Kita Berbeda, Kita Berteman, Kenapa Tidak?

Oleh : Yulia Hairina

Kemajemukan harus bisa diterima, tanpa adanya Perbedaan”- Gus Dur-

Dunia itu beragam dan hal itu merupakan sunatullah, sesuatu yang tidak dapat di tolak oleh siapapun, itu adalah kenyataan yang harus di terima oleh umat manusia hal ini sesuai dengan surah Al-Hujarat ayat 13 Hai manusia, sesungguhnya kami jadikan kamu dari laki-laki dan perempuan, dan kami jadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling mengenal…” apalagi di Indonesia yang merupakan negara multikultural artinya memiliki tingkat keanekaragaman tergolong tinggi, mulai dari suku, ras, etnis, bahasa dan juga agama. Keberagaman ini yang kemudian menjadi sebuah kekayaan bangsa yang tentunya tidak banyak dimiliki oleh negara lain, namun di sisi lain hal ini juga sangat potensial menjadi sumber konflik yang akan menimbulkan korban jiwa, luka,dan kerugian material yang tidak sedikit.

Konflik yang terjadi dikarenakan keberagaman ini antara lain sebut saja kasus Agama di Ambon, Poso, Papua, kasus Suku di Sampit dan masih banyak kasus lainnya di seluruh wilayah di Indonesia.  Dikutip dari kompas.com bahwa setelah masa reformasi setidaknya sampai tahun 2020 ini ada 2398 kasus akibat intoleransi dan diskriminasi, angka yang fantastis bukan? Diketahui dari jumlah kasus tersebut sebanyak 65 persen berlatar belakang agama dan sekitar 20 persen karena masalah etnis, sisanya karena antar golongan. Dalam kajian psikologi sosial, istilah intoleransi ini biasanya bergabung dengan istilah diskriminasi, yaitu perlakuan yang berbeda berdasarkan kelompok atau identitas sosialnya (ras, golongan, jenis kelamin, ekonomi, agama, dan sebagainya).

Kalau di telisik lebih jauh awal mula masalah intoleransi lahir dari rahim prasangka atau prejudice. Secara sederhana prasangka dapat di artikan sifat negatif, dan sesuatu yang bersifat emosional, ada juga yang mengatakan bahwa prasangka adalah opini tentang sesuatu atau seseorang atau kelompok tertentu yang terbentuk semata-mata didasarkan pada keanggotan dan sifatnya terlalu dini tanpa pengetahuan serta pengamatan yang cukup. Hal ini yang menimbulkan kecurigaan dan kebencian yang pada akhirnya menjurus pada perilaku dan aksi intoleransi maupun diskriminasi, terutama bagi anak dan remaja yang biasanya menjadi “sasaran empuk” bagi generasi sebelumnya untuk menanamkan prasangka. Padahal dalam Islam sendiri secara tegas sudah di jelaskan pada surat Al-Hujarat ayat 12 mengenai perintah untuk tidak berprasangka buruk bahkan sampai mencari-cari kesalahan oranglain, bahkan dalam hadits pun juga sudah di jelaskan bahwa kita harus berhati-hati dan menjauhi dari prasangka (buruk). Artinya ajaran Islam memandang prasangka sosial sebagai suatu sikap yang mengakibatkan keburukan bagi kehidupan manusia Tapi apa mungkin manusia tidak memiliki prasangka? Apalagi setiap hari media online terutama media sosial terus menerus memborbardir dengan berita yang menakutkan, penuh dengan ujaran-ujaran kebencian dan provokatif.

