Air Bisa Mendengar

Oleh : Khairiatul Muna*

 Beberapa pertanyaan yang menarik untuk diajukan dalam diskusi Islam dan Budaya banjar adalah: Pertama, Bagaimana Islam menyikapi suatu kebudayaan yang mungkin dan/atau bisa saja melenceng dari ajaran agama Islam itu sendiri?  Pertanyaan ini muncul dalam kajian Majelis Sore Episode 17: Islam & Budaya Banjar di mana waktu itu narasumbernya adalah Drs. Humaidy, M.Ag., pertanyaan kedua muncul dalam kajian yang sama dalamn episode 17, yakni Bagaimana semestinya sikap generasi muda dalam menyikapi kebudayaan masyarakat yang ada, agar tidak terjadi perpecahan dalam masyarakat?; Pertanyaan ketiga, di masyarakat Banjar biasanya ada istilah “minta banyu atau mainta banyu” yang biasanya dilakukan dengan menemui orang-orang ‘alim kemudian meminta orang-orang ‘alim tersebut untuk membacakan do’a di air minum yang dibawa. Tujuannya beragam, salah satunya adalah untuk penyembuhan suatu penyakit, serta untuk kemudahan lainnya. Lantas apakah hal semacam ini boleh dilakukan?; Selanjutnya bolehkah membaca do’a/ruqyah kemudian ditiupkan ke air? Syirik kah air yang di do’akan untuk menyembuhkan penyakit? Bagaimana hukum minum air yang sudah dido’akan? Minum air dijampi kiai, apakah saya syirik kepada Allah?; Semakin dilakukan pencarian jawaban atas pertanyaan tersebut, semakin bertambah list pertanyaan yang menarik untuk diangkat menjadi bahan diskusi, termasuk pertanyaan Sudah adakah kajian ilmiah mengenai air yang dido’akan? Bagaimana hasil kajian ilmiah tersebut? Apakah air memang bermanfaat bagi penyembuhan suatu penyakit?

Dari diskusi Majelis Sore dapat disimpulkan bahwa memang perlu bagi kita untuk mengetahui, mempelajari dan memahami bagaimana hubungan antara kebudayaan suatu daerah -dalam hal ini kebudayaan Banjar- dengan agama Islam, agar tidak ada lagi istilah yang seolah-olah orang yang berbudaya adalah orang yang tidak mengerti agama pun sebaliknya orang yang beragama adalah orang yang tidak mengerti budaya. Bahkan bagi yang berlatar pendidikan non keagamaan, pembahasan tentang kebudayaan yang berlaku di masyarakat ini bisa diperluas untuk menambah wawasan tidak hanya ditinjau dari sudut pandang agama, tetapi juga ditinjau dari sudut pandang ilmiah. Hal ini tentunya akan menjadi jalan selaras dengan ajakan Menteri Agama terdahulu, Lukman Hakim Saifuddin, yang mengajak agar generasi-generasi kekinian yang hidup di zaman milenial dapat memiliki pemahaman dan sikap moderasi khususnya moderasi beragama, karena sikap ini dapat menjadi formula ampuh dalam merespon dinamika zaman ditengah maraknya intoleransi, ektremisme dan fanatisme berlebihan yang bisa mencabik kerukunan umat beragama tidak hanya di daerah namun juga di negara tercinta Indonesia.

Terkait pertanyaan dalam diskusi tersebut ada juga muncul diksi “Minta banyu atau “mainta banyu yang selanjutnya dalam Bahasa Indonesia dibaca dengan meminta air atau minta air adalah salah satu kebudayaan masyarakat yang ada di Kalimantan Selatan. Meminta air yang dipraktikkan di masyarakat Banjar adalah dengan cara mengunjungi orang ‘alim (ulama) dengan membawa botol yang berisi air, kemudian berkata, “minta banyu guru/mua’allim.” Sang guru yang sudah paham lantas membacakan bacaan-bacaan entah itu do’a, ayat al-qur’an atau bacaan lainnya kemudian meniupkannya ke air yang ada di dalam botol, hal ini seperti yang pernah dinyatakan oleh KH. Husin Naparin dalam Banjarmasin Post tahun 2014. Selain itu, bentuk pelaksanaan lainnya dari budaya banjar “meminta air” adalah pada saat upacara mandi hamil, di mana wanita hamil dimandikan dengan banyu yasin (air yang sudah dibacakan surah Yasin) yang dibacakan oleh bidan yang akan membantu proses kelahiran si jabang bayi, bahkan ada pula referensi yang menyatakan mandi hamil tersebut menggunakan air (banyu tawar) yang telah dibacakan do’a-doa dari seseorang tabib atau orang pintar.

