Integrasi Agama dan Sains Ciri Khas UIN Antasari

Rabu (2018/08/15) – Unit Penjaminan Mutu Fakultas Tarbiyah dan Keguruan UIN Antasari menyelenggarakan Seminar Peningkatan Kompetensi Dosen dengan tema “Integrasi Ilmu Agama Dalam Pembelajaran Sains”, bertempat di Aula Zafry Zamzam. Undangan yang hadir diantaranya Wakil Rektor Bidang Kemahasiswaan dan Kerjasama, Dr. Hj. Nida Mufidah, M.Pd., Wakil Dekan Bidang Administrasi Umum, Perencanaan, dan Keuangan FTK Dr. H. Hasni Noor, M.Ag., Wakil Dekan Bidang Kemahasiswaan dan Kerjasama FTK, Dr. Sayiful Bahri, M. Ag., serta para dosen. Narasumber yang dihadirkan di seminar adalah Dr. Hairul Hudaya, M.Ag.

Menyambut acara, Dr. Tarwilah sebagai Ketua Unit Penjaminan Mutu FTK mengatakan bahwa integrasi ilmu agama dan sains sedang marak dibincangkan. “Rupanya ada anggapan kuat di masyarakat bahwa agama dan sains adalah dua hal yang tidak terkait, padahal sebenarnya tidak. Banyak ayat dalam Alquran yang menjelaskan fenomena yang dapat dikaji oleh sains, misalnya ayat tentang penciptaan alam semesta.,” ungkapnya. Tarwilah menegaskan bahwa integrasi ini perlu dikaji oleh UIN Antasari khususnya Fakultas Tarbiyah dan Keguruan yang memiliki prodi sains. Melalui seminar ini diharapkan dapat meningkatkan mutu akademik melalui peningkatan mutu dosen.

Hal senada juga dijelaskan oleh Dr. Hasni Noor bahwa Alquran telah memuat ilmu sains dan menjadi bukti bahwa sebenarnya sains tidak terpisah oleh agama. “Sayangnya kejadian di muka bumi lebih banyak ditelaah oleh ilmuwan barat yang cenderung mendikotomikan agama dan sains. Ini menjadi tantangan bagi kita sebagai muslim dan juga integrasi agama dan sains menjadi distingsi bagi UIN Antasari,” kata Hasni.

Sementara itu, Wakil Rektor Bidang Kemahasiswaan dan Kerjasama, Dr. Hj. Nida Mufidah, M.Pd., sangat mengapresiasi seminar yang dilakukan oleh FTK demi peningkatan kompetensi dosen ini. “Jangan sampai sains terlepas dari Islam agar tidak berorientasi pada dunia saja. Semoga seminar ini dapat mengarahkan kita untuk kembali ke peradaban Islam yang maju serta khususnya prodi sains dapat menghasilkan lulusan yang seimbang IMTAQ dan keilmuan prodinya,” harap Nida. (fdh/humas)