Apakah Identitas Beragama Hanya Formalitas di Kalangan Suku Dayak?

Ilustrasi gadis Dayak ditampilkan saat Ujian Promosi Doktor Seri Mulyani di Aula Gedung Pascasarjana UIN Antasari. Foto Humas-Achmad Magfur

Ilustrasi Gadis Dayak ditampilkan saat Ujian Promosi Doktor Seri Mulyani di Aula Gedung Pascasarjana UIN Antasari. Foto Humas/Achmad Magfur.

BANJARMASIN – Saat melakukan penelitian di sebuah Subetnik Dayak, Guru Besar Ilmu Sejarah dan Budaya Banjar Prof. H. Zulfa Jamalie, Ph.D. menemukan sebuah fenomena, terkait identitas beragama yang dianggap hanya formalitas.

“Bagi mereka, memeluk agama itu bukan sebagai sebuah keyakinan yang akan mereka terapkan pada hidup mereka, tapi hanya sebagai bagian untuk memenuhi apa yang telah ditentukan oleh pemerintah,” jelas Direktur Pascasarjana UIN Antasari tersebut, saat menguji disertasi Mahasiswi S-3 Pendidikan Agama Islam Seri Mulyani, Rabu (03/08/2022).

Seri Mulyani sedang tegang menghadapi ujian disertasi. Foto Humas-Hadi Rustami
Seri Mulyani sedang tegang menghadapi ujian disertasi. Foto Humas/Hadi Rustami

Pertanyaan seperti judul di atas pun diajukan kepada promovendus, yang mengangkat tema Masyarakat Suku Dayak Maanyan Muslim di Kabupaten Barito Selatan (Studi Keberagamaan, Transmisi, dan Internalisasi Ajaran Islam).

“Jadi begini, dalam hal tertentu, mereka mualaf, tapi kemudian dalam konteks yang lain nanti ada sebab tertentu mereka kembali lagi ke agama mereka. Nah, habis itu ada lagi nanti faktor pendorong tertentu juga, mereka kembali lagi mualaf. Nah, fenomena seperti itu apakah juga ada pada masyarakat Dayak Maanyan Muslim?” tanya Prof. Zulfa.

“Kalau di Dayak Maanyan Muslim tidak pak. Mereka tidak bolak-balik agama seperti itu, mereka menjalankan Agama Islam, tapi unsur-unsur itu saja dimasukkannya,” jawab Seri Mulyani.

Unsur-unsur yang dimaksud, adalah tradisi kebudayaan yang masih dilestarikan Masyarakat Dayak Maanyan Muslim, seperti dilarutkannya makanan ke Sungai Barito, dengan terlebih dahulu dibacakan doa selamat.

Seri mengakui dalam penelitiannya, tradisi-tradisi kepercayaan sebelumnya masih melekat di kalangan Dayak Maanyan Muslim, yang misalnya juga terjadi di bidang kesehatan, lewat adanya ritual pengobatan nonmedis.

Tetapi di banyak sisi lainnya, ajaran Islam telah tertransmisi dan terinternalisasi dalam kebiasaan masyarakat, lewat berbagai istilah-istilah khas.

“Transmisi dalam keluarga, yaitu ngayu conto (memberi teladan), patuhen (pembiasaan), dan ngayu petitih (memberi nasihat),” urai Seri Mulyani dalam presentasinya.

Ia menegaskan, Dayak Maanyan Muslim terbilang taat dalam beragama, yang menekankan putra-putrinya menuntut ilmu agama, rajin ke majelis-majelis taklim, bahkan mendatangkan tokoh agama.

Namun demikian tekan Seri Mulyani, akibat faktor lingkungan terkadang membuat Muslim Maanyan susah melepaskan diri dari budaya dan adat kebiasaan orang-orang terdahulu, lantaran memiliki ikatan emosional kesukuan yang kuat.

“Mereka sangat membanggakan identitas mereka sebagai sebuah suku terbesar yang dahulu mendiami Pulau Kalimantan,” jelas Seri dalam kesimpulan disertasinya.

Seperti diketahui, Maanyan merupakan sebuah suku bangsa yang mendiami bagian hilir Sungai Barito. Dalam cerita rakyat, suku ini dahulunya memiliki kerajaan makmur bernama Nan Sarunai, terkenal diisi pelaut-pelaut tangguh, yang konon mampu berlayar hingga Madagaskar di Afrika.

Penelitian Seri Mulyani ini pun mendapat apresiasi dari para penguji, yang terdiri dari Rektor Prof. Dr. H. Mujiburrahman, M.A. (sebagai ketua), Dr. Irfan Noor, M.Hum. (penguji utama), Drs. Setia Budhi, M.Si., Ph.D. (penguji eksternal), Prof. Dr. H. Syaifuddin Sabda, M.Ag. (penguji), Dr. Wahyudin, M.Si. (penguji), dan Dr. Ali Muammar Z.A., S.Si., M.A. (sebagai sekretaris).

“Setelah memperhatikan hasil penulisan disertasi saudara promovendus secara keseluruhan, dialog serta jawaban teruji atas pertanyaan yang diajukan tim penguji, maka sidang tim penguji menetapkan saudara promovendus lulus dengan nilai 87 (A-) dengan bobot 3,5 dan predikat Amat Baik,” ungkap Ketua Penguji yang disambut syukur para pendengar sidang.

Seri Mulyani pun resmi menyandang doktor yang ke-58 dari Pascasarjana UIN Antasari, untuk kemudian kembali mengabdi sebagai dosen di STAI Al-Ma’arif Buntok Provinsi Kalimantan Tengah.

(Fur/Ali)

Dari kiri ke kanan - Ali Muammar, Zulfa Jamalie, Setia Budhi, Mujiburrahman, Seri Mulyani, Irfan Noor, Syaifuddin Sabda, dan Wahyudin. Foto Humas-Hadi Rustami
Dari kiri ke kanan: Dr. Ali Muammar, S.Si., M.A., Prof. H. Zulfa Jamalie, Ph.D., Drs. Setia Budhi, M.Si., Ph.D., Prof. Dr. H. Mujiburrahman, M.A., Dr. Seri Mulyani, M.Pd.I., Dr. Irfan Noor, M.Hum., Prof. Dr. H. Syaifuddin Sabda, M.Ag., dan Dr. Wahyudin, M.Si. Foto Humas/Hadi Rustami.
Foto Bersama Seri Mulyani dengan rekan-rekan seperjuangannya. Foto Humas-Hadi Rustami
Foto bersama Seri Mulyani dengan rekan-rekan seperjuangannya. Foto Humas/Hadi Rustami.
Foto bersama Seri Mulyani bersama keluarga dari Buntok. Foto Humas-Hadi Rustami
Foto Seri Mulyani bersama keluarga dari Buntok. Foto Humas/Hadi Rustami.