Jauh Merantau Kuliah ke Banjarmasin, Riyadh Berhasil Raih Predikat sebagai Mahasiswa Teladan 2 UIN Antasari Banjarmasin Tahun 2020

Ahmad Riyadh Maulidi, mahasiswa semester tujuh Program Studi Pendidikan Agama Islam yang berasal dari Sampit, Kalimantan Tengah ini berhasil meraih predikat sebagai Mahasiswa Teladan 2 UIN Antasari Banjarmasin Tahun 2020. Hal itu tertuang dalam Surat Keputusan Rektor UIN Antasari Banjarmasin nomor 547 Tahun 2020 (07/11/2020).

“Saya sangat terharu dan tidak menyangka bisa meraih gelar mahasiswa teladan ini. Saya yakin bahwa masih ada banyak yang lebih baik dari saya. Anugerah gelar mahasiswa teladan ini akan memotivasi saya untuk selalu bisa menjadi pribadi yang baik dan lebih baik lagi”, ungkap Riyadh.

Putera dari pasangan Rusliansyah, S.Ag dan Isnaniah itu juga sebelumnya sangat aktif berorganisasi sewaktu masih menjadi siswa Madrasah Aliyah. Riyadh tercatat pernah menjadi Wakil Ketua OSIS MAN Sampit Tahun 2015, Sekretaris Umum OSIS MAN Sampit Tahun 2016, Ketua Umum Drumband Al-Kautsar MAN Sampit Tahun 2016, dan Bendahara Umum Gugus Depan Asy-Syabab MAN Sampit Tahun 2016.

Mahasiswa kelahiran Sampit, 08 Juni 1999 ini juga memiliki segudang prestasi, diantaranya Juara I MTQ Cabang Fahmil Quran Kabupaten Kotawaringin Timur Tahun 2015, Juara I MTQ Cabang Fahmil Quran Kabupaten Kotawaringin Timur Tahun 2016, Juara Harapan III MTQ Cabang Fahmil Quran Provinsi Kalimantan Tengah Tahun 2016, dan Juara I MTQ Cabang Fahmil Quran Kabupaten Kotawaringin Timur Tahun 2017.

Selain itu, Riyadh juga pernah menjadi Juara I Lomba Karya Tulis Ilmiah Fakultas Tarbiyah dan Keguruan Tahun 2018, Juara II Lomba Karya Tulis Ilmiah Universitas Islam Negeri Antasari Banjarmasin Tahun 2018, Wakil IV Putera Antasari Tahun 2018, Peserta Student Mobility Program di UIN Sunan Gunung Jati Bandung Tahun 2019, Juara II Lomba Karya Tulis Ilmiah Nasional di UIN Sunan Ampel Surabaya Tahun 2020, Top 100 Artikel dalam Lomba Menulis Opini dengan Tema Covid-19 oleh Unsyiah Press Tahun 2020. 30, meraih penghargaan 20 artikel terbaik dalam lomba Essay Nasional oleh PGSD Universitas Negeri Yogyakarta Tahun 2020, dan Mahasiswa Teladan I Fakultas Tarbiyah dan Keguruan UIN Antasari Banjarmasin

Riyadh juga mengungkapkan bahwa semua orang mempunyai kelebihan masing-masing. Namun, kadang tertutupi oleh sifat malas.

“Ketika sifat malas itu datang maka harus dilawan, karena selangkah di depan malas itu adalah kesuksesan. Selain itu, kita juga harus mengatur waktu dengan baik, agar jangan sampai kita lalai akan kewajiban”, ungkapnya

Terakhir, mahasiswa teladan 2 UIN Antasari Banjarmasin itu menyampaikan bahwa dirinya pun kadang juga ingin bermalas-malasan. Namun, hal itu berusaha dilawannya dengan mengingat dua hal, yaitu perjuangan orang tua yang telah bersusah payah mendidik, membesarkan dan menyekolahkan hingga perguruan tinggi. Kedua, perkataan Imam Syafi’i yang menyebutkan bahwa “jika engkau tidak mampu menahan sulitnya belajar, maka engkau harus  menanggung perihnya kebodohan”