Lomba Untuk PAUD ?

Oleh: Ika Irayana, M.Pd.*

Saat ini Lomba untuk anak usia dini adalah sesuatu yang sangat hits dan marak di laksanakan. Berbagai bentuk perlombaan di adakan mulai dari lomba foto, lomba mewarna dan menggambar, lomba menyayi dan menari, dan masih banyak lagi. Lembaga-lembaga pendidikan bekerjasama dengan banyak sponsorship beramai-ramai menyelenggarakan lomba. Kegiatan ini memang sangat menarik minat para endorshment karena setiap melaksakan lomba untuk anak usia dini, peserta nya membludak dan akan di hadiri bukan saja oleh peserta lomba tapi juga ayah, ibu, bahkan kakek, nenek atau keluarga terdekat anak, sehingga acara selalu meriah.

Lalu pertanyaan nya adalah, Apakah Lomba merupakan stimulasi yang tepat untuk membangun aspek kecerdasan dan kemampuan anak usia dini ???

Anak Usia Dini, adalah anak yang sedang mengumpulkan sebanyak-banyaknya informasi, ilmu, pengetahuan dan pengalaman bermutu untuk bekal hidupnya. Anak belum memiliki kemampuan untuk mengklasifikasikan, mana baik mana buruk, apa yang boleh apa yang tidak, baginya semua yang diterima adalah kebenaran. Dalam lomba terdapat tekanan-tekanan yang justru membuat anak berada dalam berfikir di batang otak, Bila mereka berada di posisi ini maka otak pusat berfikir tidak bisa bekerja.

Anak belum memahami bagaimana menerima makna menang dan kalah. Yang anak tahu kalau menang dapat hadiah, kalau kalah akan bersedih. Bahkan filosofi yang anak tangkap adalah, untuk menjadi Juara yang lain harus kalah, untuk dapat bahagia maka harus ada yang menderita. Montessori menyebut anak belajar sesuai taraf kematangannya, dan anak akan mengembangkan kepercayaan pada dirinya bila berhasil melaksanakan tugas-tugas sederhana. Saat anak kalah, hal itu bisa saja berdampak kepada hilangnya rasa percaya diri pada anak.

Lilian Katz, PhD, mantan Presiden National Association for the Education of Young Children (NAEYC), mengatakan bahwa pendidikan di Barat justru sudah lama meninggalkan cara-cara kompetisi yang cenderung membuat anak egois. Menurutnya, Barat kini belajar dari Timur yang lebih mengedepankan dan menumbuhkan sifat gotong-royong dan kerjasama positif.

Dr Pamela Phelps, Direktur Creative School Florida, sangat tidak menganjurkan lomba di anak usia dini. Menurutnya, dunia menjadi sangat kompetitif karena lomba diajarkan sejak dini. Anak yang sering menang lomba akan terus mengasah diri sendiri dan Padahal, ntuk menjaga keberlangsungan dunia diperlukan sifat kerjasama saling mendukung dan melindungi, bukan dengan saling mengalahkan. Banyak dampak buruk dari perlombaan untuk anak usia dini. Hanya sedikit anak yang mendapat predikat juara dan merasa hebat, namun mematikan sebagian besar anak lainnya. Anak bisa kehilangan rasa percaya diri, merasa tidak mampu, dan kemungkinan ia memiliki kosep diri yang negatif.

Kemampuan berfikir abstrak anak di usia ini belum lengkap terbangun, anak masih pada tahapan berfikir konkrit, sehingga pembelajaran yang seharusnya mereka terima adalah hal-hal yang dapat mereka lihat, sentuh, dengar, rasa. Kemenangan adalah seseuatu yang tidak dapat di jangkau oleh anak, mendidik anak dengan hadiah justru tidak membangun self directed nya. Orang dewasa sebaiknya mendidik anak untuk hidup yang bermafaat, bukan anak yang senang pada hadiah. Bangun pengertian anak tentang tujuan dan alasan melakukan sesuatu agar anak mengerti tentang sebab dan akibat.

