembangan masing-masing lembaga, sebagai upaya UIN Antasari menuju visi Unggul dan Berakhlak.

“Dan kita berharap, selalu ada kandidat yang potensial, kandidat yang kompetitif dengan kandidat-kandidat lainnya yang berasal dari Indonesia, atau saat ini MoU kita dengan UIN Banjarmasin. Tentu kita juga bisa berharap ada juga dari UIN Banjarmasin, baik dari unsur dosen ataupun dari alumni,” ucap H. Faried Fakhruddin Saenong, Ph.D., ketika mewakili dekan FSI UIII.

Saat ini, pihaknya hanya membuka program perkuliahan di jenjang pascasarjana, yang terbuka bagi negara manapun, dan dari agama apapun.

(Fur/Ali)

Para mahasiswi UIN Antasari mendengarkan Sosialisasi UIII. Foto Humas-Hadi Rustami
Para mahasiswi UIN Antasari mendengarkan Sosialisasi UIII. Foto Humas/Hadi Rustami.
Banyak pertanyaan dari mahasiswi UIN Antasari saat sosialisasi beasiswa UIII. Foto Humas-Hadi Rustami
Banyak pertanyaan dari mahasiswi UIN Antasari saat sosialisasi beasiswa UIII. Foto Humas/Hadi Rustami.