Halal Bihalal Keluarga Besar UIN Antasari di Gelar Secara Online

UIN Antasari, Banjarmasin – H+4 Pasca Idul Fitri 1441H, Rektor UIN Antasari Prof. Dr. H. Mujiburrahman, MA bersama keluarga besar UIN Antasari menggelar Halal Bihalal, Kamis, (28/5/2020). Berbeda dari tahun-tahun sebelumnya dengan menggelar open house, halal bihalal kali ini digelar secara virtual berbasis Video Confrence.

Sejumlah pimpinan mengikuti halal bihalal tersebut, di antarnya Ketua Senat Al-Jamiah, Prof. Dr. H. A. Hafiz Anshari, AZ, MA beserta anggota Senat, wakil-wakil rektor, Direktur Pascasarjana, Dekan-Dekan dan Wakil-Wakil Dekan Fakultas, Ketua-Ketua Lembaga, Kepala Pusat dan Kepala Unit, Kabag dan Kasubbag, Kajur dan Sekjur serta tak ketinggalan Dosen dan Tenaga Kependidikan di lingkungan UIN Antasari Banjarmasin.

Rektor dalam sambutannya, selain bermaaf-maafan, beliau juga menyampaikan ucapan Selamat Hari Raya Idul Fitri 1441 H di tengah pandemi Covid-19 yang terjadi saat ini dan tidak mengurangi rasa syukur dan rasa bahagia masih bisa bersilaturrahmi meski tidak secara langsung.

“Hari ini kita membaca berita bahwa Kalimantan Selatan adalah salah satu dari 6 Provinsi yang terparah kasus covid-19 dan Presiden memberikan instruksi kepada gugus tugas Covid-19 nasional untuk fokos membantu 6 Provinsi ini, kalau urutan yang saya baca di Kompas kita berada di posisi kedua setelah Jawa Timur” jelas Mujiburrahman.

Disisi lain, lanjut Mujiburrahman kita sudah mendengar pernyataan para pejabat baik pusat maupun daerah bahwa tidak lama lagi kita akan menghadapi  apa yang disebut dengan “New Normal” atau hidup normal yang baru.

“Dalam situasi yang tidak menentu ini, tentu kami dan kita semua harus berpikir keras menghadapi apa yang harus kita sikapi, kebijakan apa yang harus kita tetapkan dalam rangka menghadapai situasi yang tidak normal ini” ucap Mujiburrahman.

Di tengah krisis seperti ini, Mujiburrahman menjeleskan bahwa mungkin tidak banyak kegiatan yang bisa dilakukan dan hanya berfokus kepada kegiatan yang tidak menuntut banyak dana tetapi bisa membuat kegiatan yang lebih produktif dan kreatif dalam melaksanakan tugas dan amanah masing-masing.

Dalam menghadapi kemungkinan New Normal  bagaimana nanti pelaksanakan berbagai kegiatan agar tidak membahayakan kesehatan dan keselamatan semua warga kampus UIN Antasari sudah dibicarakan para pimpinan UIN Antasari pada bulan Ramadhan untuk menimbang berbagai kemungkinan yang bisa diambil sebagai langkah-langkah kedepan.

Selain itu, Mujiburrahman menyampaikan bahwa para pimpinan sedang memikirkan langkah-langkah bagaimana menghadapi kegiatan yang tidak bisa dihindari, seperti kegiatan pembelajaran di Ma’had Al-Jami’ah, wisuda yang telah tertunda pada bulan April, pembelajaran UPB dan PBAK.

Rektor menyinggung pula mengenai pembangunan Kampus UIN 2. Beliau mengungkapkan rasa syukur, mengkipun kondisinya sangat terbatas namun pembangunan berjalan lancar dan hasil pekerjaannya melampai target.

Dari segi infrastruktur, di kampus akan mempersiapkan segala sesuatu yang mungkin dibutuhkan, seperti tempat cuci tangan, alat pengukur suhu dan lain sebagainya yang dibutuhkan dalam menghadapi kemungkinan New Normal ini.

“Sekali lagi kami sebagai pribadi dan keluarga memohon maaf, memohon ampun, meminta ridha apabila ada hal-hal yang kurang berkenan dihati bapa ibu sekalian selama kami memimpin dengan segala kekurangan yang ada, dan kami memohon doa semoga keadaan kita semakin membaik dan cita-cita kita untuk membuat kampus kita semakin maju bisa terwujud dalam waktu yang tidak terlalu lama” pungkas Rektor. (yad/hdr)