Rektor: Pembaruan Kurikulum Menunjang Peningkatakan Mutu Pendidikan

Banjarmasin – Setelah pada Rabu 12 Mei 2022 melaksanakan workshop pembaruan kurikulum, sinkronisasi kebijakan dan merdeka belajar kampus merdeka tahapan pertama bersama Guru Besar Bidang Pengembangan Kurikulum Fakultas Ilmu Pendidikan Universitas Pendidikan Indonesia Prof. Dr. Dinn Wahyudin, MA. UIN Antasari kembali gelar tahapan kedua kegiataan workshop bersama Dr. H. Muhammad Fakhri Husein, SE., M,Si. (Ketua LPM Sunan Kalijaga) di Auditorum Mastur Jahri, Senin (23/05/2022).

Workhshop yang mendaulat Dr. Hj. Gusti Muzainah, S.H., M.H., sebagai moderator tersebut dihadiri kurang lebih 94 peserta terdiri dari dekan, wakil dekan, kaprodi dan sekretaris prodi, ketua dan sekretaris tim pembaruan kurikulum tingkat fakultas, stakeholder serta alumni.

Acara diawali sambutan oleh Wakil Rektor Bidang Akademik dan Kelembagaan Dr. Hj. Nida Mufidah, M.Pd., yang mengatakan bahwa kegiatan workshop kali ini akan membahas lebih dalam terkait pembaruan kurikulum yang pada tahapan pertama telah didiskusikan.

“Kita ingin bagaimana sama-sama kampus kita memberikan hal-hal yang lebih bagus lagi dalam arti kita ingin selalu ada progress dalam semua kegiatan akademik” ujar Nida Mufidah.

Lebih lanjut, ia mengatakan bahwa kegiatan ini penting untuk mempertajam pemahaman kurikulum KKNI yang sudah berjalan sejak tahun 2018 dan mengembangkan MBKM dengan seluruh kapasitas untuk diterapkan dan diimplementasikan serta evaluasi untuk mencapai profil lulusan sesuai dengan kebutuhan dan tuntutan perkembangan zaman.

Rektor UIN Antasari Prof. Dr. H. Mujiburrahman, MA. yang membuka kegiatan workshop secara resmi dalam sambutannya menyampaikan bahwa kegiatan workshop ini penting untuk dilaksanakan dalam rangka pembaruan kurikulum dalam menunjang peningkatan mutu pebelajaran di Lingkungan UIN Antasari Banjarmasin.

Mujiburrahman berharap melalui narasumber yang kompeten dalam bidangnya dan yang telah sukses membawa UIN Sunan Kalijaga memperoleh akreditasi unggul  UIN Antasari bisa menyerap dan berdiskusi tentang materi yang disampaikan sehingga rencana tentang pembaruan kurikulum bisa dibuat dengan maksimal.

Ia menjelaskan bahwa UIN Sunan Kalijaga selama 18 tahun sejak tahun 2004 mampu menjawab kekhawatiran banyak orang, kekhawatiran akan tertinggalnya prodi agama dari dari prodi umum ketika bertransformasi dari IAIN ke UIN.

“Pada hari ini kita mempunyai kesempatan yang baik belajar dengan beliau, karena walau bagaimanapun kurikulum itu ada hubungannya dengan akreditasi” kata Mujiburrahman.

(Yad/Ali)