Tekuni Dunia Terjemah Bahasa

Saidah Ulfah Mahasiswi TBI UIN Antasari

(Foto Saidah Ulfah untuk Humas UIN Antasari)

Kemampuan berbahasa asing sampai saat ini masih banyak diperlukan dalam segala bidang kehidupan, apalagi dalam dunia pendidikan dan bisnis. Meski demikian, tidak begitu banyak orang yang menekuni.

Salah seorang yang concern terhadap kemampuan berbahasa asing adalah Saidah Ulfah. Mahasiswi S-1 Tadris Bahasa Inggris dari UIN Antasari Banjarmasin ini terus mengasah kemampuannya sebagai translator dan interpreter.

Sekilas kedua pekerjaan itu sama, menerjemahkan satu bahasa ke bahasa lainnya. Namun secara spesifik ada perbedaannya.

Translator adalah menerjemahkan secara teks tertulis dan mesti sesuai konteks. Sedangkan interpreter menerjemahkan secara lugas apa maksud yang disampaikan seseorang kepada orang lain.

Dalam hal pekerjaan translator, Saidah sering mendapatkan proyek dari teman-teman di kampus yang perlu penerjemahan secara tertulis untuk keperluan perkuliahan. “Kalau itu proyek translasi buku dari Bahasa Inggris Indonesia dan sebaliknya, maka saya kerjakan secara berkelompok. Tapi kalau hanya berupa jurnal, translasinya saya lakukan sendiri,” ujar gadis asal Tanjung, Tabalong ini.

Saat ini jasa translator itu sudah bisa memberikan tambahan uang jajan baginya sebagai mahasiswi. Meski demikian, ia tetap bercita-cita menjadi sebagai profesi.

“Tapi sebagai penerjemah profesional itu perlu sekolah lagi, paling tidak spesifikasinya harus sarjana S-2,” ujar Wakil 1 Duta Kampus UIN Antasari ini.

Mengenai kemampuan berbahasa Inggris, Saidah mengawalinya sejak SMP, tapi belum aktif. Lantas saat SMA ada kelas khusus speaking, mulailah ia berani bicara Bahasa Inggris dan aktivitas itu didukung guru.

‘’Sekarang kuliah Bahasa Inggris, semakin klop jadinya. Alhamdulillah saat semester tiga semakin mahir,’’ ujar Saidah yang kemudian juga sering ikut lomba pidato Bahasa Inggris.

Banyak manfaat dirasakan Saidah dalam hal kemampuan berbahasa Inggris. Manfaat itu tak hanya untuk kepentingan diri sendiri tapi juga bagi orang lain, antara lain dapat bekerja sama mengerjakan proyek terjemahan. ‘’Selain itu, lebih luas lagi untuk kepentingan umum. Ilmu Bahasa Inggris ini harus bermanfaat untuk orang lain, terutama bagi mereka yang tidak mendapat fasilitas belajar Bahasa Inggris seperti halnya masyarakat di perdesaan,’’ papar Saidah.

Peraih gelar Diyang Tanjung 2021 dan wakil 4 Galuh Kebudayaan Kalsel 2021 ini merasakan bagaimana perlunya masyarakat desa belajar Bahasa Inggris.

Padahal Bahasa Inggris itu perlu. Dan ketika diajarkan pada anak-anak desa teryata mereka sangat antusias dan kepala desa setempat pun berterima kasih atas peran para mahasiswa yang mengenalkan Bahasa Inggris kepada generasi muda di sana.

Sementara di kota besar, anak SD sudah mendapatkan pelajaran dasar-dasar Bahasa Inggris, di desa belum. Malah pelajaran ini bukan poin utama yang ingin dicapai masing-masing orang tua dan siswa. “Apalagi saya juga anak desa. Di desa saya juga belum ada bimbel yang intensif mengajarkan Bahasa Inggris. Sebab itu, saya berkeinginan membuka bimbel dengan metode berbeda agar anak-anak desa bisa mudah mempelajari,” ungkapnya.

Pengalaman Saidah, metode umum pembelajaran berupa ceramah teoritis akan membuat murid susah mempelajari. Demikian pula metode belajar sambil mendengarkan musik sebenarnya hanya bisa efektif untuk beberapa orang saja. (dea)

Pelajaran Korea dan Arab

Sebagai warga negara Indonesia tentunya kita harus mengutamakan belajar Bahasa Indonesia yang baik dan benar.

Selain itu, kata Saidah yang pernah menjadi Paralel Presenter at 1st English Language Education International Conference 2021, kita juga perlu menguasai bahasa asing yaitu Bahasa Inggris sebagai bahasa universal.

“Selain meningkatkan kualitas sebagai mahasiswa, juga memperluas relasi,” alasan Juara 3 Duta Bahasa Kalsel ini.

Tak hanya Bahasa Inggris, kemampuan berbahasa asing lainnya juga dipelajari Saidah, antara lain Bahasa Arab dan Korea. “Bahasa Arab untuk pelajaran dasarnya sudah saya dapat saat ada pembelajaran Bahasa Arab di kampus selama setahun. Kemudian juga mempelajari Bahasa Korea yang lebih didasari kesukaan nonton Drakor dan menikmati musik K-Pop,” tandasnya. (dea)

———————————————————————-

Artikel ini telah naik cetak di Harian Banjarmasin Post Rubrik Tribun Smart, Minggu (07/08/2022) di halaman 9.