Dialog Serumpun, Gerbang Penelitian tentang Kajian Islam di Asia Tenggara

Rabu (25/08/2021) – UIN Antasari Banjarmasin berkerjasama dengan Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM) dan Princess of Naradhiwas University (PNU) Thailand menggelar Dialog Serumpun bertema “Isu-isu Riset dan Kajian Islam Terkini di Indonesia, Malaysia dan Thailand”, secara daring via Zoom Meeting.

Dialog Serumpun ini menghadirkan Prof. Dr. H. Mujiburrahman, MA, Rektor UIN Antasari Banjarmasin, Prof. Madya Dr. Salasiah Hanin Hamjah dari UKM dan Asst. Prof. dr. Preecha Salaemae dari PNU, sebagai pembicara. Acara dimoderatori oleh Dr. Muhammad Iqbal, M.Si yang merupakan dosen UIN Antasari Banjarmasin.

Event ini membincangkan isu-isu riset dan pola keberagamaan penganut Islam di Asia Tenggara terutama di Indonesia, Malaysia dan Thailand. Terdaftar ada 214 peserta yang siap mengikuti acara hingga usai. Mereka terdiri dari kalangan akademisi, dosen, peneliti, guru, dan masyarakat umum.

Prof. Dr. H. Mujiburrahman, MA menyampaikan materinya berjudul “Islam dalam Kajian Akademik di Indonesia”, Prof. Madya Dr. Salasiah Hanin Hamjah membincangkan “Peneraju Kluster Warisan dan Masyarakat Madani” dan Asst. Prof. dr. Preecha Salaemae mengulas “Pengurusan Sistem Pendidikan Pengajian Tinggi di Thailand dalam Membangun Modal Insan”. Dialog ini lebih menarik dengan diskusi atau sesi tanya jawab antara narasumber dan peserta.

Pada pembukaan acara, Dr. H. Hamdan, M.Pd selaku Wakil Rektor Bidang Akademik dan Kelembagaan UIN Antasari Banjarmasin sekaligus merupakan ketua Steering Committee, mengucapkan terimakasih kepada para narasumber yang telah bersedia dalam mendukung kegiatan ini.

Hamdan mengatakan bahwa materi-materi yang dipaparkan dalam dialog ini sangat urgent untuk ditelaah lebih lanjut melalui riset atau penelitian karena pola keberagamaan penganut Islam di Asia Tenggara sangat berbeda dengan penganut Islam di kawasan Timur Tengah dan Asia Selatan, ujarnya.

Selain itu, keberadaan tokoh-tokoh Islam di Asia Tenggara seperti Syekh Muhammad Arsyad Al-Banjari  dari Indonesia, Dato’ Ustad Fadzil Noor dan Tuan Guru H. Abdul Hadi Awang dari Malaysia, dan Syekh Ahmad dan Muhammad Syaid dari Thailand, serta masih banyak lagi tokoh ulama lainnya yang memberikan pengaruh besar di masanya hingga saat ini tentu sangat menarik untuk diadakan pengkajian.

Hamdan menjelaskan juga bahwa kegiatan ini merupakan kegiatan pembuka atau pengantar untuk event yang lebih besar, yaitu “The 3rd International Conference on Islam, Development and Social Harmony in Southeast Asia (ICDIS)” yang akan dilaksanakan pada 7 – 8 Oktober 2021.

Pada akhir sambutannya, Hamdan berharap kegiatan forum ilmiah dan kajian Islam yang digagas oleh 3 universitas dari 3 negara serumpun ini tetap berlangsung di masa yang akan datang dengan lebih baik.