Ujian Berat Mahasiswa Lombok, di Sidang Disertasi UIN Antasari

Sidang Disertasi M. Irfan Syaroni di Pascasarjana UIN Antasari

BANJARMASIN – Perjuangan berat dijalani mahasiswa S-3 Pendidikan Agama Islam Pascasarjana Universitas Islam Negeri Antasari asal Lombok Barat, Provinsi Nusa Tenggara Barat.

Di ujian disertasinya, Jumat (22/07/2022), Muhammad Irfan Syahroni menghadapi 7 pakar untuk mempertahankan karyanya yang berjudul “Integrasi Kurikulum Pesantren ke dalam Kurikulum Perguruan Tinggi (Pengembangan Model Kurikulum Rumpun Mata Kuliah Al-Qur’an Hadis pada Program Studi Pendidikan Agama Islam Institut Agama Islam Hamzanwadi Poncor Lombok Timur)”.

Mereka adalah Dr. H. Fahmi Hamdi, Lc., M.A. (Ketua Prodi S-3 PAI), Ahmad Rafiq, M.A., Ph.D. (penguji eksternal dari UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta), Dra. Inna Muthmainnah, Ph.D., Dr. H. Hamdan, M.Pd. (Dekan Fakultas Tarbiyah dan Keguruan), Prof. Dr. H. Syaifuddin Sabda, M.Ag., Prof. H. Zulfa Jamalie, Ph.D. (Direktur Pascasarjana), yang diketuai langsung Rektor Prof. Dr. H. Mujiburrahman, M.A.

Mendapat pertanyaan-pertanyaan kompleks, terkadang membuat Irfan Syahroni berpikir keras, sampai terdapat jeda di sejumlah jawaban, karena ternyata ada konflik data di dalamnya, hingga pengutipan sumber yang dinilai bersifat asumsi.

“Latar belakangnya bagi saya sangat menggoda argumentasinya, yakni ada kesenjangan antara perguruan tinggi dengan pesantren. Kalau perguruan tinggi itu rasionalitasnya tinggi, moralitasnya rendah, kalau pesantren itu moralitasnya tinggi, rasionalitasnya rendah, itu data dari mana?” tanya rektor.

“Itu hasil penelitian dari Muhaimin,” jawab Irfan.

“Tahun berapa? Di mana dia penelitian? Muhaimin yang mana nih?” sambung ketua sidang.

“Itu judul bukunya Pengembangan Perguruan Tinggi,” jelas promovendus.

“Penelitiannya di mana dia? Atau klaim saja sama dia?” tanya rektor.

“Itu hasil tulisannya saya kurang tahu,” ucap Irfan mencoba mengelak.

“Berarti hanya asumsi itu,” tegas ketua penguji.

Tidak reda, serangan bertubi-tubi pun dilancarkan penguji eksternal, yang mengaku menghabiskan 2 gelas kopi dan 4 jam membaca tuntas beratus-ratus halaman disertasi peserta ujian.

“Pertanyaan saya sebenarnya bisa seharian, tapi saya ringkas hanya menjadi 9, tapi bisa jadi hanya 5, karena beberapa sudah ditanyakan,” ungkap lulusan S-3 Temple University Amerika Serikat tersebut.

Ia pun menemukan data yang tidak sinkron, sehingga bisa mempengaruhi hasil kesimpulan promovendus.

“Ada 2 konflik data di sini, yang membuat kesimpulan anda menjadi gugur. Kenapa? Karena 90% yang punya back ground ma’had, 75% yang beraktivitas di ma’had sambil kuliah, tapi 54% enggak bisa baca kitab. Berarti sekalipun dia di ma’had dia tidak bisa baca kitab?” tanya Ahmad Rafiq, M.A., Ph.D.

Namun dari serangkaian kelemahan tersebut, para penguji mengapresiasi kerja keras promovendus, yang dengan tekun telah menyusun disertasi tebal, dan melakukan riset ke luar daerahnya.

Apalagi karya ini mengangkat kegelisahan umum Perguruan Tinggi Keagamaan Islam, yang menginginkan para mahasiswanya bisa lulus berkualitas, termasuk menguasai ilmu alat.

“Keputusan tim penguji, setelah memperhatikan hasil penulisan disertasi saudara promovendus secara keseluruhan, dialog serta jawaban teruji atas pertanyaan yang diajukan tim penguji, maka sidang tim penguji menetapkan saudara promovendus lulus dengan nilai 88,7, dengan bobot 3,5, predikat amat baik,” ucap ketua tim penguji di akhir persidangan.

Dengan ini, Muhammad Irfan Syahroni resmi menjadi Doktor Pascasarjana UIN Antasari yang ke-55, usai perkuliahan panjang dari 2016, setelah sempat terdampak pandemi.

“Alhamdulillah luar biasa, terutama tradisi yang ada di kampus di sini, sangat membelajarkan mahasiswa, jadi untuk berkembangnya itu sangat terbuka,” ungkapnya berbangga kuliah di UIN Antasari.

Kini, lulusan S-2 IAIN Walisongo Semarang tersebut diberi waktu satu bulan untuk perbaikan dan persyaratan mendapatkan ijazah, sebelum kembali lagi mengabdi mengajar di Sekolah Tinggi Ilmu Tarbiyah Al-Aziziyah Lombok Barat.

(Fur/Ali)