Galakkan Penelitian Mahasiswa, UIN Antasari Kenalkan Aplikasi Manajemen Referensi

Banjarmasin – Lembaga Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat (LP2M) Universitas Islam Negeri Antasari, kembali menggelar _Workshop_ Penguatan Kapasitas Mahasiswa dalam Penelitian dan Publikasi Ilmiah secara hybrid, Kamis (23/06/2022).

Kegiatan yang berpusat di Aula Zafry Zamzam Gedung Rektorat Lantai 3 tersebut, merupakan lanjutan dari pelatihan tahap pertama pada 13 juni 2022 lalu, dengan menghadirkan 3 orang narasumber, yakni Abdul Rozaq, M.Cs. (Dosen Universitas PGRI Madiun), Dr. M. Zainal Abdidin, M.Ag (Ketua LP2M) dan Najmi Fuady, M.A (Dosen UNU Kalsel).

Berbeda dengan sebelumnya, kali ini berfokus pada praktik media-media digital untuk penelitian dan mengenal lebih dekat manajemen referensi Zotero, yaitu sebuah perangkat lunak untuk mengumpulkan, mengelola, dan membuat sumber kutipan serta daftar pustaka.

“Perkembangan mutakhir menuntut kita untuk kemudian senantiasa beradaptasi. Perkembangan kekinian tidak sama dengan yang dahulu ketika kita dihadapkan dengan kuliah, sekarang ada kemajuan-kemajuan di bidang teknologi informasi, seperti pedoman  karya ilmiah punya UIN Antasari yang terbit Desember tahun kemarin, sebagai panduan menunaikan kewajiban menyusun skripsi dengan menggunakan manajemen referensi Zotero ataupun Mendeley,” jelas Ketua LP2M Dr. Muhammad Zainal Abidin, M.Ag., dalam sambutannya.

Lebih lanjut ia menegaskan, media-media riset digital (netnografi) seperti Google Scholar, Academia Edu, Scopus, dan lainnya, merupakan perkembangan mutakhir yang harus dipahami, karena semua akademisi terlibat dalam mengembangkannya, termasuk mahasiswa.

Kegiatan ini turut diapresiasi Wakil Rektor Bidang Kemahasiswaan dan Kerja Sama Dr. Irfan Noor, M.Hum. yang membuka secara resmi acara ini.

“Saya kira ini sangat penting sekali untuk mahasiswa. Apa yang hari ini kita lakukan adalah dalam rangka ingin mengembangkan bidang penelitian mahasiswa,” ujarnya.

Dirinya berharap dengan adanya program ini, penelitian mahasiswa tidak hanya sekadar riset kemudian disimpan, namun juga dipublikasikan agar berguna bagi banyak orang. (Yad/Fur/Ali)