UIN Antasari Terima Kunjungan Banchmarking IAIN Kediri

Banjarmasin – Bertempat di Ruang Aula Zafry Zamzam Rektorat lantai 3, Rektor UIN Antasari Banjarmasin Prof. Dr. H Mujiburrahman, MA didampingi Wakil Rektor Bidang Administrasi Umum, Perencanaan dan Keuangan Dr. H. Akhmad Sagir, M.Ag  menerima kunjungan dari IAIN Kediri yang dipimpin langsung oleh Rektor IAIN Kediri Dr. Wahidul Anam, M.Ag., Kedatangan rombongan tersebut bermaksud mengadakan benchmarking terkait peran SPI dalam mewujudkan Good University Governance dan Implementasi Zona Integritas Di PTKIN , Selasa (24/05/2022).

Dalam kunjungan ini Rektor UIN Kediri datang bersama pejabat akademik yang terdiri dari wakil rektor, kepala biro AUPK, Kepala  dan Sekretaris SPI beserta anggota, Koordinator Perencanaan dan Keuangan, Sub Koordinator Perencanaan, Sub Koordinator Keuangan, Bendahara Pengeluaran, Bendahara Penerimaan dan para staff perencanaan dan keuangan, serta Tim Reformasi Birokrasi dan Zona Integritas IAIN Kediri.

Wahidul Anam menjelaskan kunjungan ke UIN Antasari Banjarmasin ini dalam rangka menyerap informasi dan belajar untuk meningkatkan tata kelola dan layanan di IAIN Kediri. Terutama bagaimana reformasi birokrasi IAIN Kediri bisa direncanakan, dilaksanakan dan dievaluasi untuk mewujudkan Good University Governance .

“Tujuan utama dari pada apa yang kita lakukan adalah bagaimana layanan kita kepada stakeholder  bisa ditingkatkan, baik kepada dosen, tenaga kependidikan terutama kepada mahasiswa, tentu apabila layanan ini bisa dilaksakan dengan baik nanti akreditasi itu akan otomatis naik “ Kata Wahidul Anam.

“Terima kasih sekali kepada UIN Antasari yang telah menerima kami dan tentu ini merupakan satu langkah awal bagi IAIN Kediri untuk melangkah 4 tahun kedepan” tutupnya.

Rektor UIN Antasari Banjarmasin sangat menyambut baik kunjungan ini, ”Selamat datang kami ucapkan di UIN Antasari Banjarmasin, Alhamdulillah kami merasa tersanjung, merasa terhormat dikunjungi oleh Bapak Rektor beserta rombongan sebagai silaturrahmi, persaudaraan di antara kita sesama PTKIN dan sesama warga Kementerian Agama” tuturnya.

Terkait Zona Integritas (ZI), Mujiburrahman mengatakan UIN Antasari adalah PTKIN pertama di Indonesia yang mendapat penghargaan WBK pada tahun 2017, namun begitu UIN Antasari masih terus berbenah dan belajar untuk memperbaik karena ZI merupakan masalah yang berkesinambungan dan UIN Antasari saat ini juga berusaha untuk menuju predikat WBBM. “Kami tahun ini sudah dimaksukkan oleh Irjen untuk diajukan ke WBBM, dari WBK ke WBBM, mohon doanya ini berhasil” harapnya.

Kegiatan diakhari dengan ramah tamah dan foto bersama jajaran pimpinan UIN Antasari dengan Rektor UIN Kediri berserta seluruh rombongan. (Yad/Ali)