UIN Antasari Gandeng KPK dan Ulama untuk Upaya Pencegahan Korupsi

Banjarmasin (27/03/2018) Universitas Islam Negeri (UIN) Antasari Banjarmasin menjadi tuan rumah pertemuan pimpinan Perguruan Tinggi Keagamaan Negeri (PTKN) se-Indonesia dalam rangka koordinasi pembangunan Zona Integritas menuju Wilayah Bebas dari Korupsi (WBK) dan Wilayah Bersih dan Melayani (WBBM) pada PTKN seluruh Indonesia. Pertemuan tersebut digelar selama dua hari, yaitu pada tanggal 27 – 28 Maret 2018 bertempat di Auditorium Mastur Jahri UIN Antasari Banjarmasin.

Sebelumnya, pada pameran Hari Anti Korupsi se-Dunia (Hakordia) yang digelar KPK di Jakarta, 11-12 Desember 2017 yang lalu, UIN Antasari Banjarmasin meraih predikat Wilayah Bebas Korupsi (WBK) dari Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dan KementerianPemberdayaan Aparatur Negara dan Refromasi Birokrasi (Kemenpan-RB)

Dalam kegiatan koordinasi yang terselenggara atas kerjasama Biro Organisasi dan Tata Laksana Kementerian Agama dan UIN Antasari Banjarmasin tersebut, KPK RI, UIN Antasari Banjarmasin dan para ulama di Kalimantan Selatan juga melaksanakan penandatanganan komitmen bersama untuk bekerjasama dan bergandeng tangan  mencegah korupsi sebagai upaya amar ma’ruf wa nahi munkar dan tanggung jawab kepada Negara Kesatuan Republik Indonesia.

Turut serta dalam kesempatan tersebut, Tony Saut Situmorang (Komisioner KPK RI), Fajar Adi Nugroho (Kabag Evaluasi Kinerja Organisasi dan Fasilitasi Hasil Pengawasan Biro Organisasi dan Tata Laksana Kemenag RI), Dr.H.Muhammad Hanafiah,M.Hum (MUI Prov.Kalimantan Selatan), Drs.H. Gusti Suria Darmani,M.M (MUI Kota Banjarmasin), Samsul Rani,S.Ag., M.Si (NU Kalimantan Selatan), Drs. H. Tajudin Noor, SH., MH. (DPW Muhammadiyah Kalimantan Selatan),K.H Zarkasyi Hasbi Lc. (PP Darul Hijrah,Martapura), H. Syamsuni, S.Pd.I (PP Al Falah, Banjarbaru), Drs. K.H. Himron Mahmud, M.I.Kom (PP Darul Ilmi,Banjarbaru) K.H. Muhammad Ghazali Mukeri, L.c (PP Manba’ul Ulum)

#Rdh-humas