Jika ditelusur lebih luas, mengenai kebudayaan minta banyu atau mainta banyu ini, ternyata juga berlaku di berbagai daerah lain di Nusantara, di antaranya seperti pada masyarakat melayu kepulauan Anambas, masyarakat Kebagusan Lebak Banten, masyarakat Bengkalis Provinsi Riau, masyarakat Jawa melalui pengobatan tradisional yang disebut dengan Suwuk. Tujuan masyarakat yang minta banyu tersebut, seperti untuk mendapatkan keselamatan, dimudahkan dalam mengandung dan melahirkan, dimudahkan dan dilancarkan segala urusan yang dihadapi, dihilangkan penyakit yang diderita (sebagai alternatif pengobatan), dll. Air atau banyu yang diminta (dido’akan atau dibacakan) oleh masyarakat Banjar memiliki beragam nama, seperti banyu burdah (air burdah), banyu singgugut (air singgugut), banyu palungsur (air pelungsur), banyu yasin (air yasin), dan penamaan lainnya.

Lalu, apakah kebudayaan masyarakat berupa minta banyu atau mainta banyu di mana banyu (air) yang diminta untuk dido’akan (dibacakan do’a) tersebut memang dapat dikaji secara ilmiah? Atau dengan kata lain apakah air yang dido’akan tersebut terbukti membawa manfaat sesuai dengan tujuan dari masyarakat yang meminta air tersebut? Pertanyaan-pertanyaan tersebut ternyata sudah lama dibahas dan bahkan diteliti oleh salah seorang berkebangsaan Jepang, Dr. Masaru Emoto (22 Juli 1943 – 17 Oktober 2014). Penelitian beliau menghasilkan karya yang dibukukan dengan judul The Hidden Message in Water dan The True Power of Water, yang  dikemudian hari mungkin sebagian dari kita juga ada yang telah membaca sebuah karya berjudul The Untrue Power of Water oleh Yoroshii Haryadi dan Azaki Karni. Namun, yang ingin penulis sampaikan bukanlah mengenai pertentangan kedua buku tentang kekuatan air tersebut, melainkan ajakan untuk tidak berpikir parsial khususnya dalam menyikapi kebudayaan masyarakat mainta banyu (meminta air untuk dido’akan) agar tidak terjadi intoleransi, ektremisme dan fanatisme berlebihan.

Air bisa “mendengar” kata-kata, air bisa “membaca” tulisan, dan air bisa “mengerti” pesan. Dr. Masaru Emoto menjelaskan bahwa air bersifat bisa merekam pesan, seperti pita magnetic atau compact disk (dalam buku The Hidden Message in Water). Semakin kuat konsentrasi pemberi pesan atau pemberi do’a, maka semakin dalam pula pesan yang akan tercetak di dalam molekul-molekul air tersebut. Partikel Kristal air terlihat menjadi “indah” dan “mengagumkan” apabila memperoleh reaksi positif dari sekitarnya, misalnya dengan kegembiraan dan kebahagian, atau kata-kata yang baik dan positif. Namun partikel kristal air terlihat menjadi “buruk” dan “tidak sedap dipandang mata” apabila mendapat efek negatif dari sekitranya atau kata-kata yang tidak baik. Dr. Masaru Emoto menegaskan bahwa ada kemungkinan seseorang dapat sembuh setelah meminum air yang sudah di do’akn karena air yang bersifat menyampaikan pesan dari orang yang mendo’akannya. Selain Dr. Masaru Emoto, di Indonesia dr. H. Tb. Erwin Kusuma, Sp.KJ, spesialis kedokteran jiwa yang mendalami bidang psikiatri spiritual dari Klinik Prorevital ini juga menjelaskan bahwa air yang dikonsumsi dalam keadaan baik, bisa menyehatkan. Fungsi menyehatkan itu akan lebih efektif bila air dibubuhi do’a atau dialiri bioenergi kita sendiri. Lebih lanjut, dr. Erwin menjelaskan air yang telah diberi do’a (energi ilahi) atau bioenergi (energi insani) bisa menyembuhkan semua penyakit akibat gangguan metabolisme.

Air yang telah diberikan do’a-do’a maupun air yang tanpa pemberian do’a pada faktanya sama-sama penting dalam kehidupan. Air merupakan bagian yang penting dari tubuh kita agar tubuh kita dapat bekerja dengan baik. Beberapa manfaat air bagi kesehatan, diantaranya seperti mengeluarkan sampah-sampah tubuh, mengatur suhu tubuh, serta membantu fungsi otak dan otot. Selain itu, fakta lainnya adalah air juga penting untuk lingkungan dan perekonomian.

Terakhir namun bukan penutup dari tulisan ini, sebagai umat beragama khususnya agama Islam alangkah bijaknya jika kita juga mengkaji kebudayaan Banjar mainta banyu (meminta air untuk dido’akan) ini dari sudut pandang agama. Beragamnya pola pikir masyarakat yang terbentuk dari pengetahuan dan pengalaman tentu tidak menutup kemungkinan adanya perbedaan pendapat, namun yang terbaik adalah bagaimana dengan pengetahuan dan pengalaman yang dimiliki tersebut kita bisa saling menghargai tanpa mencela dan mencaci.

