UIN Antasari Gelar Workshop Pembaharuan Kurikulum, Sinkronisasi Kebijakan dan Merdeka Belajar Kampus Merdeka

UIN Antasari, Banjarmasin – Menyahuti arus perkembangan dan tuntutan era pendidikan di Indonesia terutama program Menteri dan Pendidikan dan Kebudayaan RI yaitu  Merdeka Belajar-Kampus Merdeka (MBKM) yang bertujuan mendorong mahasiswa untuk menguasai berbagai keilmuan untuk bekal memasuki dunia kerja, UIN Antasari menggelar workshop pembaruan kurikulum, sinkronisasi kebijakan dan merdeka belajar kampus merdeka, Rabu (12/05/2022).

Dalam workshop yang berlangsung di Auditorium Mastur Jahri UIN Antasari dan menghadirkan Guru Besar Bidang Pengembangan Kurikulum Fakultas Ilmu Pendidikan Universitas Pendidikan Indonesia Prof. Dr. Dinn Wahyudin, MA itu, Rektor UIN Antasasari Prof. Dr. Mujiburrahman, MA. mengatakan bahwa UIN Antasari pada tahun 2018 telah menetapkan kurikulum KKNI terbaru pada saat itu namun belum mengacu pada 4 pilar filosofi keilmuan dan Renstra UIN Antasari Banjarmasin.

Pada tahun 2021, ia menjelaskan bahwa UIN Antasari telah menyusun kurikulum baru yang disesuaikan dengan Visi dan Misi Universitas dan 4 pilar filosofi keilmuan namun tidak dapat diselesaikan dikarenakan pada waktu itu UIN Antasari disibukkan dengan proses akreditasi prodi dan institusi yang berjumlah 20 prodi sehingga tidak mempunyai cukup waktu.

“Alhamdulillah tahun ini kita punya waktu dan Wakil Rektor Bidang Akademik dan Kelembagaan UIN Antasari mulai bergerak untuk mendorong perubahan kurikulum ini segera, dan menurut target Renstra kita tahun ini harus selesai, jadi ini penting sekali untuk kita perhatikan bersama-sama” ucap Rektor.

“Kegiatan kita pada hari ini sangat penting, sangat penting bagi masa depan kampus kita dan bagi masa depan generasi muda para mahasiswa yang kuliah di kampus ini” tegas Mujiburrahman.

Sementara itu, Wakil Rektor Bidang Akademik dan Kelembagaan Dr. Hj. Nida Mufidah, M.Pd. selaku ketua pelaksana workshop ini dalam laporannya menyampaikan bahwa workshop kali dalam rangka merespon kurikulum MBKM program dari Kemendikbud yang merupakan pendekatan pendidikan yang menekankan pada keberlanjutan proses pembelajaran secara inovatif, interaktif dan efektif.

Nida Mufidah mengatakan kegiatan ini diikuti 103 orang partisipan yang terdiri dari Ketua penjamin mutu, ketua pembaharuan kurikulum, ketua jurusan, dan sekretaris jurusan di lingkungan UIN Antasari, acara berlangsung dua tahapan secara terpisah, selanjutnya akan dilaksakan pada tanggal 23 Mei mendatang dengan menghadirkan narasumber dari UIN Sunan Kalijaga. (Yad/ALI).