Piaget membagi tahapan perkembangan kognitif anak menjadi 4, yaitu tahap sensorimotor (0-24 bulan), tahap praoperasional (2-7 tahun), tahap operasional konkret (7-11 tahun), dan tahap operasional formal (mulai umur 11 tahun). Di tahapan praoperasinonal  anak mulai dapat menerima rangsangan, tetapi sangat terbatas. Ia juga masih “egosentris” karena hanya mampu mempertimbangkan sesuatu dari sudut pandang dirinya sendiri. Saat anak mengikuti lomba mewarna misalnya, panitia lomba memberikan kertas dengan gambar yang harus anak warnai dan tentu saja panitia memiliki kriteria lomba yang tidak di fahami anak. Kemudian anak akan mulai menggoreskan krayon sesuai dengan kemampuan motorik nya masing-masing, ada yang sudah mampu memegang krayon dengan tepat ada yang masing menggenggam krayon dengan seluruh jarinya. Kemudian hasil dari karya mereka di bandingkan untuk memperoleh juara terbaik. Panitia pastinya akan memenangkan anak yang hasil karyanya bagus menurut kriteria mereka dan mengalahkan yang lain. Bisakah anda bayangkan bagaimana anak menerima pengumuman juara yang menyatakan kalah menang sementara baginya, hasil karya nya adalah yang terbaik untuknya.

Menurut Ibu drg. Hj. Wismiarti Tamin, pendiri Sekolah Al Falah Jakarta sekaligus pelopor Sentra dan BCCT di Indonesia, tugas orangtua untuk anak di usia dininya adalah membangun sambungan sel otak anaknya sebanyak yang dia mau sebanyak yang dia mampu. Agar orangtua dapat  membangun sel otak anaknya tersebut banyak cara yang dilakukan, selain dari mendapatkan kasih sayang yang juga sangat penting bagi anak adalah bermain. Ajarkan, kenalkan dan contohkan anak usia dini tentang berbagai konsep kehidupan, biarkan mereka belajar dengan natural dalam bermainnya, karena anak yang gembira akan belajar dan kaya dengan ilmu pengetahuan.

Tak perlu mengukur kepandaian, ketangkasan atau kecerdasan lalu membandingkan antara anak satu dan lainnya untuk mencari siapa yang paling atau terbaik. Anak usia dini tidak butuh pengakuan dari orang lain apalagi yang tidak dikenalnya, anak hanya perlu pengakuan dan penerimaan penuh cinta dari orangtua dan orang dewasa terdekatnya untuk membangun kepercayaan diri dan keberaniannya. Semoga kita dapat menjadi Orangtua terbaik untuk anak-anak kita.

 

*Profil Penulis

Ika Irayana adalah Dosen di UIN Antasari Banjarmasin sejak 2017 pada Fakultas Tarbiyah dan Keguruan (FTK) Jurusan Pendidikan Islam Anak Usia Dini (PIAUD). Lahir di Surabaya,  4 Oktober, 1979.  Ika menyelesaikan pendidikan SMP dan SMA nya di Pondok Modern Darussalam Gontor Putri, Mantingan Ngawi Jawa Timur pada tahun 1999 kemudian melanjutkan pendidikan di Fakultas Tarbiyah IAIN Antasari jurusan Bahasa Inggris, lulus tahun 2006, dan Pendidikan Master pada Jurusan Pendidikan Dasar dengan Konsentrasi Pendidikan Anak Usia DIni (PAUD) selesai tahun 2016 di Universitas Negeri Surabaya.

Ika adalah Kepala Sekolah di Paud Terpadu Tarbiyatul Athfal sejak tahun 2014 sampai ia menjadi Dosen di FTK UIN Antasari Jurusan PAIUD pada tahun 2017. Saat selain menjadi Dosen, Ika juga adalah Asesor BAN PAUD dan PNF Kalimantan Selatan serta konsultan untuk Lembaga PAUD di Banjarmasin. Ika juga mengisi program Radio di RRI Banjarmasin dan Program Parenting di Lembaga-lembaga PAUD.