Jauh sebelum Dr. Masaru Emoto dan dr. Erwin Kusuma menyatakan bahwa air bisa mendengar dan adanya kemungkinan seseorang akan sembuh setelah meminum air yang di do’akan, Islam telah mengajarkan sejak diutusnya Nabi Muhammad SAW untuk membaca do’a sebelum dan sesudah makan, meminum air dengan membaca basmallah, bahkan Nabi juga pernah menjenguk pimpinan lawan perangnya yang sakit dan memberikan segelas air yang telah dibacakan do’a agar pimpinan lawan perangnya sembuh.

Pernah pula Nabi membacakan (ayat qur’an dan doa-doa yang ma’tsur) pada air untuk Tsabit bin Qais radhiallahu’anhu lalu memerintahkan ia untuk memercikkan air tersebut pada dirinya, sebagaimana diriwayatkan oleh Abu Daud dalam kitab Ath Thib dengan sanad yang hasan. Ustadz Adi Hidayat dalam menjawab pertanyaan masyarakat seputar kebiasaan umat Islam di Tanah Air yaitu meminta air do’a kepada kiai atau ulama dengan tujuan beragam, beliau menjawabnya melalui sebuah riwayat tentang Al-Fatihah. Dalam sebuah hadits dari Abu Sa’id Al-Khudri, bahwa ada sekelompok sahabat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dahulu berada dalam safar (perjalanan jauh), lalu melewati suatu kampung Arab. Kala itu, mereka meminta untuk dijamu, namun penduduk kampung tersebut enggan untuk menjamu. Penduduk kampung tersebut lantas berkata pada para sahabat yang mampir, “Apakah di antara kalian ada yang bisa meruqyah (melakukan pengobatan dengan membaca ayat-ayat al-qur’an) karena pembesar kampung tersebut tersengat binatang atau terserang demam.” Di antara para sahabat lantas berkata, “Iya ada.” Lalu ia pun mendatangi pembesar tersebut dan ia meruqyahnya dengan membaca surat Al-Fatihah. Akhirnya, pembesar tersebut sembuh. Lalu yang membacakan ruqyah tadi diberikan seekor kambing, namun ia enggan menerimanya -dan disebutkan-, ia mau menerima sampai kisah tadi diceritakan pada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam. Lalu ia mendatangi Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dan menceritakan kisahnya tadi pada beliau. Ia berkata, “Wahai Rasulullah, aku tidaklah meruqyah kecuali dengan membaca surat Al-Fatihah.” Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam lantas tersenyum dan berkata, “Bagaimana engkau bisa tahu Al-Fatihah adalah ruqyah?” Beliau pun bersabda, “Ambil kambing tersebut dari mereka dan potongkan untukku sebagiannya bersama kalian.” Ini sebagaimana yang tertuang dalam HR. Bukhari no. 5736 dan Muslim no. 2201. Menurut Ustadz Adi Hidayat hadits tersebut merupakan dalil bolehnya meminta do’a kepada orang saleh, kiai, atau ulama. Tapi syaratnya, seseorang harus berdoa terlebih dahulu kepada Allah.

Mengutip tulisan KH. Husin Naparin dalam Banjarmasin Post tahun 2014, kita perlu berkah, jika demikian, ucapkanlah basmallah ketika Anda mulai minum, minuman yang dibacakan asma Allah SWT berbeda dengan minuman lainnya tanpa asma Allah SWT. Allah SWT berfirman: … waja’alna minal-maa-i kulla sya’in hayy…, artinya “…dan dari air Kami jadikan segala sesuatu yang hidup…” (QS Al-Anbiyaa’ 30). Semua ulama sepakat bahwa bila kita sampai bergantung kepada air yang di do’akan tersebut dalam masalah nasib kita, jelaslah kita sudah masuk ke jurang syirik. Untuk itu, kita harus berhenti dari perilaku tersebut, menyesalinya kemudian berjanji tidak akan mengulanginya lagi. Dan tiga hal tersebut merupakan syarat diterimanya taubat.

Maha Suci Allah, mudah-mudahan keimanan kita senantiasa bertambah dan dijagakan Allah, serta tidak meragukan sedikitpun akan kekuasaan Allah. Marilah menjadi generasi milenial yang cerdas, yang tidak berpikir parsial, serta dapat beragama secara moderat, yakni memahami dan mengamalkan ajaran agama dengan tidak ekstrem, baik ekstrem kanan maupun ekstrem kiri, serta tidak menegasikan antara agama dengan kearifan lokal (local wisdom) termasuk didalamnya kebudayaan yang berlaku di masyarakat. Wallahu a’lam bish-shawab.

*Penulis merupakan dosen pada Prodi Tadris Kimia, FTK UIN Antasari Banjarmasin