UIN Antasari Banjarmasin Selenggarakan ToT Pembelajaran Bahasa Arab

Bertempat di Hotel Aria Barito Banjarmasin pada tanggal 17 sd 18 Juli 2018 berlangsung Kegiatan pelatihan bahasa Arab yang  mengusung tema  “Dauroh Tadribiyah fi Tatwir Maharat Al Lughah Al Arabiyyah”  dengan menghadirkan dua orang pemateri dari luar yaitu Dr. Ali bin Makyuf bin Abdul Aziz al Makyuf dari Markaz Al-Buhuts wa At-Tawashul Al-Ma’rifi, Riyadh Arab Saudi dan Ahmad Fuad Effendy, MA yang merupakan pakar bahasa Arab dan sekaligus  juga anggota dewan Pembina King Abdullah bin Abdul Aziz International Center for Arabic Language.

Kegiatan ini diikuti lebih kurang 100an dosen, pengajar, serta praktisi bahasa Arab yang datang dari berbagai daerah, mulai dari Jawa Barat, Banten, Kalimatan Timur, Kalimantan Tengah, dan tak terkecuali dari Kalimantan Selatan sendiri. Kegiatan ini  bukan hanya memiliki arti yang penting  bagi pengajar dan praktisi bahasa Arab, akan tetapi juga bagi diplomasi budaya bangsa  Indonesia. Kegiatan ini di buka langsung oleh  Rektor UIN Antasari. Dalam sambutannya menggunakan bahasa Arab, rektor mengungkapkan bahwa kegiatan pelatihan ini untuk meningkatkan  kualitas pembelajaran bahasa Arab bagi para dosen dan pengajar bahasa Arab. Di sisi lain UIN Antasari sebagai lembaga pendidikan tinggi agama yang paling senior di Kalimantan  menempatkan kajian bahasa Arab sebagai salah satu kajian terpenting dari beberapa kajian keagamaan lainnya yang menjadi konsen selama ini.  Sebab dengan mempelajari dan memahami bahasa Arablah seseorang bisa menguasi dengan baik dan sempurna dalam memahami kajian teks keagamaan, baik Tafsir, Hadist, Fiqih, Tasauf yang berasal dari sumber atau kitab aslinya. Hal ini tentunya  sejalan dengan visi UIN Antasari yang ingin diwujudkan yaitu Berbasis lokal dan berwawasan global.

Kegiatan ini adalah merupakan  buah  dari  kunjungan  delegasi UIN Antasari pada Maret lalu  ke Arab Saudi yang dipimpin oleh rektor UIN Antasari sendiri, berbagai nota kesepahaman (aqdul khadamat) telah disepakati oleh UIN Antasari dengan berbagai lembaga pendidikan bahasa di negeri haramain tersebut mulai dari pembalajaran  serta test bahasa Arab  berbasis Internet (online) dengan Saudi Electronic Universty, hingga melaksanakan kegiatan pelatihan bahasa Arab bagi pengajar bahasa Arab dengan mendatangkan penutur asli dari negeri para Anbiya tersebut. Bahkan dalam waktu dekat direncanakan juga UIN Antasari akan melaksanakan penandatanganan MoU dengan Universitas Islam Madinah Arab Saudi. (fms/rfn)