UIN Antasari Fasilitasi Peserta Berkebutuhan Khusus Netra Ujian SSE UM-PTKIN 2022, Bisa Jadi Percontohan Nasional

BANJARMASIN – Dipandu gurunya, Bapak Aan, Akhmad Nazimullah perlahan memasuki Ruang Laboratorium Komputer, Unit Teknologi Informasi dan Pangkalan Data (UTIPD) UIN Antasari, Gedung Pusat Sumber Belajar Kampus UIN Antasari Banjarmasin. Ia berangkat dari kota intan Martapura (Kabupaten Banjar), untuk mengikuti Ujian Sistem Seleksi Elektornik (SSE) Ujian Masuk Perguruan Tinggi Keagamaan Islam Negeri (UM-PTKIN) 2022, yang difasilitasi Universitas Islam Negeri Antasari, Rabu (15/06).

Sementara peserta Ujian SSE UM-PTKIN 2022 mengikuti ujian dirumah masing-masing, Nazimullah ternyata istimewa, dia penyandang disabilitas netra yang dengan motivasi tinggi ingin melanjutkan studi kejenjang perguruan tinggi. Dan pilihannnya jatuh UIN Antasari program studi Pendidikan Agama Islam, mendaftar pada jalur UM-PTKIN Tahun 2022 ini.

Mendengar ada peserta berkebutuhan khusus netra, Rektor UIN Antasari Prof. Dr. Mujiburrahman didampingi Wakil Rektor Bidang Akademik dan Kelembagaan, Dr. Nida Mufidah, menyambut kehadiran Nazamuddin di ruangan ujian. Ia mendapat kesempatan berbagi cerita dan motivasi dan inspirasi kepada Rektor dan seluruh panitia nasional dan local seluruh Indonesia melalui ruang zoom meeting.

Tak disangka, dibalik keterbatasannya, Nazimullah siswa berprestasi, banyak kejuaraan yang telah dia menangi. Saat Pekan Paralimpik Nasional (Peparnas) XVI Papua, di Cabang Olahraga Tenis Meja beregu, dia mendapat medali emas. (Kalsel Juara Cabor Tenis Meja Peparnas XVI Papua)

“Saya berharap, dengan prestasi-prestasi yang sudah saya capai, bisa diterima kuliah disini dan mendapatkan beasiswa untuk masa kuliah saya di UIN Antasari di Banjarmasin” harapannya yang ditujukan kepada Presiden Joko Widodo, Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas, termasuk kepada Rektor UIN Antasari.

Saat sesi ke-6 Ujian SSE UM-PTKIN dimulai pukul 14.30 WITA, Nazimullah pun dipandu menuju meja komputer untuk menjawab soal-soal ujian. Di sini ia dipandu panitia dan guru pendamping, mendengarkan pembacaan sekaligus penjelasan soal yang berbentuk gambar ataupun Bahasa Arab dan Inggris oleh guru di sampingnya.

Dengan semua bentuk fasilitasi ini, Panitia Pusat berharap UIN Antasari bisa menjadi percontohan nasional di kemudian hari, dengan membuka program khusus bagi para penyandang disabilitas.

“Saya sangat berharap di UIN Antasari ini, bila perlu ada satu fakultas atau salah satu jurusan yang mengakomodir mahasiswa-mahasiswa yang berkebutuhan khusus, maka akan menjadi satu kampus rujukan secara nasional, seluruh Indonesia akan terkonsentrasi untuk berkuliah di UIN Antasari,” usul H. Suhirman Adita dari UIN Mataram yang juga Ketua Forum Humas PTKIN se-Indonesia saat melakukan monitoring bersama Mawardi Ahmad dari UIN Palembang di UIN Antasari Banjarmasin.