Kurikulum Tombak Mutu Lulusan

Selasa (2018/08/14) –  Selasa-Rabu, 14-15 Agustus 2018 diadakan Lokakarya Visi, Misi, dan Kurikulum Pascasarjana UIN Antasari bertempat di Hotel Best Western Banjarmasin. Peserta undangan merupakan pejabat dan dosen di Pascasarjana UIN Antasari dengan menghadirkan narasumber Prof. Sutrisno, M.Ag., Wakil Rektor 1 UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta.

“Kurikulum harus disusun berdasarkan visi, misi, dan tujuan perguruan tinggi kita. Paling tidak ada 3 distingsi UIN Antasari yang penting dan sudah lama dirintis pendahulu kita. Pertama adalah integrasi dinamis yang saling mencerahkan, memperkaya, dan memperbaharui. Kedua adalah integrasi Islam dan kebangsaan, yang terakhir berbasis lokal dan berwawasan global,” ujar Rektor Prof. Mujib membuka acara. Lebih lanjut, dirinya juga menyoroti masalah sosial juga non sosial khususnya di Kalimantan Selatan yang perlu dicari solusinya dan kampus bisa memberikan pemecahan problemnya.  Hal ini sebagai bentuk  berbasis lokal yang dicanangkan. Selain itu, tuntutan berwawasan global sendiri adalah mengembangkan kajian dengan tema serupa di dunia yang terkait bidang masing-masing.

Menurut Sutrisno, kebutuhan kurikulum saat ini mengacu pada KKNI dan SN-DIKTI artinya dalam melakukan redesain, melaksanakan pembelajaran, penelitian, penilaian, dan tindaklanjutnya harus berpedoman pada KKNI dan SNDikti, tak terkecuali untuk program Magister dan Doktor. “Program Magister ada di level 8, artinya mahasiswa harus mampu mengamalkan dan mengembangkan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi melalui penalaran dan penelitian ilmiah. Sementara itu program Doktor berada di level  9 dimana mahasiswa harus mampu mengembangkan pengetahuan, teknologi, atau seni baru dalam bidang keilmuannya melalui riset sehingga menghasilkan karya yang kreatif, original, dan  teruji. Maka dari itu, desain kurikulum sangat penting untuk mencetak profil lulusan yang diharapkan,” jelasnya.

Sedemikian pentingnya kurikulum maka diperlukan dokumen kurikulum yang disyaratkan akreditasi versi 3.0 BAN-PT diantaranya keunggulan keilmuan prodi, manfaat prodi, SPMI di prodi, serapan lulusan sesuai capaian pembelajaran prodi, profil lulusan, capaian pembelajaran, matriks bahan kajian, matakuliah disusun dari bahan kajian, susunan mata kuliah, mutu RPS, subtansi praktikum, metode dan bentuk perkuliahan, pemutakhiran bahan ajar, serta sistem penilaian.  (fdh/humas)