Prasangka muncul dari stereotip yang biasanya berkembang di masyakarat, dapat diartikan stereotip adalah generalisasi pada setiap anggota kelompok tanpa pertimbangan yang matang. Dalam keseharian kita sebenarnya cukup akrab dengan stereotip, baik terkait dengan strereotip agama, atau pun etnis dan suku tertentu contohnya: orang Padang itu perhitungan dan pelit, orang Jawa itu rajin, orang Makassar itu pemarah, orang Cina itu pandai dan cerdik, dan berbagai macam stereotip lainnya. Akibat dari stereotip inilah seseorang tidak dapat membedakan karakter yang dimiliki oleh pribadi anggota kelompok dengan karakter kelompoknya. Stereotip bersifat otomatis bahkan tanpa disadari orang yang bersangkutan ini kemudian menimbulkan prasangka dan yang menjadi motor dari intolernasi dan diskriminasi yang mana memang merupakan konsekuensi alamiah dari pola pikir yang ada dalam setiap kognisi makhluk sosial, termasuk manusia.

Dalam ilmu perilaku fungsi kognitif individu memiliki kecenderungan untuk melakukan kategorisasi. Pola pikir ini merupakan bawaan dari leluhur manusia ketika masih menjadi pemburu dan pengumpul makanan (hunter-gatherer). Konon katanya, ganasnya alam liar membuat manusia harus berkelompok dan saling membantu untuk bertahan hidup. Kategorisasi antara ‘kami’ dan ‘mereka’ merupakan representasi himpunan kesamaan-kesamaan di antara anggota kelompoknya, sedangkan kata mereka menegaskan perbedaan-perbedaan yang dimiliki anggota kelompok lainnya. Perbedaan ini yang kemudian menjadi akar dari ketegangan-ketegangan kelompok.

Seandainya kata ‘kami’ atau ‘mereka’ menjadi ‘kita’ bukan hal yang mustahil kalau persatuan akan bisa di raih, apalagi kita bangsa Indonesia memiliki semboyan yaitu Bhinneka Tunggal Ika yang artinya berbeda-beda tapi tetap satu serta ikrar Sumpah Pemuda yang sebenarnya bisa di apresasi secara mendalam karena mampu mengubah perspektif `kami` dan `mereka` menjadi `kita`. Kemudian kalau kita melihat dari sejarah, betapa berat perjuangan merebut kemerdekaan negara ini, tidak hanya diperjuangkan oleh satu kelompok, suku ataupun kelompok agama tertentu, semua kelompok berperan dalam memerdekan Indonesia dengan cara masing-masing tapi satu tujuam tertentu.

Usaha-usaha preventif untuk mencegah prasangka yang menyebabkan intoleransi dan diskriminasi diperlukan sejak dini agar nilai multikulturalisme pada generasi penerus kita semakin kokoh di tengah derasnya arus globalisasi dan kemajuan teknologi seperti sekarang. Pendidikan multikultural adalah salah satu cara untuk mencegah prasangka tersebut. Cara sederhana  yang di ajukan penulis dalam upaya pencegahan tersebut di mulai dari lingkungan rumah dan sekolah, yaitu dengan memberikan pengalaman keberagaman pada anak-anak sejak dini, tidak hanya dalam hal yang sifatnya konstekstual  namun juga yang sifatnya lebih konkrit dan praktis, misalnya membuat anak merasakan pengalaman menjadi minoritas maupun mayoritas dengan kegiatan-kegiatan, contoh lainnya perkenalkan kepada anak tentang keragaman dengan mengajak berkunjung ke tempat yang penuh keragaman,  kemudian juga orangtua dan guru dapat mengajak anak untuk berbincang santai tentang perbedaan serta mengajarkan bagaimana memberikan respon dan sikap yang tepat terhadap perbedaan tersebut. Orangtua dan guru harus dapat  menjadi contoh bagi anak dalam menyikapi keragaman misalnya berpikiran terbuka, tidak mudah terprovokasi, menyebarkan hal-hal baik bukan hoax dan menghargai oranglain.

Kita perlu membangun perjumpaan dalam perbedaan, menumbuhkan lingkungan yang multikultral akan meminimalisir prasangka sekaligus mengurangi cara pandang yang didasarkan pada latar belakang suku, etnis, dan agama. Perbedaan membuat hidup kita menjadi lebih berwarna semua perbedaan harus bisa diterima, berbeda bukan berarti tidak beteman bukan?