Mahasiswi Pecinta Alquran Itu Raih Predikat Sebagai Mahasiswa Teladan 1 UIN Antasari Banjarmasin Tahun 2020

Banjarmasin (08/11/2020) Setelah melalui sejumlah tahapan seleksi yang sangat ketat, Sofia Mawaddah Al Insyirah, mahasiswi semester tujuh program studi Ilmu Al-Quran dan Tafsir pada Fakultas Ushuluddin dan Humaniora itu berhasil meraih predikat sebagai mahasiswa teladan 1 UIN Antasari Banjarmasin tahun 2020. Hal itu tertuang dalam SK Rektor UIN Antasari Banjarmasin Nomor 547 Tahun 2020.

Putri dari pasangan H. Fahrurazi, S.Pd, MM dan Hj. Laily Agustini, S.Ag itu mengungkapkan rasa syukurnya atas prestasi yang telah berhasil diraihnya itu.

“Alhamdulillah, saya sangat bersyukur atas anugerah ini. Pencapaian ini saya anggap sebagai amanah yang harus saya jadikan sebagai acuan agar terus bergerak dan bertumbuh menjadi lebih baik. Tentu semuanya tidak terlepas dari dukungan orang tua, guru-guru, sahabat-sahabat, dan semua pihak yang turut mendoakan keberhasilan ini. Semoga pencapaian kali ini bisa menjadi inspirasi untuk generasi selanjutnya, agar terus memanfaatkan waktu dan kesempatan untuk menjadi manusia yang bermanfaat bagi sekitarnya”

Mahasiswi pecinta Alquran kelahiran Banjarmasin 24 September 1999 itu ternyata juga memiliki segudang prestasi lainnya. Sofia pernah meraih Juara 3 STQ Nasional di Provinsi Bangka Belitung cabang Tahfidz 1 Juz dan Tilawah tahun 2013, juara 3 MTQ tingkat Provinsi Kalimantan Selatan cabang Tafsir Bahasa Arab tahun 2016, juara 1 STQ Nasional di Provinsi Kalimantan Utara cabang Tahfidz 5 Juz dan Tilawah tahun 2017, juara Harapan 1 MTQ tingkat Provinsi Kalimantan Selatan cabang Tafsir Bahasa Arab tahun 2017, juara 3 MTQ tingkat Provinsi Kalimantan Selatan cabang Tahfidz 10 Juz tahun 2018, terbaik IV MHQ Internasional di Maroko Cabang Tahfidz 5 Juz dan Tilawah tahun 2018, Juara 1 MTQ tingkat kota Banjarmasin cabang Tahfidz 10 Juz tahun 2019, juara 1 MTQ tingkat Provinsi Kalimantan Selatan cabang Tahfidz 10 Juz tahun 2019, juara 2 PIONIR IX se-Indonesia di UIN Maulana Malik Ibrahim Malang cabang Tahfidz 5 Juz dan Tilawah tahun 2019, juara 1 MTQ tingkat kota Banjarmasin cabang Tahfidz 10 Juz tahun 2020, penghargaan Zurkani Award sebagai Mahasiswa Prodi IAT Terbaik Fakultas Ushuluddin dan Humaniora tahun 2019 dan menjadi Dewan Hakim Bahana Ramadhan Lil Aulad TVRI Kalimantan Selatan 2016-2019

Sofia juga memiliki tips agar tetap berprestasi, namun tidak kehilangan waktu untuk melakukan kegiatan lainnya.

“Letakkan segala sesuatu sesuai pada tempatnya. Bila memang waktunya untuk belajar, maka belajarlah dengan baik. Jika ada kesempatan untuk istirahat, maka maksimalkan. Bila memang sangat berkeinginan untuk hang-out dengan teman-teman sedangkan ada tugas lain menanti, maka saya memilih untuk selesaikan kewajiban terlebih dahulu, baru menikmati masa lapang kemudian”.

Terakhir, Sofia mengungkapkan bahwa sebagai manusia, kita harus menyadari bahwa kita harus terus bergerak aktif. “Kehidupan ini bersifat dinamis, harus selalu bergerak. Seperti firman Allah dalam QS. Al-Insyirah ayat 7 ‘Maka apabila engkau telah selesai (dari sesuatu urusan), tetaplah bekerja keras (untuk urusan yang lain)’ Seperti halnya tanaman yang dirawat dan dipupuk untuk menghasilkan buah yang baik, semangat dalam diri kita pun begitu. Harus terus ditanam, dirawat, dipupuk, sehingga menghasilkan kinerja yang baik dan maksimal dalam segala situasi”.