Baru Bermalam 3 Hari, Para Mahasiswi Baru Ingin Keterusan di Asrama Sampai Lulus

Para mahasiswi berbahagia mengikuti program ma'had al-jamiah (Foto-Humas-Hadi Rustami) - kompres

Para mahasiswi berbahagia mengikuti program Ma’had Al-Jamiah (Foto:Humas/Hadi Rustami)

BANJARBARU – Universitas Islam Negeri Antasari telah menghadirkan fasilitas asrama memadai di Kampus 2, kawasan Pandarapan Guntung Manggis. Bahkan saking nyamannya, Sebagian mahasiswi baru ingin bisa lama tinggal sampai menuntaskan perkuliahan.

Lokasi asrama ini berada di ujung jalan Kompleks Kampus 2, dikelilingi pepohonan hijau, dan aman dijaga sampai 3 petugas satpam.

Penghuninya pun tinggal berjalan kaki ke 3 gedung perkuliahan tersedia, tanpa harus pusing menghirup polusi. Sejumlah fasilitas ini tentunya bikin betah mahasantriwati.

“Fasilitasnya di kamar ulun alhmadulillah nyaman haja pang pak ai, jikanya kawa ulun salawasan maasrama kada pa-pa,” ujar Hatna sambil tersenyum, salah satu penghuni asrama saat diwawancarai Humas, di sela Pembukaan Program Ma’had Al-Jamiah, di Masjid Perpustakaan Kampus 2, Rabu (14/09/2022).

Rektor UIN Antasari Prof. Dr. H. Mujiburrahman, M.A. saat menyampaikan ceramah pembuka (Foto-Humas-Hadi Rustami)
Program ini resmi dibuka Rektor Prof. Dr. H. Mujiburrahman, M.A., yang berisikan banyak pembekalan sepanjang 4 bulan. Mulai dari pembiasaan beribadah harian, penguasaan bacaan Al-Qur’an, hingga pembimbingan potensi minat dan bakat untuk menggapai cita-cita (Foto:Humas/Hadi Rustami)

“Asalnya program ma’had ini didirikan, dikembangkan, selama bertahun-tahun sebagai sebuah lembaga pendidikan, merupakan pusat pembinaan integrasi ilmu dan amal,” jelas lulusan S-3 Universitas Utrecht Belanda tersebut saat memberikan sambutan.

Rektor pun menitipkan pertanyaan penting kepada seluruh mahasiswi yang hadir, agar mencari jawabannya selama menjalani kehidupan.

“Coba saudara jelaskan, mengapa saudara merasa perlu untuk memeluk agama yang saudara peluk saat ini, sehingga membutuhkan agama ini, membutuhkannya untuk hidup bahagia, bukan hanya sekadar menjalankan kewajiban,” tanya Rektor.

Oleh karena itu, lewat pertanyaan mendalam tersebut, diharapkan para mahasiswi merasa tidak lagi terpaksa beramal ibadah, belajar, maupun mengerjakan berbagai tugas perkuliahan, yang bisa dilalui dengan serius, disiplin, dan bersungguh-sungguh menjadi orang yang bermanfaat.

Kepala UPT Ma'had Al-Jamiah H. M. Syamusddin Noor, M.A. sedang menyampaikan laporan panitia (Foto-Humas-Hadi Rustami)
Dari laporan Kepala UPT Ma’had Al-Jamiah H. Muhammad Syamsuddin Noor, M.A., total ada 330 peserta di tahap pertama ini, dengan secara bergantian akan diikuti pula yang lainnya sampai seluruh mahasiswi baru mengikuti program asrama (Foto:Humas/Hadi Rustami)

Sedangkan untuk kategori putra di Kampus 2, masih menunggu penyelesaian bangunan baru, yang rencananya bisa difungsikan tahun depan.

(Fur/Ali)

Para mahasantriwati tahap pertama kampus 2 tahun akademik 2022-2023 mengikuti pembukaan program ma'had al-jamiah (Foto-Humas-Hadi Rustami)
Para mahasantriwati tahap pertama kampus 2 tahun akademik 2022/2023 mengikuti pembukaan program Ma’had Al-Jamiah (Foto:Humas/Hadi Rustami)
Para mahasantriwati bergembira mengikuti rangkaian program Ma'had Al-Jamiah di Kampus 2 (Foto-Humas-Achmad Magfur)
Para mahasantriwati bergembira mengikuti rangkaian program Ma’had Al-Jamiah di Kampus 2 (Foto:Humas/Achmad Magfur)
Gedung Perpustakaan dan Masjid Kampus 2 UIN Antasari (Foto-Humas-Achmad Magfur)
Gedung Perpustakaan dan Masjid Kampus 2 UIN Antasari (Foto:Humas/Achmad Magfur)
Jalan-jalan sore di Kampus 2 UIN Antasari (Foto-Humas-Achmad Magfur)
Jalan-jalan sore di Kampus 2 UIN Antasari (Foto:Humas/Achmad Magfur)
Gedung Perpustakaan Baru di Kampus 2 UIN Antasari (Foto-Humas-Achmad Magfur)
Gedung Perpustakaan Baru di Kampus 2 UIN Antasari (Foto:Humas/Achmad Magfur)
Asrama Putri UIN Antasari di Kampus 2 (Foto-Humas-Achmad Magfur)
Asrama Putri UIN Antasari di Kampus 2 (Foto:Humas/Achmad Magfur)