UIN Antasari Dukung Pengembangan Karir dan Kewirausahaan Bagi Mahasiswa

Selasa (2018/08/14) – Unit Pelaksana Teknis Pengembangan Karir dan Kewirausahaan UIN Antasari Banjarmasin menyelenggarakan kuliah umum dalam rangka pengembangan Tri Dharma Perguruan Tinggi dengan tema “UIN Antasari Era Disrupsi Dunia Pendidikan dengan Mengoptimalkan Peranan Pusat Karir dan Kewirausahaan,” bertempat di Aula Zafry Zamzam. Hadir sebagai undangan adalah Rektor Prof. Dr. H. Mujiburrahman, M.A., Wakil Rektor Bidang Kemahasiswaan dan Kerjasama Dr. Hj. Nida Mufidah, M. Pd., para ketua unit dan lembaga, dekan, ketua jurusan, dosen, dan mahasiswa UIN Antasari. Kegiatan ini mengundang narasumber dari Engineering Career Center Universitas Gadjah Mada, Nurhadi, ST., CEC.

“Acara ini sangat penting bagi pengembangan kampus. Berawal dari tracer study, kami menemukan bahwa alumni kurang menguasai softskill seperti kemampuan berbahasa asing dan penguasaan teknologi. Maka dari itu, kami adakan FGD dengan alumni untuk berbicara masalah karir, kemudian mulai tahun 2014 dimulailah kegiatan pembekalan dunia kerja serta lanjut studi bagi mahasiswa yang akan lulus dan baru diwisuda,” ungkap Rektor. Lebih lanjut, Mujib menjelaskan bahwa tanggapan mahasiswa sangat baik dan akhirnya diadakan jobfair untuk menindaklanjutinya.

“UPT Pengembangan Karir dan Kewirausahaan merupakan unit baru yang dibentuk Kemenag dan sementara hanya ada di UIN yang baru beralih status, termasuk UIN Antasari. Maka kita perlu kerjasama untuk mengembangkan UPT ini,” tandas Yani Gusriani, ketua UPT Pengembangan Karir dan Kewirausahaan, ketika memoderatori pembukaan kuliah umum.

Sementara itu, Nurhadi mengatakan bahwa dunia sekarang menghadapi era di mana masa depan penuh dengan turbulence, uncertainty, novelty, dan ambiguity karena perkembangan teknologi. “Ini harus kita pikirkan seberapa cepat perubahan di kampus untuk mengimbangi perubahan dunia. Oleh karenanya, penguasaan softskill sangat penting sekali. Sebanyak 71.58% perusahaan bahkan menginginkan adanya muatan softskill pada kurikulum di perguruan tinggi dan 15.79% menginginkan adanya pengenalan dunia kerja yang relevan dengan pendidikan mahasiswa,” jelasnya. Paling tidak di tahun pertama, kurikulum bermuatan softkill memiliki aspek Self Awareness, Self Assessment, Self Direction, Self Exploration, Goal Setting, Group Conseling, dan Meet & Greet Company.

UPT Pengembangan Karir dan Kewirausahaan UIN Antasari sendiri memiliki 3 divisi yakni Divisi Tracer Study, Divisi Kewirausahaan, dan Divisi Karir yang tengah berbenah untuk pelayanan terbaik bagi mahasiswa. (fdh/humas)